ABC

Warga Pedalaman PNG Tuntut Pengembalian Artefak Dari Australia

Ada puluhan ribu artefak dari seluruh Pasifik – dari Papua Nugini saja jumlahnya ribuan - yang bertumpuk di gudang penyimpanan museum Australia.

Mayoritas artefak itu dikumpulkan lebih dari seabad yang lalu, ketika wilayah itu baru mulai dibuka bagi dunia luar.
Namun, sering ada cerita kontroversial tentang bagaimana beberapa koleksi ini pertama kali diperoleh.

Penduduk desa Lake Murray
Seorang penduduk desa Lake Murray dalam sebuah foto yang diambil oleh Frank Hurley pada tahun 1922.

Koleksi: Australian Museum Archives

Sekarang, ada desakan setidaknya dari sebuah desa di salah satu bagian paling terpencil dan belum berkembang dari Papua Nugini yang meminta kembali artefak mereka yang telah diambil oleh fotografer Australia Frank Hurley.
Orang-orang asing pertama berhasil sampai ke kawasan Lake Murray di bawah 100 tahun yang lalu - salah satunya adalah fotografer Australia yang terkenal, dan pembuat film, Frank Hurley - pada tahun 1922.

Desa PNG
Arsip rekaman Papua New Guinea desa dan penduduk desa.

Koleksi: Australian Museum Archives

Dia mengerti bahwa mereka adalah suku yang suka berburu dan dia sangat ingin berhubungan dengan mereka," kata Tim Griffiths, seorang pengacara yang bekerja di Port Moresby.

Beberapa abad kemudian, dan satu-satunya cara untuk menelusuri kembali pelayaran yang dilakukan Frank Hurley adalah dengan menumpang kapal kargo – yang berlayar ke arah barat Port Moresby di sepanjang Teluk Papua sebelum menuju River Fly dan ke Lake Murray.

Sebuah kapal kargo yang melaju di dekat Port Moresby
Tim Griffiths melakukan perjalanan dengan kapal kargo ke desa Lake Murray.

ABC News: Catherine Graue

Tim Griffiths telah menulis tentang petualangan Frank Hurley di Antartika dan, sekarang terinspirasi oleh ekspedisi Frank Hurley di Papua Nugini, dia pun berangka untuk menyusuri sungai itu.

Sebagian besar desa yang dia jumpai saat pelayaran ini telah kosong tak berpenghuni, penduduk di kawasan itu diduga telah melarikan diri karena takut akan kapal aneh dan berisik yang digunakan Frank Hurley dan krunya untuk melakukan perjalanan itu bepergian.

Namun menurut buku hariannya, Frank Hurley dapat bertemu dengan sejumlah kecil pria pada akhir November 1922, yang dengannya dia berhasil berdagang dan mengambil foto-foto mereka.

penduduk desa PNG
Arsip rekaman Papua New Guinea desa dan penduduk desa.

Koleksi: Australian Museum Archives

"Dia menciptakan catatan mengenai kehidupan di kawasan Lake Murry ini, desa-desa yang berbeda di Danau Murray saat itu dan ini adalah catatan tak ternilai dan tak ternilai harganya," kata Griffiths.

"Pada umumnya, orang-orang yang tinggal di daerah Lake Murray belum melihat foto-foto ini.

"Dan foto-foto ini berasal dari nenek moyang mereka dan saya pikir penting bagi mereka untuk  melihatnya."

Kepala PNG: 'Kami percaya barang-barang ini dicuri'

Arsip rekaman desa dan penduduk desa Papua Nugini .
Arsip rekaman Papua New Guinea desa dan penduduk desa.

Koleksi: Australian Museum Archives

Tapi perjalanan Frank Hurley bukan hanya tentang memotret - dia juga sangat tertarik untuk mengumpulkan artefak.
"Ada beberapa kontroversi karena ada beberapa isu apakah beberapa orang yang menyediakan artefak itu memiliki kewenangan,” kata Griffiths.
"Juga pada beberapa kesempatan ketika mereka menemukan desa-desa yang sepi, mereka pada dasarnya mengambil kesempatan untuk mengambil barang, yang mereka temukan di desa-desa tersebut.
"Mereka [Frank Hurley dan kru] memang meninggalkan beberapa barang yang mereka anggap sebagai ganti rugi, biasanya barang-barang dari kain, cermin atau pisau.

Rumah di samping Lake Murry
Seorang wanita menggendong anaknya di depan gubuk mereka di tepi Lake Murry.

ABC News: Catherine Graue

Tapi sekarang kepala desa Usikof dan kelompok klannya menginginkan barang-barang yang mereka percaya telah dibawa ke Australia - apakah diperdagangkan atau tidak - untuk dikembalikan.

"Kami percaya ketika barang-barang artefak seperti itu diambil, ketika Hurley membawanya ke Australia, pemerintah Australia telah menghasilkan banyak uang untuk benda-benda ini, artefak kami, terutama dari suku kami."

Masyarakat Lake Murray memiliki seorang pendukung di Jude Philp, seorang kurator senior dari Macleay Museum di University of Sydney.

Penduduk desa di Lake Murray
Warga desa Lake Murray bisa melihat foto nenek moyang mereka untuk pertama kalinya.

ABC News: Catherine Graue

"Saya katakan bagi masyarakat di Lake Murray saat ini, apa yang terjadi adalah benda-benda milik mereka benar-benar telah diabaikan. Sedikit sekali museum negara bagian Australia menampilkan artefak dan budaya Papua Nugini dan mereka memiliki satu gudang penuh dengan barang-barang tersebut. Jadi ada alasan bagus untuk katakanlah, 'Anda bahkan tidak menggunakannya', "katanya.

Tapi proses pengembalian itu rumit, sensitif dan mahal. Benda-benda yang sangat langka berhasil kembali ke komunitas asal mereka; alih-alih diberikan ke museum nasional di negara asalnya.

"Ini adalah proses pemulangan yang sangat sulit dan rumit, tapi saya tahu bahwa untuk beberapa komunitas di mana artefak semacam ini telah berhasil dikembalikan, hal itu telah membuka jalan kembali pada  sebuah hubungan," kata Jude Philip.

Matahari terbenam PNG
Sebagian besar artefak yang diambil dari daerah lake Murray tetap berada di gudang penyimpanan museum dan bukan dipajang.

ABC News: Catherine Graue

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.