ABC

Virus Corona di Selandia Baru: Kondisi WNI dan Pejabat Potong Gajinya Sendiri

Pemerintah Selandia Baru mengatakan sedang mempertimbangkan untuk membuka kembali perbatasan dengan Australia. Sementara itu, ada puluhan warga Indonesia yang masih "terdampar" di Selandia Baru.

Selandia Baru Buka Perbatasan

  • Selandia Baru pertimbangkan buka perbatasan dengan Australia dan Singapura
  • Ada 20 WNI yang baru bisa pula jika Selandia Baru membuka perbatasannya
  • PM Jacinda Ardern memotong gajinya sebanyak 20 persen selama enam bulan

Selandia Baru sudah mencatat 1.400 kasus COVID-19, sementara Australia terus mencatat penurunan penularan baru selama dua minggu terakhir.

Keberhasilan tersebut membuat Menteri Luar Negeri Selandia Baru, Winston Peters mengatakan negaranya mungkin akan membuka perbatasan dengan Australia lebih cepat dibandingkan dengan negara-negara lain.

"Angka yang ada hampir sama dengan Australia dan bila angka tetap seperti sekarang, kemungkinan pembukaan perbatasan serius dipertimbangkan." katanya.

Tapi pihak Australia, seperti yang dikatakan PM Scott Morisson, tidak sedang mempertimbangkan untuk mengubah kebijakannya soal penutupan perbatasan negaranya saat ini.

Perdana Menteri Jacinda Ardern juga sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk membuka kembali perbatasannya dengan Singapura.

Kondisi WNI di Selandia Baru

Dua orang senyum ke kamera
Tantowi Yahya dan PM Jacinda Ardern saat menghadiri Hari Nasional di Selandia Baru, Waitangi Day

Koleksi pribadi

Duta Besar Luar Biasa RI untuk Selandia Baru, Tantowi Yahya mengatakan kepada ABC bahwa sejauh ini dari 1.400 kasus COVID-19 di Selandia baru, tidak terdapat warga asal Indonesia.

Namun ia mengatakan ada 20 warga Indonesia yang "terdampar" di Selandia Baru karena berbagai alasan.

"Mereka baru bisa kembali ke Indonesia setelah penerbangan ke luar negeri kembali dibuka pemerintah Selandia Baru yang diperkirakan awal Juni," kata Dubes Tantowi Yahya kepada Erwin Renaldi dari ABC Indonesia, Kamis sore (16/04).

Dubes Tantowi, yang juga menjadi Duta Besar Luar Biasa RI untuk Samoa dan Kerajaan Tonga, merasa yakin jika Selandia Baru akan termasuk dalam negara-negara yang sukses menangani virus corona.

Menurut Tantowi Pemerintahan PM Ardern sudah mengambil kebijakan yang benar, melihat angka penularan COVID-19 di Selandia Baru terus menurun, dengan jumlah pasien di rumah sakit hanya 15 orang dan lebih banyak yang sembuh, sejak lockdown diberlakukan.

KBRI di Wellington hingga saat ini masih membuka layanan bagi warga Indonesia di Selandia Baru, meski sebagian besar staf-nya bekerja dari rumah karena mengikuti anjuran Pemerintah Selandia Baru.

"Setiap hari ada 3 staff yg bertugas di KBRI dalam rangka pelayanan konsuler terbatas dan memonitor keberadaan dan keadaan WNI.

Pejabat Selandia Baru potong gaji mereka

PM Ardern telah banyak mendapat pujian internasional, termasuk dari warga Australia, karena kepemimpinannnya dalam menangani pandemi virus corona.

Rabu kemarin (15/04), PM Ardern mengumumkan jika ia, seluruh menteri dalam kabinetnya, serta beberapa pejabat lainnya akan memotong gaji mereka.

"Saya sendiri, jajaran menteri dan direktur eksekutif [lembaga] pelayanan publik akan dipotong gaji 20 persen untuk enam bulan ke depan, karena kami merasakan warga Selandia Baru yang bergantung pada subsidi upah, melakukan pemotongan gaji, dan kehilangan pekerjaan sebagai akibat dari Pandemi global COVID-19," ujarnya.

PM Ardern mengatakan pemotongan gaji tersebut hanyalah tindakan simbolik karena secara keseluruhan tidak akan berdampak besar terhadap posisi keuangan pemerintah.

Namun para pekerja yang disebut berada di garis depan dalam perang melawan virus corona seperti dokter dan perawat tidak akan mengalami pemotongan gaji.

Sebagai perbandingan, gaji PM Australia Scott Morrison adalah sekitar Rp 5,5 miliar per tahun, dan Australia memiliki 26 juta penduduk.

Menanggapi keputusan PM Ardern tersebut, Bendahara Utama (Menteri Keuangan senior) Australia, Josh Frydenberg mengatakan Australia telah membekukan kenaikan gaji sebanyak dua persen, yang awalnya diperuntukkan bagi para politisi dan pegawai negeri.

Ikuti perkembangan terkini soal pandemi virus corona di dunia lewat situs ABC Indonesia