ABC

Umat Muslim Indonesia di Australia Kuatkan Persaudaraan Lewat Ramadan

Meski jauh dari sanak saudara, banyak umat Muslim Indonesia yang tetap mengisi bulan Ramadan dengan penuh sukacita. Mulai dari shalat subuh berjamaah, buka puasa bersama, hingga shalat taraweh.

Surau Kita yang berada di kawasan Coburg, Melbourne menjadi salah satu pusat kegiatan komunitas Muslim Indonesia di negara bagian Victoria, atau IMCV, sepanjang bulan Ramadan.

Selama sebulan penuh, Surau Kita menggelar shalat taraweh, buka puasa bersama di akhir pekan, kelas-kelas Islami, termasuk bagi anak-anak dan khusus wanita.

Menjelang 10 hari terakhir Ramadan, mereka juga menggelar itikaf dan tak ketinggalan malam takbiran yang akan diramaikan oleh beberapa anak-anak. 

Setiap tahunnya panitia mengundang ustad dari Indonesia untuk mengisi Ramadan di Melbourne. Tahun ini yang hadir adalah Ustad Didik Hariyanto dari Pesantren Wadi Mubarak di Bogor dan Ustad Mukhammad Yahya dari Pesantren Mihrabul Muhibbin, Pasuruan.

"Di negara yang mayoritas penduduknya bukan Islam, [suasana] Ramadan tetap semarak mulai dari shalat Subuh, buka bersama, hingga tarawih," ujar Ustad Didik.

"Ini menunjukkan kuatnya persaudaran antara mereka meski berada di luar negeri dan jauh dari keluarga."

Ustad Didik juga merasa kagum dengan banyak umat Muslim asal Indonesia di Melbourne yang tetap menjalankan puasa dan beribadah di malam hari, meski cuaca sedang dingin.

Tema Ramadan 2015 adalah kembali kepada Al Quran, dengan harapan tidak melupakan ajaran dan amalan Al-Quran yang diturunkan pada bulan Ramadan.

"Ramadan itu bukan hanya puasanya saja, tapi juga pengingat kedatangan dan keberadaan Quran yang dianggap sebagai hidayah dan penyejuk hidup," jelas Anton Dirgantoro yang dipercaya sebagai Ketua Program Ramadan tahun ini.

Surau Kita sendiri bukan hanya sekedar tempat beribadah. Selain sebagai tempat untuk sejumlah aktivitas dan pendidikan islami bagi anak-anak dan orang dewasa, masjid ini pun memiliki koperasi.

Koperasi tersebut menjual berbagai makanan, termasuk masakan khas Indonesia yang dibuat oleh para ibu. Hasil penjualannya digunakan untuk membiayai beberapa program yang ada di Surau Kita

"Semuanya self sevice, ... tidak ada yang menjaga, jadi tinggal bayar dengan memasukan uang ke dalam kotak yang sudah disediakan," kata Lugas Aprianto, Ketua Takmir Masjid IMCV Surau Kita. "Kami mencoba untuk memakmurkan dan menjadikan masjid yang bisa mendanai diri sendiri."

Seperti apa suasana di dalam masjid ini? Tonton disini.