ABC

Turisme Menghimpit Rumah Terjangkau di Tasmania

Sebuah laporan baru menyebut Tasmania sebagai salah satu dari dua wilayah di Australia di mana lonjakan pariwisata menyebabkan penurunan cepat dalam properti sewa yang terjangkau.

Anglicare Rental Affordability Snapshot 2018 yang dirilis hari ini mencuplik ledakan pariwisata Tasmania dan ekspansi penyedia akomodasi liburan Airbnb di Hobart sebagai kontributor kunci bagi kekurangan pasokan perumahan.

Para penulis menyebutkan, rekor 1,3 juta wisatawan untuk negara bagian itu pada tahun 2017 menciptakan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk akomodasi, sehingga pendaftaran Airbnb melonjak dari 2.874 ke 4.459 dalam 12 bulan hingga Februari 2018.

Tiga perempat dari daftar tersebut adalah rumah tapak dan 61 persen berada di selatan Tasmania.

Anglicare menyimpulkan pertumbuhan ini, di samping kenaikan harga rumah, telah mengambil keterjangkauan sewa "dari buruk menjadi lebih buruk".

"Keterjangkauan di dalam dan di sekitar ibukota negara bagian berada pada titik yang sangat rendah sehingga lebih dari separuh tipe rumah tangga berpendapatan rendah yang diukur tidak memiliki pilihan sewa yang terjangkau," kata laporan itu.

Kombinasi beberapa faktor mendorong ketidakterjangkauan

Cuplikan dari 1.285 properti Tasmania diambil dari situs web dan tiga surat kabar utama pada satu akhir pekan di bulan Maret.

Properti dianggap terjangkau jika sewa mingguan kurang dari 30 persen dari pendapatan rumah tangga.

Dari properti itu, kurang dari separuh tergolong terjangkau bagi orang Tasmania dengan upah minimum.

Hanya 21 persen dari properti yang terjangkau bagi rumah tangga yang mendapat tunjangan pendukung pendapatan.

Tempat tinggal bagi keluarga dengan enam orang di antara rumah sewa di Hobart
Tempat tinggal bagi keluarga dengan enam orang di antara rumah sewa di Hobart, 6 Maret 2018.

ABC News: Emilie Street

Manajer aksi dan penelitian sosial Anglicare, Meg Webb, mengatakan kepada ABC Radio Hobart ada kombinasi faktor yang berperan.

"Mari kita bicarakan tentang itu sebagai dua hal, salah satu hal yang kami perhatikan dengan cuplikan ini setiap tahun selama lima tahun terakhir adalah jumlah properti yang diiklankan menurun, dan bagian kedua adalah berapa proporsi ceruk yang terjangkau," kata dia.

"Apa yang kami lihat, terutama di selatan, adalah proporsi ceruk yang semakin berkurang yang terjangkau menyusut."

Tak satu pun dari properti dalam sampel yang terjangkau untuk orang muda di Newstart, yang telah terjadi dalam laporan berturut-turut.

Hasil ekonomi melukiskan beragam gambaran

Para penulis mencatat upah di Tasmania tetap yang terendah di Australia, berpotensi menghambat kemampuan orang untuk mengakses perumahan.

"Sementara pasar perumahan negara dan tekanan biaya hidup melonjak, upah Tasmania terus menjadi yang terendah di negara ini," kata laporan itu.

"Jika pertumbuhan upah terus gagal untuk bersaing dengan harga properti dan biaya hidup, penduduk Tasmania akan terus terkunci keluar dari pasar perumahan mereka sendiri.

"Hasil ini datang dari bagian belakang laporan State of the State Commsec, yang mengungkapkan Tasmania telah mencatat pertumbuhan populasi terkuat di Australia.

Tasmania menempati posisi keempat dalam kinerja ekonomi - berada di belakang New South Wales, Victoria dan ACT.

Ekonom senior Commsec, Ryan Felsman, mengatakan kepada ABC Radio Hobart bahwa data ekonomi mendukung gagasan pengetatan pasar perumahan.

"Tentu saja, jika Anda melihat pertumbuhan harga rumah di Hobart pada saat itu memimpin secara nasional dengan 13 persen pada basis tahunan, dan pada saat yang sama, sewa naik 3,7 persen," katanya.

Felsman memperkirakan investasi perumahan swasta akan meningkat di tahun-tahun mendatang, menciptakan peningkatan pasokan dan melonggarkan pasar Hobart.