ABC

Tujuh Tips Beralih Karir Di Segala Usia

Alih-alih melakoni satu pekerjaan seumur hidup, sekarang umum diterima kita akan memiliki portofolio dengan beragam karir - serangkaian peran dan tiga sampai empat jalur karir yang berbeda.

Berganti karir telah menjadi norma baru dan orang semakin banyak yang mengubah karirnya pada usia berapapun.

Sementara stereotip pekerja mapan sudah tidak berhubungan lagi dengan dunia lain masih tetap ada, sejumlah penelitian menunjukkan terjadinya peningkatan jumlah karyawan berusia lebih dari 50an yang ternyata selalu mengikuti tren dan teknologi terkini dan memanfaatkan peluang yang menyertainya.

Hal ini dapat dilihat dari meningkatnya jumlah "pengusaha senior" – yakni orang Australia yang berusia di atas 55 tahun yang memulai bisnis – dan mereka menjadi segmen pengusaha dengan pertumbuhan tercepat di Australia.

Seiring dengan usia hidup orang menjadi semakin lebih lama, usia dewasa atau mapan telah ikut didefinisikan ulang - sekarang ini terlihat sebagai pensiun dini jika Anda memutuskan keluar dari angkatan kerja di usia 55 tahun. Pemerintah ingin agar kita tetap bekerja sampai usia 70 tahun, jadi melalui pilihan dan kebutuhan, kita mencari pilihan-pilihan yang baru.

Seekor kucing di Rumah Anjing dan Kucing Sydney
Jika Anda melihat ini menyedihkan di tempat kerja, mungkin sudah saatnya terjadi perubahan.

ABC News: Luke Rosen

Bagi mereka yang berpikir sekarang saatnya untuk beralih karir, inilah tujuh tips untuk Anda memulainya.

1. Tentukan mengapa Anda menginginkan perubahan karir

Apakah Anda termotivasi oleh uang? Rekan-rekan yang menyebalkan? Bos yang buruk? Mengejar mimpi?

Mendefinisikan motivasi Anda akan membantu Anda menentukan apakah Anda memerlukan perubahan karir sepenuhnya untuk memperbaiki masalah, atau apakah sebuah peran baru mungkin akan cukup. Ini juga akan membantu Anda mengingat apa yang Anda cari saat mengevaluasi sebuah tugas dan posisi baru.

2. Tentukan kembali diri Anda dengan Anda yang sesungguhnya

Tanyakan pada diri Anda apa yang Anda sukai, di mana letak kekuatan Anda dan apa yang memotivasi Anda.

Peran apa yang memenuhi nilai-nilai mendasar Anda?

3. Teliti secara seksama industri baru Anda

Teliti pekerjaan apa yang ada di luar sana yang bisa memuaskan diri sejati Anda.

4. Kumpulkan informasi sebanyak mungkin

Bicaralah dengan para profesional dari industri [yang anda minati] tentang seperti apa sebenarnya yang ditawarkan oleh pekerjaan dan industri baru yang anda sasar. LinkedIn adalah tempat yang tepat untuk mendapatkan saran semacam itu.

5. Dapatkan opini luar yang terpercaya

Seorang profesional karir berkualifikasi akan dapat membantu Anda berusaha melewati pilihan-pilihan Anda dan memberikan kerangka kerja untuk melangkah lebih jauh ke depan.

6. Identifikasi kemampuan Anda yang dapat ditransferkan

Sesuaikan resume dan aplikasi Anda dengan peran baru yang anda inginkan. Ini bisa menjadi tantangan tapi kuncinya adalah menyoroti keterampilan dan prestasi yang dapat dipindahtangankan.

7. Ambil risiko

Menaklukan rasa takut akan hal yang tidak diketahui sangat penting dalam beralih profesi ke bidang karir manapun. Jika Anda telah melakukan penelitian dan memastikan Anda berubah karena alasan yang benar, inilah saatnya mengambil lompatan berikutnya.

careertransition3_abc_1802021.jpg
Sisi baik dan buruknya tentang karir Anda setelah usia 50 - dan apa yang dapat Anda lakukan untuk menghadapinya.

Bagaimana memperbaharui keterampilan

Masa depan pekerjaan itu tidak diketahui. Kualifikasi masih dinilai dan begitu pula pengalaman hidup dan pembelajaran mandiri.

Pertimbangkan untuk mendaftarkan diri dalam pembelajaran modul formal dan pada pelatihan kerja, terutama jika Anda mulai masuk ke tingkat pemula.

Alih-alih memimpikan peran ideal Anda, raihlah karir impian Anda.

Anda tidak harus dipekerjakan sebagai jurnalis untuk menjadi seorang blogger. Anda tidak perlu mendapatkan pelatihan IT untuk membangun sebuah website.

Tidak yakin bagaimana melakukan sesuatu?  Belajarlah dari YouTube. Butuh dukungan TI? Manfaatkan Airtasker.

Butuh kualifikasi baru? Daftarkan diri pada kursus online. Kesempatan hanya dibatasi oleh kesediaan Anda untuk menjangkau mereka.

Dan jika Anda masih menganggap Anda terlalu tua untuk melakukan perubahan karir, saya menantang Anda untuk melihat video mengenai Ruth Flowers, seorang nenek di Inggris yang berhasil mendapatkan pekerjaan menjadi DJ.

Skip YouTube Video

FireFox NVDA users - To access the following content, press 'M' to enter the iFrame.

Tapi bagaimana kalau saya gagal?

Rasa takut akan kegagalan sering menghentikan kita untuk mencoba. Banyak orang sukses mengalami kegagalan dalam prosesnya, tapi aturan utama kewiraswastaan adalah merayakan kegagalan Anda, karena itu membantu Anda memahami apa yang tidak boleh dilakukan.

Dengan begitu, Anda tidak perlu "kehilangan lahan  usaha" saat membangun kerajaan Anda. Selama enam bulan, saya terus mempertahakan posisi saya di kedua dunia, mempertahankan pekerjaan saya tapi juga sekaligus mengembangkan bisnis saya, sampai saya merasa nyaman untuk mengambil lompatan itu.

Memilih karir Anda selanjutnya

Bahkan jika Anda tidak tahu apa yang ingin Anda lakukan, menemui pelatih karir akan membantu Anda menemukan arah baru Anda.

Mereka ahli dalam memahami bagaimana gairah dan atribut Anda akan mengarah pada karir yang akan membuat anda merasa utuh.

Mereka juga akan memberi tahu Anda langkah-langkah apa yang harus diambil dan berapa lama kemungkinan proses perjalanan itu berlangsung.

Jadi mengapa bertahan di tempat anda bekerja sekarang ini jika tidak membuat hati Anda bahagia?

Lakukan tindakan, bicaralah dengan orang-orang yang tahu dan habiskan waktu berharga Anda untuk melakukan apa yang Anda cintai.

Sophia Symeou adalah CEO dan salah satu pendiri INS Career Management.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.