ABC

Terduga Perencana Bom Pesawat Sydney Ditangkap di Irak

Seorang komandan ISIS yang diduga memematangkan rencana untuk meledakkan sebuah penerbangan dari Sydney tahun lalu dan seorang militan ISIS Australia yang diduga terkait dengan sel teror paling terkenal di Australia ditangkap di Irak.

Pejabat senior Australia mengatakan kepada ABC bahwa komandan ISIS Tarek Khayat dan kerabatnya, Ahmed Merhi, ditahan di Irak awal tahun ini, tetapi penangkapan mereka diselimuti kerahasiaan karena sensitivitas diplomatik seputar kasus itu.

Kedua orang itu terus berhubungan erat dengan beberapa tersangka terorisme paling terkenal di Australia dari posisi mereka di Suriah, tetapi tampaknya telah bergeser ke Irak ketika ISIS didesak dari wilayahnya di kedua negara tahun lalu.

Khayat, seorang warga negara Libanon, diduga bertanggung jawab untuk salah satu rencana pengeboman pesawat paling serius di dunia.

Polisi Federal Australia (AFP) mengatakan, Khayat mengarahkan dua saudaranya yang tinggal di Sydney, Khaled dan Mahmoud Khayat, untuk meledakkan sebuah penerbangan Etihad dari Sydney ke Abu Dhabi yang berisi 400 penumpang dan awak kapal pada 15 Juli tahun lalu.

Plot itu tidak terdeteksi oleh pihak berwenang Australia dan hanya digagalkan secara kebetulan oleh petugas pendaftaran Etihad di Bandara Sydney, menurut dokumen pengadilan yang disiapkan oleh jaksa militer Lebanon untuk kasus itu yang diperoleh ABC.

Pemeriksaan bagasi kabin yang membuka plot

Polisi di tempat kejadian setelah empat pria ditahan dalam penggerebekan kontra teroris di Sydney.
Petugas kepolisian Federal dan negara bagian NSW di lokasi kejadian di Surry Hills, Sydney, 30 Juli 2017. Empat pria ditangkap setelah tim gabungan kontra terorisme NSW menggelar penggerebekan di Sydney.

AAP: Sam Mooy

Jaksa penuntut Libanon menuduh plot canggih itu dimatangkan oleh Khati dari markas besar ISIS di Raqqa untuk membalas dendam atas kematian dua putranya yang masih remaja pada perang Suriah beberapa bulan sebelumnya.

Disangkakan Khayat menghubungkan Khaled dan Mahmoud dengan seorang pengawas senior ISIS di Suriah yang menginstruksikan mereka tentang cara membuat bom yang canggih dan tepat waktu.

Menurut dokumen pengadilan Lebanon, bom-bom itu disembunyikan dalam penggiling daging dan boneka Barbie yang dimasukkan ke dalam tas tangan saudara ketiga asal Sydney, Amer Khayat, yang sedang melakukan perjalanan ke Libanon melalui Abu Dhabi untuk mengunjungi keluarga.

Ketika seorang petugas pendaftaran Etihad memutuskan untuk menimbang tas bawaan Amer Khayat plot itu diduga gagal dan bom-bom itu dikeluarkan.

Otoritas Australia tidak mengetahui rencana itu sampai mereka menerima petunjuk dari intelijen militer Israel 11 hari kemudian.

Tiga hari kemudian, pada 29 Juli, polisi Australia menangkap Khaled dan Mahmoud di Sydney.

Keduanya dituduh merencanakan serangan teroris dan akan mengajukan pembelaan bulan depan, menjelang sidang yang diharapkan digelar Pengadilan Tinggi New South Wales tahun depan.

Amer Khayat ditangkap di Libanon 10 hari setelah saudara-saudaranya dan akan disidang di pengadilan militer Libanon.

Sebelum pindah ke Suriah bersama istri dan lima anaknya pada tahun 2014, Tarek Khayat adalah seorang komandan senior ISIS di Tripoli, Libanon utara.

Dia dicari oleh Libanon karena diduga berusaha mendirikan emirat ISIS di utara negara itu dan untuk memimpin para pengikutnya dalam pertempuran melawan tentara Libanon di Tripoli pada 2014, tak lama sebelum ia melarikan diri ke Suriah.

Komposit foto tersangka teroris.
Khaled Khayat (kiri) dan Mahmoud Khayat ditangkap polisi dalam penggerebekan kontra-terorisme di Sydney, 29 Juli 2017.

Supplied

Ahmed Merhi ditangkap di Irak

Penggerebekan polisi pada 29 Juli di Sydney juga menargetkan beberapa anggota keluarga Merhi, yang merupakan kerabat Khayat, tetapi tidak satupun dari mereka dituduh atas rencana itu.

Pejabat senior Australia mengatakan kepada ABC anggota lain dari keluarga itu, Ahmed Merhi, ditangkap di Irak awal tahun ini.

Merhi, seorang mantan buruh berusia 20-an, adalah pejuang ISIS Australia pertama yang diketahui ditahan di Irak.

Merhi melakukan perjalanan dari Sydney ke Suriah pada 2014 dan menggunakan popularitasnya di media sosial untuk mendesak Muslim Australia untuk menyerang non-Muslim dan melakukan serangan bunuh diri.

Polisi mengatakan Merhi berhubungan langsung dengan anggota sel ISIS yang paling terkenal di Australia, yang bertanggung jawab atas beberapa plot teror yang gagal dan penembakan tahun 2015 terhadap akuntan polisi Sydney Curtis Cheng di luar markas polisi Parramatta.

Keluarga Merhi mengonfirmasi penangkapannya ketika didekati oleh ABC tetapi menolak berkomentar lebih jauh.

Menangkap 'peluang' untuk intelijen

Penangkapan Tarek Khayat dan Ahmed Merhi akan memberikan peluang penting bagi otoritas kontra-terorisme Australia dan internasional untuk menanyai mereka dan mengumpulkan bukti tentang ancaman ISIS.

Jones menggambarkan penangkapan itu "signifikan" dalam perang melawan ISIS.

"Tentu saja dengan kasus-kasus individu di masa lalu seperti Tarek Khayat dan Ahmed Merhi, sebelum ditangkap mereka terus terlibat dalam plot operasi eksternal yang membuat mereka sangat berbahaya, sehingga menangkap mereka merupakan perkembangan yang cukup signifikan," kata Jones.

"Langkah paling penting bagi Australia saat ini adalah untuk mendapatkan akses, jika mereka bisa, untuk mewawancarai Tarek Khayat dan Ahmed Merhi, untuk lebih memahami motivasi mereka, untuk lebih memahami siapa yang telah mereka hubungi dan juga untuk lebih memahami jika mereka memiliki informasi tentang warga Australia lainnya yang beroperasi di Irak dan Suriah.