ABC

Sulitnya Mempertahankan Guru Berkualitas di Pedalaman Australia

Dua belas bulan terakhir adalah periode besar bagi Andrew Blumke. Ia baru saja menyelesaikan tahun pertamanya sebagai guru di Charleville, 750 kilometer arah barat Brisbane.

"Mengemudi ke kota pada hari pertama, itu benar-benar membuka mata. Saya belum pernah keluar ke komunitas terpencil sejauh ini," katanya.

Dari wilayah Sunshine Coast di Queensland, Blumke sekarang menyesuaikan diri untuk memainkan peran sentral dalam komunitas pedesaan kecil.

"Memastikan bahwa saya mengetahui komunitas ini, tentang budaya di sini, dan mencoba membawanya ke ruang kelas," katanya.

Ini adalah sentimen yang sangat dikenal Jo Springall. Setelah 25 tahun di Charleville, ia sekarang mengajar anak-anak dari mantan siswanya.

Tetapi di kota dengan 3, 300 penduduk, keakraban bisa mulai menipis.

"Sulit mengajar di kota kecil, karena Anda tak benar-benar bisa menjauh dari para siswa," kata Springall.

Dan dari kelompok guru, ia termasuk minoritas.

"Saya telah mendidik orang dengan keras menyangkut pengajaran - tak banyak memang."

Kafe dan minuman, atau pengalaman pedesaan?

Ada sekitar 210 siswa dan 20 guru di Charleville State School di Queensland barat.
Ada sekitar 210 siswa dan 20 guru di Charleville State School di Queensland barat.

ABC Southern Queensland: Nathan Morris

Ketika ketika menyangkut mempertahankan guru di pedalaman, kepala sekolah Charleville State, Masina Taulealo, mengatakan bahwa ada banyak faktor yang berperan.

"Ini adalah kota yang tentu saja harus berjuang keras menghadapi kekeringan," katanya.

"Dan itu memiliki dampak besar terhadap semua area di wilayah ini."

Taulealo mengatakan staf mereka sungguh murah hati, dengan sekitar 20 guru untuk 210 siswa, tetapi guru bantuanlah yang mungkin sulit ditemukan.

"Bagaimana Anda mempertahankan sejumlah besar guru bantuan ketika mungkin tak ada pekerjaan yang sedang berlangsung?," tanyanya.

Lalu ada perubahan gaya hidup yang muncul dengan berpindah ke pedalaman.

"Tentu saja tempat seperti Charleville tak bisa bersaing dengan orang-orang yang ingin menjalani budaya kafe mereka, yang ingin makan di restoran mewah."

"Tapi ada juga banyak hal keren yang Charleville miliki yang tak dimiliki kota-kota besar -anda bisa keluar dan mengunjungi suatu tempat, kamu bisa keluar dan menjelajah, pergi bersepeda, berburu."

Auliciems mengatakan, beberapa guru baru merasa antusiasme dan gagasan mereka terhambat oleh sistem pendidikan.
Auliciems mengatakan, beberapa guru baru merasa antusiasme dan gagasan mereka terhambat oleh sistem pendidikan.

ABC Southern Queensland: Nathan Morris

Putus di tengah jalan

Pekerjaan kompleks ini bisa membuat ragu sejumlah guru yang baru mulai. Dari Brisbane, guru bernama Liam Auliciems, telah menyelenggarakan acara di mana para pendidik berpengalaman berbagi pengalaman dan menawarkan nasihat kepada para guru yang baru lulus.

"Setiap kali saya kembali ke kampus dari pengalaman praktis saya, kolega saya benar-benar berkurang setengahnya, karena apa yang kami gharapkan dan apa yang kami beri adalah dua hal yang sangat berbeda," katanya.

Pada saat ia menyelesaikan gelarnya, Auliciems memperkirakan ratusan orang telah meninggalkan jalurnya.

"Saya kira ribuan orang ada di sana pada tahun pertama, saya baru-baru ini lulus, 300 orang dari kami," katanya.

Auliciems mengatakan sistemnya kadang-kadang menghancurkan antusiasme dan gagasan guru yang dilatih.

"Saya pikir pendidikan harus jauh lebih kolaboratif, dan itu benar-benar perlu menarik minat siswa," katanya.

"Banyak cerita yang pernah saya dengar di sekolah-sekolah tertentu, dari kisah-kisah horor dari orang-orang yang putus sekolah adalah bahwa 'saya kepala departemen, saya wakil, saya kepala sekolah, ini adalah cara yang ingin saya jalankan."

Taulealo mengatakan mengajar adalah pekerjaan yang menantang
Taulealo mengatakan mengajar adalah pekerjaan yang menantang secara sosial dan emosional, dan memiliki dukungan yang baik adalah penting.

ABC Southern Queensland: Nathan Morris

Dukungan lebih baik

Taulealo juga sama bersemangatnya untuk meningkatkan pendidikan.

Dan meski menjadi pendukung kurikulum saat ini, ia mengatakan program itu penuh sesak, yang menambah pekerjaan yang sudah menantang.

"Saya rasa kita harus melihat beban kerja guru," katanya.

"Kita perlu mempertimbangkan mendukung guru kita karena secara sosial dan emosional itu bisa menjadi pekerjaan yang menantang."

"Terus melihat bagaimana guru diremunerasi, terus melihat cara lain yang bisa memberi nilai lebih pengajaran untuk memastikan bahwa orang-orang terbaik dan terpintar kita ingin tetap berada di sekolah."

Strategi 100 juta dolar

Dengan hampir separuh dari semua sekolah negeri Queensland berlokasi di daerah pedesaan dan terpencil, Departemen Pendidikan setempat menawarkan berbagai insentif dan dukungan untuk guru-guru daerah.

Ada program 'Future Teacher Bursary', yang menawarkan bantuan keuangan kepada siswa sekolah menengah untuk studi jalur cepat.

Blumke mengatakan ia bekerja keras untuk memahami kehidupan siswa di luar kelas.
Blumke mengatakan ia bekerja keras untuk memahami kehidupan siswa di luar kelas.

ABC Southern Queensland: Nathan Morris

Dan pada bulan Oktober tahun lalu, strategi $ 100 juta (atau setara Rp1 triliun) diluncurkan, termasuk $ 56 juta (atau setara Rp 560 miliar) untuk meningkatkan perumahan dan tempat tinggal, dan $ 31 juta (atau setara Rp 310 miliar) untuk mendirikan empat pusat pembelajaran.

Memasuki tahun kedua mengajar di Charleville, Andrew Blumke belum berpikir untuk meninggalkan pedalaman dulu.

"Dengan pekerjaan yang menantang, tetapi pastinya saya bisa membayangkan diri saya tinggal di komunitas terpencil selama beberapa tahun."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

Ikuti berita-berita lain di ABC Indonesia.