ABC

Skotlandia Akan Gratiskan Pembalut dan Produk Lainnya Terkait Menstruasi

Skotlandia menjadi negara pertama di dunia yang menggratiskan produk-produk berkaitan dengan menstruasi, seperti pembalut.

Pembalut dan Tampon Digratiskan

  • Dewan perwakilan Skotlandia ajukan rancangan undang-undang pembalut gratis
  • Biaya yang akan dikeluarkan sekitar $24,1 juta pound sterling atau Rp 439 juta
  • Rancangan ini diajukan dewan yang ikut demo penghapusan pajak pembalut di Inggris

Usulan ini disampaikan oleh dewan perwakilan Skotlandia, Monica Lennon, yang mengatakan produk-produk untuk menstruasi bukanlah barang mewah.

Ia berencana menyediakan dan menggratiskan pembalut dan tampon di tempat-tempat publik, seperti tempat kumpul komunitas, klub pemuda dan apotek.

"Kami sedang mengubah peradaban dan senang sekali mengetahui bahwa perhatian negara lain tertuju pada kami."

Rencana ini tercantum dalam Rancangan undang-undang yang dinamakan Produk Datang Bulan, yang sebelumnya pernah diajukan tahun 2017.

Perkiraan dana tahunan yang dikerahkan adalah sebesar £24,1 juta atau lebih dari Rp 435 miliar.

Ikuti prosedur 'kondom gratis'

Rencananya, usulan ini akan dilakukan mengikuti prosedur program 'kondom gratis' di Skotlandia yang bisa didapatkan dengan menunjukkan kartu atau voucher.

Kartu atau voucher tersebut dapat ditukarkan dengan kondom setelah peminta melakukan registrasi.

Aileen Campbell, sekertaris bagian komunitas Skotlandia mengatakan pemerintah mereka akan terus berusaha untuk mempromosikan martabat perempuan saat sedang menstruasi.

"Kami akan terus melanjutkan aksi untuk mempromosikan menstruasi di pemerintahan agar organisasi-organisasi dapat memberikan produk gratis."

Di tahun 2018, Skotlandia menjadi negara pertama di dunia yang menyediakan produk menstruasi di sekolah dan universitas.