ABC

Setelah 103 Tahun, Bangkai Kapal Selam Tertua Australia Ditemukan

Kapal selam pertama dari Angkatan Laut Australia dan sekutu yang hilang di Perang Dunia I akhirnya ditemukan setelah 103 tahun pencarian di lepas pantai Papua Nugini.

"Misteri maritim tertua Australia akhirnya terpecahkan," kata Menteri Pertahanan Australia, Marise Payne.

"Ibi merupakan ... sebuah tragedi signifikan yang dirasakan oleh bangsa dan sekutu kita," katanya.

Kapal selam HMAS AE1 mengangkut 35 kru ketika hilang di lepas pantai Kepulauan Duke of York pada bulan September 1914.

Sebanyak 12 ekspedisi yang didanai pemerintah dan swasta selama bertahun-tahun sebelumnya gagal menemukan kapal selam, yang menjadi kuburan bagi banyak orang itu.

Pencarian ke-13 dan terakhir dimulai pekan lalu dari dalam kapal Furgro Equato.

Kapal selam yang hilang itu ditemukan pada hari Rabu (20/12/2017) di kedalaman 300 meter bawah laut di dekat Kepulauan Duke of York.

Kapal selam pertama Australia HMAS AE1 di lepas pantai Kepulauan Duke of York di Papua Nugini.
Kapal selam pertama Australia HMAS AE1 di lepas pantai Kepulauan Duke of York di Papua Nugini.

Supplied: Department of Defence

Setelah penemuan itu, kru kapal Furgro Equato berpartisipasi dalam upacara untuk mengenang para prajurit dan pelaut yang kehilangan nyawa mereka.

"Kapal dan para kru, yang berpatroli sejak 1914, kini telah ditemukan," kata Menteri Payne.

"Saya percaya sepenuhnya bahwa penemuan ini akan membawa ketenangan bagi keluarga kru yang kehilangan nyawa mereka di kapal dan mungkin pada saat yang bersamaan bisa membuat kita menemukan penyebab tenggelamnya kapal ini."

Kapal selam ini adalah yang pertama dari jenisnya untuk armada Australia dan memiliki panjang 55 meter.

"Bagi Angkatan Laut, penemuan ini menunjukkan keteguhan pandangan yang selalu dimiliki teman-teman pelaut, yaitu kami selalu mencari dan menemukan dimana mereka yang telah berkorban untuk negara mereka beristirahat untuk terakhir kalinya," kata Kepala Satuan Angkatan Laut Australia, Deputi Laksamana Timothy Barrett.

Dibutuhkan kerjasama tim untuk menemukan kapal selam tertua Australia, HMAS AE1
Dibutuhkan kerjasama tim untuk menemukan kapal selam tertua Australia, HMAS AE1, di lepas pantai Kepulauan Duke of York, Papua Nugini.

Supplied: Department of Defence

Sejumlah pencarian sebelumnya membantu mempersempit lokasi di mana bangkai kapal kemungkinan berada dan kemajuan teknologi membantu menemukan lokasi terakhirnya.

Kamera bawah laut memungkinkan tim pencari mengonfirmasi bahwa mereka telah menemukan kapal selam yang hilang itu.

Kapal selam tertua Australia ditemukan di kedalaman 300 meter bawah laut di lepas pantai Papua Nugini.
Kapal selam tertua Australia ditemukan di kedalaman 300 meter bawah laut di lepas pantai Papua Nugini.

Supplied: Department of Defence

"Konfirmasi terakhir dalam kasus yang khusus ini, menemukan gambar di dasar laut, adalah dengan meletakkan kamera di sisi bangkai kapal dan akhirnya mampu menentukan bahwa itu memiliki ciri yang kami nilai serupa dengan AE1," kata Deputi Laksamana Barrett.

Lokasi sebenarnya dari bangkai kapal itu akan dirahasiakan untuk sementara ini. Pemerintah Australia bekerja sama dengan Pemerintah Papua Nugini untuk melestarikan situs bawah laut itu dan merencanakan untuk membuat tanda peringatan abadi.

Tim pencari didanai bersama oleh Pemerintah Australia, Yayasan Silentworld, Museum Maritim Nasional Australia dan perusahaan Find AE1 Ltd.

Foto terakhir kapal selam AE1 bersama dengan kapal HMAS Yarra
Foto terakhir kapal selam AE1 bersama dengan kapal HMAS Yarra dan HMAS Australia di latar belakang, diambil pada tanggal 9 September 1914.

Supplied: Sea Power Centre

Pemerintah tak ingin mengungkapkan lokasi penemuan AE1
Pemerintah tak ingin mengungkapkan lokasi penemuan AE1 namun pencarian sebelumnya mengeksplorasi Kepulauan Duke of York dan Rabaul Harbour.

Supplied: Fritz Herscheid

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.