ABC

Sempat Dianggap Penghinaan, Rencana Pembangunan di Lokasi Bom Bali Dihentikan

Rencana untuk membangun restoran di bekas lokasi Sari Club di kawasan Kuta, Bali telah dihentikan untuk sementara dan mereka yang menentang pembangunan restoran berharap di lokasi tersebut akan dibangun taman perdamaian.

  • Pemilik lokasi Sari Club setuju menghentikan pembangunan restoran untuk sementara waktu
  • Konsul Indonesia di Perth juga memberi jaminan bahwa pembangunan tidak akan dilanjutkan
  • ABC menerima laporan PM Scott Morrison menelpon beberapa orang kemungkinan termasuk Presiden Jokowi

Pemilik lahan, Sukamto Tjia sebenarnya sudah berencana melakukan peletakan batu pertama, hari Rabu (1/05) sebagai awal pembangunan restoran berlantai lima di bekas lokasi ledakan bom tahun 2002 yang menewaskan 202 orang, termasuk 88 warga Australia.

Namun Sukamto telah setuju untuk menghentikan pembangunan dan tidak akan membangun restoran di lokasi tersebut.

Konsul Jenderal Indonesia di Perth juga sudah memberikan jaminan bahwa pembangunan tidak akan dilakukan.

Penghentian rencana ini muncul stelah Perdana Menteri Australia Scott Morrison bertemu dengan anggota Asosiasi Taman Perdamaian Bali di Perth, ibukota Australia Barat.

A man walks out of a carpark
Lokasi bekas Sari Club sudah menjadi tempat parkir mobil selama beberapa tahun terakhir.

ABC News: Phil Hemingway

PM Morrison sempat kesal karena terbitnya izin mendirikan bangunan di bekas lokasi Sari Club dan menurut keterangan yang diperoleh ABC ia telah melakukan pembicaraan penting dengan beberapa pihak agar mendukung menjadikannya sebagai taman perdamaian untuk mengenang para korban, termasuk kemungkinan menghubungi Presiden Joko Widodo.

Sebelumnya sejumlah warga Australia yang keluarganya menjadi korban juga telah mengirimkan surat desakan kepada Presiden Jokowi.

Pihak Indonesia pun diduga telah menyampaikan kekhawatiran mengenai dampak pembangunan di lokasi tersebut terhadap pariwisata.

Pelobi yang mendukung rencana taman perdamaian akan mengunjungi Bali pekan depan untuk perundingan lebih lanjut.

Part of the Sari club, gutted by fire during the 2002 Bali bombings.
Sari Club mengalami kerusakan parah ketika bom meledak di sana di bulan Oktober 2002.

Supplied: Bill Hardy

Berharap segera mencapai persetujuan

Mereka yang mendukung taman perdamaian berharap bisa mengumpulkan dana dari negara-negara yang warganya menjadi korban bom Bali di tahun 2002, sehingga bisa membeli lahan tersebut.

Pekan lalu, PM Morrison mengatakan keputusan pihak di Indonesia untuk menyetujui pembangunan di lokasi bekas Sari Club sebagai hal yang "sangat menyedihkan".

Dalam beberapa cuitan di Twitter, PM Morrison mengatakan Australia akan memberikan "dukungan dan dana" bagi pembangunan taman perdamaian "untuk mengenang para korban".

A hand with a large gold ring points to a printed map showing the location of the Sari Club site within Kuta, Bali.
Ijin mendirikan bangunan (IMB) untuk lokasi Sari Club sudah dikeluarkan oleh pemerintah setempat.

ABC News: Ambros Boli

Sebelumnya rencana pembangunan restoran tersebut akan dimulai 9 Mei mendatang.

Ijin mendirikan bangunan (IMB) sudah diterbitkan untuk lokasi tersebut dan pedagang yang sebelumnya berjualan di sekitar lokasi telah diperintahkan pindah.

Sebuah papan menunjukkan restoran tersebut akan memiliki luas 700 meter persegi dengan daya tampung 350 tamu dan di lantai lima akan dibangun monumen bagi para korban bom Bali.

Namun sekarang tampaknya proses pembangunan dihentikan sambil menunggu perundingan lebih lanjut di Bali pekan depan.

Korban selamat dari aksi teror di 2002 terkejut saat mengetahui akan ada pembangunan restoran di bekas lokasi kejadian dan mereka menganggapnya sebagai sebuah penghinaan.

Looking up, a building permit shows plans for a restaurant over one of the two 2002 Bali Bombing sites against a blue sky.
Papan rencana proyek menyebut adanya pembangunan monumen di lantai lima.

ABC News: Ambros Boli

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini.