ABC

Sejarah Panjang Masjid di Australia

al;aMasjid merupakan bagian dari lanskap pinggiran kota di Australia dan berperan penting dalam mengatasi ketakutan tentang Islam.

Saya mempresentasikan slide tukang unta dari Afghanistan dalam konferensi sejarawan seni tahun lalu, mengingat bahwa ini adalah kontribusi paling khas Australia bagi arsitektur Islam. Beberapa dari peserta tertawa.

Semua itu, sedikit lebih baik dari gudang seng, kotor dan penyok, struktur bangunan pedalaman yang sesuai tujuannya dan tidak ingin mengklaim kemegahan.

Masjid "Afghanistan" kita - yang dibuat oleh penunggang unta terampil dan pedagang dari Afghanistan dan lainnya - khas Australia dan luar biasa. Tapi haruskah bangunan pedalaman abad ke-19 dan awal abad ke-20 menentukan konsep kita tentang masjid khas Australia hari ini?

Australia cenderung diabaikan dalam survei historis dan kontemporer dari arsitektur Islam. Masjid kita bukan pernyataan dari kekaisaran, bukan pula menjadi monumen atau ikon nasional.

Masjid tersebut adalah manifestasi masyarakat setempat yang mereka layani. Mereka relatif bersahaja, kosmopolitan dan berada di wilayah pinggiran kota.

Karena karakteristik ini, kita tidak pernah mendengar pendapat mengenai "Golden Age" dalam desain masjid Australia. Hal ini sangat baik karena Masa Keemasan adalah rekonstruksi nostalgia di sisi positifnya mendorong bunga rampai namun di sisi negatifnya fundamentalisme.

Sebaliknya, masjid Australia dapat menampilkan pluralitas yang mendukung keterbukaan, multikultural, dan masa depan kita yang inklusif.

Masjid adalah bagian dari lanskap pinggiran kota Australia. Mereka memiliki peran penting mengatasi ketakutan tentang Islam dan mendukung nilai-nilai progresif dalam Islam. Situasi Islam di Australia telah ditinjau secara rutin dan kritis dan akan terus menjadi subyek pembicaraan publik.

Mereka yang menentang pembangunan masjid - seperti (Senator) Pauline Hanson baru-baru ini - tidak mengenali potensi masjid dalam mendukung cita-cita Australia dan mewakili sejarah kita bersama.

Bentuk Lokal: Masjid Tak Terkecuali

Setiap kali kita menelusuri sejarah arsitektur, kita menemukan bentuk-bentuk lokal yang khas. Masjid tidak terkecuali. Respon ini tidak hanya untuk kebutuhan masyarakat, tetapi merupakan sistem konstruksi dan sumber daya material yang bisa diakses.

Untuk menentukan sebuah masjid Australia, kita mulai dengan membuat pilihan. Haruskah kita mencari studi kasus dari hal-hal spektakuler di pedalaman atau pinggiran kota untuk menampilkan warisan nasional kita? Ini pada dasarnya adalah keputusan kualitatif dan kuantitatif.

Masjid langka dan masih bertahan dari para tukang unta mendukung narasi kesulitan daerah pedalaman, isolasi, ketahanan, maskulinitas dan tekad bulat.

Masjid pinggiran kota kita jauh lebih populer, yang saat ini lebih dari 340 di Australia (termasuk 167 di NSW), biasanya dibangun setelah tahun 1970-an.

Mereka menawarkan narasi sangat berbeda. Beberapa di antaranya memberi tambahan mencolok dalam kehidupan masyarakat kota, namun sebagian besar brupa bangunan sederhana, yang tidak ingin mengklaim ketenaran arsitektur.

The Mosque at Marree
Masjid di Marree (1884).

Supplied: State Library of South Australia

Cara lain untuk menilai keputusan ini adalah bertanya kira-kira bangunan yang mungkin muncul sebagai peringatan pada mata uang Australia - Masjid Marree yang antik atau Auburn Gallipoli? Atau, mana yang membuat Anda bangga sebagai orang Australia?

Untuk tujuan diskusi ini, masjid Australia mengambil tiga bentuk: pedalaman, suburban, dan masa depan. Ini mungkin juga dianggap sebagai mitos, diaspora, dan utopis.

Kontak orang Muslim pertama dengan Australia berlangsung sebelum tahun 1720 melalui pedagang Makassar. Mereka menyebut pantai utara Australia sebagai "Marege", dan pengaruh mereka dapat dilihat melalui seni aborigin, bahasa, dan benda-benda lainnya.

Tidak ada masjid orang Makassar diketahui telah dibangun di Australia. Adzan juga meninggalkan jejaknya pada tanah ini, tetapi seperti dicatat sejarawan Regina Ganter, ada yang berpendapat gema adzan membahana dalam bahasa aborigin di sepanjang tempat yang pernah didatangi orang Makassar.

Masjid paling awal di Australia dibangun di Marree, Australia Selatan, kemungkinan pada 1860-an. Deskripsi mengenai masjid pertama di Madinah, Arab Saudi, tampaknya cukup mirip dengan bangunan improvisasi ini.

Keduanya menampilkan atap jerami, batang pohon kelapa, dinding tanah, menghadap ke Mekah, tempat untuk wudhu, dan mimbar kecil.

Tidak ada kubah, menara, mihrab, atau muqarnas (tiang untuk kubah), meskipun hal-hal ini banyak ditemukan di masjid-masjid belakangan.

Apa yang kita lihat hari ini adalah rekonstruksi dari 2003. Yang terakhir dari dua masjid asli Marree dibongkar oleh penjaganya menjelang akhir hidupnya, setelah melihat tidak ada penerusnya. Sangat sedikit masjid pedalaman yang masih digunakan sampai sekarang.

Adelaide mosque
Masjid tertua Australia yang masih eksis di Adelaide.

Flickr: Wayne Grivell

Masjid tertua yang masih ada di Australia, pernah digambarkan sebagai "Kapel Afghanistan", dibangun di Adelaide tahun 1888-1889. Ini merupakan kontribusi penting bagi sejarah Adelaide, yang terdiri dari struktur baru bluestone yang pertnah dilengkapi taman bunga dan pondok penjaga.

Empat menara putih membedakannya dari sekitarnya. Hal ini digunakan oleh jemaah kosmopolitan, dan kehadirannya tidak menyebabkan penurunan harga rumah.

Ketika saya terakhir mengunjungi, poster real estate mengklaim Anda bisa "memiliki sepotong sejarah Australia" dengan hidup di jalan kecil ini.

Masjid ini telah berfungsi sebagai dasar studi penting dalam percampuran arsitektur dan asimilasi.

Holland Park Mosque
Masjid Holland Park di Brisbane.

Flickr: Bertknot

Penelitin Jessica Harris mengenai masjid Queensland juga menunjukkan bagaimana bangunan khas ini mencerminkan aspek mengubah arsitektur Australia.

Ini termasuk sebuah bangunan Masjid Jawa terbuat dari bambu dari tahun 1880 di ladang tebu dekat Mackay dan Masjid Cloncurry.

Studinya fokus pada Masjid Holland Park - pertama kali dibangun tahun 1908 dan dibangun kembali tahun 1960 - serta masjid dari Gold Coast, Darra, dan Kuraby di Queensland tenggara.

Studi ini menyoroti peran arsitektur dalam negosiasi antara komunitas Muslim dan non-Muslim di Australia menunjukkan bagaimana "identitas arsitektur Islam Australia" mengacu pada berbagai sumber.

Ruang Reklamasi

Australia tidak memiliki Masjid Nasional. Namun, banyak negara memilikinya.

Masjid Negara di Kuala Lumpur adalah contoh yang berguna. Ini adalah masjid kontemporer postmodern dan sadar diri dengan karakteristik unik yang diciptakan untuk Malaysia.

Struktur mengacu pada bentuk payung tradisional Melayu, dibuka untuk membentuk kubah sudut biru dan ditutup untuk membentuk menara. Mausoleum pahlawan yang putih, menggambarkan praktek menempatkan ruang pemakaman dalam masjid, tetapi dalam kasus ini itu disesuaikan dengan gagasan orang Malaysia mengenai kenegaraan.

Perdana menteri dikubur di bawah kubah, sedangkan pahlawan nasional (ilmuwan dan tokoh kemanusiaan, pria dan wanita) dimakamkan di luar itu. Ini agak seperti alternatif bentuk National Portrait Gallery.

Kebalikan dari Masjid Nasional adalah ruang yang direklamasi. Di Australia, masjid paling biasa berupa apartemen layak atau ruang lebih dari toko, hampir lebih dari "ruang shalat" mencolok.

The Cabramatta mosque
Masjid Cabramatta.

702 ABC Sydney: John Donegan

Masjid Cabramatta, misalnya, sebelumnya berupa Vinnies (sebuah toko badan amal). Masjid Redfern bercampur harmonis dengan tetangga-tetangganya. Dan beberapa masjid di Australia sebelumnya udigunakan sebagai gereja.

Redfern Mosque
Masjid Redfern.

Flickr: Newtown Graffiti

Ada sejarah panjang dan kompleks penggunaan gereja sebagai masjid, termasuk Hagia Sofia yang megah di Istanbul, Masjid Umayyah di Damaskus, dan Masjid-Katedral Cordoba. Tapi ruang yang didaur ulang dapat menjadi indikasi marjinalisasi dan ketidakberdayaan minoritas.

Hal ini ditunjukkan oleh instalasi terkenal Christoph B├╝chel di Venice Biennale 20015, dimana ia memungsikan gereja yang tak dipakai sebagai masjid. Ini adalah satu-satunya masjid yang pernah dibuka di pulau Venesia, dan ditutup oleh polisi Italia hanya dalam waktu tiga hari.

Untuk sebuah karya seni yang dirancang untuk menyoroti tantangan yang dihadapi masjid di Eropa, ini memenuhi tujuan dengan sangat baik.

Masjid di pinggiran kota Australia telah didukung oleh banyak generasi yang bermigrasi dari seluruh dunia, beresonansi dengan migrasi (hijrah) sebagai narasi formatif dalam Islam.

Masjid yang terinspirasi oleh arsitektur internasional adalah manifestasi dari identitas yang diwariskan dan denominasi generasi pertama dan kedua Muslim Australia. Mereka mengingatkan pada puisi Denice Frohman tahun 2013 berjudul Accents, dimana ia menggambarkan aksen ibunya sebagai "kompas keras kepala, selalu menunjuk ke arah rumahnya".

Auburn Gallipoli Mosque
Masjid Auburn Gallipoli.

Flickr: Sylvie Pagna

Contoh ini mungkin termasuk National Trust Auburn Gallipoli (mengingatkan pada karya arsitek Ottoman arsitek Mimar Sinan), masjid Lakemba (Sunni Lebanon), Arncliffe (Shiah Iran), Baitul Huda (Ahmadiyah India) dan Masjid Sunshine (Turki-Siprus), di antara banyak yang lainnya.

Bangunan-bangunan ini juga mencerminkan dukungan politik untuk multikulturalisme di bangun dari kebijakan Australia Putih.

Meskipun sekali didefinisikan oleh masyarakat atau etnis tertentu, masjid di pinggiran kota semakin bersama oleh beragam Muslim Australia. Masa depan masjid Australia tampak luar etnis dan asal untuk menyajikan alternatif inklusif.Dalam analisisnya tentang persepsi tentang Australia sebagai tanah air, teolog Salih Yucel mencatat perbedaan antara watan al-asli (negara asal) dan watan al-Sukna (negara tempat tinggal), bersama watan al-safari (negara yang dilalui dalam perjalanan).

Masjid-masjid di pinggiran kota yang telah saya sebutkan cenderung menggugah watan al-asli, tetapi masjid Australia paling kontemporer terkait dengan watan al-Sukna. Keduanya menghadapi keras luar masyarakat yang mereka layani, yang memperumit pembangunan masjid untuk perencanaan kota.

Australian Islamic Centre sketch
Sketsa Australian Islamic Centre.

Supplied: G Murcutt/National Gallery of Victoria

Permulaan Baru

Dua masjid baru Australia terutama menonjol di media Australia, meskipun respon terhadap masing-masing telah sangat berbeda. Rencana pembangunan sebuah masjid di Bendigo ditentang dan didukung dalam serangkaian pemberitaan yang sedang berlangsung. Diskusi desain masjid ini ditutupi oleh komentar seputar boleh tidaknya masjid ini dibangun.

Sydney architect, Glenn Murcutt
Arsitek asal Sydney, Glenn Murcutt.

Anthony Browell

Sebaliknya, Australian Islamic Centre di Newport dirayakan sebagai "visi progresif dan wadah dialog interkultural".

Dirancang oleh Glenn Murcutt dan Hakan Elevli sebagai "mungkin yang pertama yang benar-benar masjid kontemporer Australia", didukung pameran yang didedikasikan untuk desainnya di National Gallery of Victoria (Architecture of Faith). Tiket untuk pembicaraan publik oleh sang arsitek terjual habis, dan sekarang bisa diikuti secara online.

Elevated roof detail on the Australian Islamic Centre in Melbourne
Detai atap yang ditinggikan menunjukkan model lentera pada Australian Islamic Centre di Newport, Melbourne, didesain oleh Glenn Murcutt.

Tobias Titz

Meskipun telah diminta berkali-kali sebelumnya, saya masih meminta mahasiswa desain bagaimana "gaya Australia" mungkin didefinisikan. Mereka biasanya menyarankan "apa pun yang dibuat oleh Glenn Murcutt".

Inilah yang membuat kolaborasi dalam desain sebuah masjid Australia menjadi menarik. Langit-langit kaca berwarna lebih mengingatkan pada karya seniman Australia Leonard French - terutama langit-langit spektakuler di NGV dan jendlea di Perpustakaan Nasional Australia - daripada jendela kaca yang terkenal dari masjid Nasir al-Mulk di Shiraz, Iran.

The Islamic Centre Australia mengacu pada wilayah pinggiran Kota Melbourne, bukan peninggalan dari penunggang unta atau lambang dari Kekaisaran Ottoman. Ini merupakan kontribusi penting untuk wacana Australia tentang Islam kontemporer, peran bersama dengan Islamic Museum of Australia.

Bangunan menonjol ini membuat pernyataan spektakuler. Tapi sebuah masjid Australia dapat dinilai dengan tipenya, bukan kekecualiannya.

Islamic Studies Centre di Charles Sturt University merupakan sebuah masjid Australia; baik kontemporer dan vernakular, tanpa klaim untuk masa keemasan masa lalu atau masa depan. Dirancang oleh Marcie Webster-Mannison pada tahun 1995, ini adalah ruang aman yang mencerminkan bangunan di dekatnya, menghadap ke Mekah, terletak di lokasi terpisah dengan pemandangan indah.

Seperti kebanyakan arsitektur Australia bangunan itu tidak menekankan langit-langit. Seperti setiap bangunan lainnya di kampus, bangunan ini melayani mahasiswa dan akademisi dari Australia dan seluruh dunia.

CSU Islamic Studies Centre
CSU Islamic Studies Centre di Wagga Wagga.

Supplied: Sam Bowker

Masjid adalah fitur normal kota-kota kita (di Australia), meskipun mereka belum terlihat sebagai bangunan khas Australia. Hal ini sebenarnya aneh mengingat referensi arsitektur Islam sebenarnya cukup umum dalam sejarah desain Australia.

Mengingat tema konferensi Sejarahan Seni Islam adalah Regionalitas, sudah saatnya kita mencatat kontribusi unik Australia di masa lalu dan masa depan arsitektur Islam. Masjid merupakan bagian penting dari percakapan ini.

*Sam Bowker adalah pengajar Art History and Visual Culture pada Charles Sturt University. Artikel ini sebelumnya telah dimuat di The Conversation.

Diterbitkan Pukul 16:00 AEST 23 September 2016 oleh Farid M. Ibrahim dari artikel berbahasa Inggris di sini.