ABC

Pusat Anti Teroris Baru Di Melbourne Dikritik

Sebuah pusat terorisme baru senilai $ 32 juta atau setara Rp343 miliar di Melbourne, Victoria yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan menggagalkan calon teroris dan individu bersenjata menuai kritik karena dinilai  "gila ", "tak masuk akal" dan kurang berdasarkan pada bukti.

Pusat Penilaian Ancaman Murni (FTAC) Victoria, yang dibuka pada hari Rabu (28/2/2018)  ini, akan dikelola oleh 13 spesialis kepolisian, pakar kesehatan forensik dan pakar kesehatan mental.

Pusat ini bertujuan untuk mengidentifikasi dan merespons lebih dengan lebih baik "individu-individu berisiko tinggi" yang dapat menimbulkan ancaman bagi masyarakat.

"Orang-orang ini mungkin telah menjadi subjek pengawasan dari divisi kontra-terorisme polisi dan agensi lainnya karena mereka mungkin menunjukkan ideologi ekstremis, menunjukkan indikasi mengalami radikalisasi atau memiliki perilaku yang ekstrem," demikian bunyi siaran pers yang diterbitkan pemerintah negara bagian Victoria.

Lebih dari 300 orang diperkirakan akan diproses pada tahun pertama pengoperasian pusat itu.

Setelah serangkaian serangan kekerasan yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir, Pemerintah Victoria telah memperkenalkan sejumlah langkah keamanan baru - termasuk pemasangan beton pengaman (bollards) dan pengeras suara untuk peringatan darurat - dan berkomitmen terhadap serangkaian undang-undang anti-teror baru.

Kepolisian Victoria juga akan diberi perlindungan hukum yang lebih kuat untuk menembak tersangka teroris menyusul pengepungan yang mematikan di Brighton yang terjadi bulan Juni tahun lalu.

'Tidak ada profil tunggal' untuk teroris dan penyerang

Joseph Siracusa, Profesor Keamanan Manusia dan Diplomasi Internasional di RMIT University, mengatakan bahwa pusat tersebut dapat meyakinkan publik namun tidak mungkin dapat mencegah serangan teroris dan pelaku serangan teroris tunggal.

"Ini benar-benar gila, tidak masuk akal dan tidak berbasis bukti," katanya.

"Hanya ada sedikit bukti bahwa ada seperangkat kriteria untuk mengidentifikasi penyerang atau teroris tunggal. Mereka tidak sesuai dengan profil tunggal apapun.” 

Pusat anti teroris Victoria
Beberapa insiden terorisme di dalam dan di luar negeri telah memicu seruan untuk memberi lebih banyak wewenang kepada polisi Australia untuk menggunakan senjata mereka.

"Penilaian normalnya adalah bahwa selalu ada gangguan mental di sini ... [tapi pendirian pusat ini] cukup nekat. Saya pikir orang-orang ini cukup sadar dan rasional terhadap apa yang mereka lakukan."

Dia menambahkan: "Ini bukan film Minority Report yang dibintangi Tom Cruise - Anda tidak dapat menangkap orang karena kejahatan yang tidak mereka lakukan."

Model ini dikembangkan dengan masukan dari spesialis kesehatan mental forensik terkemuka, termasuk Forensicare, Dinas Kesehatan Melbourne dan Departemen Kesehatan Monash.

Pusat serupa juga sudah beroperasi di New South Wales, Queensland, Belanda dan Inggris.

"Kami tahu bahwa pusat-pusat seperti ini membantu mengidentifikasi individu yang berisiko tinggi dan berpotensi menghentikan insiden kekerasan sebelum terjadi," kata Menteri Kepolisian Victoria, Lisa Neville.

Jangan hanya terfokus pada terorisme dan ekstremisme

Clarke Jones, seorang kriminolog dari Pusat Riset Psikologi Australian National University (ANU), mengatakan bahwa pusat tersebut memiliki peluang sukses yang lebih baik jika lembaga itu melihat lebih luas pada masalah kaum muda.

"Saya akan sangat tertarik untuk melihat apakah mereka mampu mendapatkan 300 orang. Itu berarti ada 300 orang radikal di masyarakat Victoria – dan lembaga itu benar-benar memaksakannya, menurut saya," katanya.

"Bila Anda menghabiskan waktu di pinggiran kota tertentu di Melbourne atau Sydney, anak-anak lebih mungkin terlibat dalam perilaku seperti mengkonsumsi narkoba dan kekerasan dalam rumah tangga. Ekstrimisme yang keras mungkin merupakan salah satu dari perilaku ini, tapi ini bukan satu-satunya, jadi tidak ada gunanya. Tidak masuk akal dalam kehidupan sehari-hari.”

"Jika program ini hanya terfokus pada terorisme atau ekstremisme, maka ini jauh dari sasaran."

Memiliki polisi di garis depan untuk memberikan respon bisa membatasi keefektifan pusat ini, Dr Jones menambahkan.

"Saya berpendapat bahwa ada berbagai layanan sosial di masyarakat Victoria yang bisa menangani hal ini jauh lebih baik daripada unit polisi," katanya.

"Itu artinya, dalam hal pertanggungjawaban dalam masyarakat kita, polisi memiliki peran dalam menjaga kita tetap aman dan mencegah tindak kekerasan."

Jacinta Carroll, Direktur kebijakan keamanan nasional di Pusat Keamanan Nasional ANU, menyambut baik pengumuman tersebut.

"Keputusan Pemerintah Victoria untuk berinvestasi dalam kemampuan khusus ini didasarkan pada pemahaman yang baik mengenai nilai dari memberikan keahlian psikologis untuk menginformasikan dan membantu kemampuan mereka untuk mencegah jenis serangan tertentu," katanya.

Pada bulan Oktober, negara bagian dan wilayah di Australia menyetujui langkah-langkah kontra-terorisme baru, termasuk membuat foto SIM pengemudi yang tersedia secara aktual untuk membantu mengidentifikasi dengan cepat tersangka terorisme, setelah bertemu dengan Perdana Menteri.

Pemerintah Victoria telah dihubungi untuk memberikan komentar.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.