ABC

Proyek Fasilitas Peluncuran Roket Di NT

Pusat antariksa komersil pertama di Australia selangkah lagi akan terealisasi. Sebidang kawasan di bagian terpencil dari Kawasan Teritori Utara (NT) sudah dikonfirmasi disewakan untuk proyek tersebut.

Otoritas warga Aborijin pemilik kawasan di Arnhem Land, telah memberikan hak sewa tanah seluas 275 hektar di timur laut Arnhem Land pada awal bulan ini kepada Gumatji Aborigin Corporation - yang mewakili pemilik tradisional dari salah satu klan di wilayah tersebut.

Tanah tersebut sekarang telah disewakan kepada perusahaan Equatorial Launch Australia (ELA), yang berencana akan meresmikan fasilitas peluncuran roket komersial di dekat kota Nhulunbuy.

Di bawah rencana ini, roket-roket itu akan diluncurkan dari sebuah lokasi di Dataran Tinggi Dhumpuma, di tebing Gulkula.

Pemerintah kawasan Teritori Utara (NT) juga menandatangani sebuah kesepakatan dengan ketiga pihak untuk mendukung tahap pertama dari fasilitas tersebut, yang akan dikenal sebagai Arnhem Space Center.

Kota pertambangan Nhulunbuy, di wilayah Gove, telah bersiap untuk menghadapi penurunan ekonomi seiring dengan sudah akan berakhirnya kegiatan penambangan, kata CEO Gumatji Aborigin Corporation, Klaus Helm.

"Bukan hanya fakta kalau peresmian fasilitas peluncuran sub-orbital dari Arnhem Land, ini juga prospek dari banyak pekerjaan, prospek membangun dan mengembangkan masa depan bagi orang-orang Gumatji selain dari pertambangan, karena memang begitulah, "katanya kepada ABC Darwin.

Hari Selasa (28/11/2017), Menteri Utama NT, Michael Gunner mengatakan bahwa wilayah tersebut dapat memperoleh keuntungan ekonomi sebesar $ 100 juta dari proyek tersebut, dengan potensi peluang sebanyak 35 pekerjaan selama masa konstruksi dan 32 peluang pekerjaan lainnya setelah pusat itu dibuka.

”Proyek ini juga akan mendukung penciptaan lapangan kerja, mendorong inovasi dan pengembangan teknologi baru, meningkatkan pariwisata dan menarik investasi baru ke wilayah dan wilayah," kata Gunner dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara ELA, Shannon Brown mengatakan bahwa kesepakatan tersebut merupakan langkah penting bagi masa depan masyarakat Gumatji.

"Saya tahu mereka senang dan mereka sangat ingin mengatakan baru-baru ini bahwa tanah Aborigin terbuka untuk bisnis, yang menurut saya merupakan langkah yang sangat penting untuk masa depan mereka," katanya

Peluncuran menunggu lisensi

Konstruksi diperkirakan akan dimulai awal tahun depan, sambil menunggu penilaian lingkungan dan proses peraturan lainnya, kata Gunner.

Peluncuran pertama bisa terjadi pada akhir 2018.

Shannon mengatakan ELA masih perlu mendapatkan lisensi ruang angkasa di bawah Undang-undang Luar Angkasa dan pengamanan para pelanggan, untuk siapa roket tersebut diluncurkan untuk mengumpulkan data dan melakukan eksperimen ilmiah.

Untuk dapat menjadi pelabuhan ruang  angkasa sipil pertama di Australia, Arnhem Space Center akan bergabung dengan industri luar angkasa senilai sekitar $ 300 miliar di seluruh dunia.

"Selain meluncurkan satelit akan ada juga peluang dengan fokus pada sains, teknologi, teknik dan matematika (STEM)."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.