ABC

Prospek Karir Lulusan Program Doktoral di Australia

Jumlah mahasiswa PhD yang lulus dari universitas-universitas Australia terus meningkat, dengan lebih dari 8.000 mahasiswa pada tahun 2014 dan sekitar satu dari tiga mahasiswa menggeluti disiplin sains, teknologi, teknik serta matematika (STEM).

Perkiraan terbaik kami adalah bahwa sekitar setengah dari siswa ini akan memulai karir akademis sebagai peneliti post-doktoral atau asisten peneliti.

Tapi seiring berjalannya waktu, sebagian besar di antaranya akan berpindah dari - dan jarang kembali ke -pekerjaan akademik.

Hanya sekitar 2% dari lulusan PhD diperkirakan mencapai tingkat profesor dan menikmati hak istimewa atas karir akademik yang tak terganggu.

Pilihan dan harapan

Kebanyakan lulusan PhD termotivasi oleh kecintaan akan bidang mereka dan berkomitmen tahunan untuk belajar. Beberapa mempercayai janji bahwa mereka, suatu hari, akan memiliki karir penelitian independen, seperti supervisor mereka.

Realitas persaingan sengit untuk hibah, tekanan kuat untuk berprestasi, regulasi pendanaan yang tak fleksibel dan kontrak 12 bulan seringkali menjadi fenomena yang mencolok dan tak diinginkan.

Tapi PhD modern tak hanya merupakan pelatihan untuk melakukan penelitian khusus. Ini juga merupakan persiapan yang lebih luas untuk pekerjaan yang beragam.

Gelar PhD melengkapi akademisi dengan kemampuan untuk berpikir kritis, menilai masalah dalam konteks ilmu pengetahuan yang lebih luas, dan untuk menghasilkan solusi murni secara mandiri. Hal ini juga memberi mereka kemampuan untuk berkomunikasi dan mengartikulasikan solusi.

Terlepas dari apakah mereka menemukan karir di bidang akademik, lulusan PhD di bidang STEM lebih mungkin untuk dipekerjakan dan akan mendapatkan gaji yang lebih tinggi daripada sarjana dan lulusan pasca sarjana dari kebanyakan disiplin lain dalam waktu lima tahun sejak kelulusan.

Hal ini dipandang oleh mereka yang duduk di pemerintahan sebagai fenomena positif bagi perekonomian. Orang dengan gelar PhD bidang STEM semakin dilihat oleh para pemberi kerja di pemerintahan, industri dan sektor komunitas sebagai beberapa lulusan umum terbaik di pasaran.

Jadi, kami perlu berbuat lebih banyak untuk membantu mahasiswa PhD memahami bahwa pelatihan mereka membuka berbagai kemungkinan, dengan penelitian akademik hanya menjadi salah satunya, dan kami perlu mendukung mahasiswa PhD untuk mengeksplorasi apa yang terbaik untuk mereka.

Kami butuh proses pendaftaran, pengawasan, pengembangan keterampilan dan peluang magang yang lebih baik. Dengan cara itu, lulusan kami yang sangat terlatih akan lebih siap untuk merangkul banyak peluang yang ditawarkan gelar PhD.

Bagi mereka yang terus berkarir di bidang akademik

Salah satu isu kunci yang perlu kami atasi adalah bagaimana merencanakan dan mencapai keseimbangan yang sehat antara peneliti senior, junior dan madya di seluruh disiplin ilmu. Kami perlu melakukan hal ini dengan kesempatan yang sama bagi laki-laki, perempuan dan orang-orang dari beragam kelompok untuk memelihara jaringan ilmuwan baru berbakat yang sehat untuk masa depan.

Tapi baik Dewan Penelitian Kesehatan dan Medis Nasional (NHMRC) serta Dewan Penelitian Australia (ARC) telah berjuang untuk mengembangkan skema yang membangun dan memelihara karir penelitian, sambil mendukung proposal yang dinilai oleh kajian-sebaya untuk menjadi ide penelitian terbaik dan paling berharga.

Salah satu skema yang telah mengubah peta adalah skema ‘ARC Future Fellowship’. Akademi Sains Australia berkampanye dengan gigih sebelum pendiriaanya pada tahun 2009, dan untuk kelanjutannya ketika terancam oleh pemotongan anggaran baru-baru ini.

Tapi dengan pendanaan sekitar 100 ‘Future Fellowships’ setiap tahunnya, skema ini hanya menjadi setetes air di lautan. Ada banyak yang harus dilakukan.

Berinvestasi pada kemampuan

Australia mulai menyadari bahwa untuk menjadi pemain yang sukses dalam ekonomi dunia, kami perlu berpindah ke usia inovasi. Agenda Inovasi dan Sains Nasional yang diterbitkan Perdana Menteri Australia, Malcolm Turnbull, pada tahun lalu, memulai proses itu.

Banyak yang berpendapat, Australia perlu berinvestasi sekitar 3% dari PDB pada ilmu pengetahuan dan penelitian untuk menjadi setara dengan negara-negara yang memiliki kinerja inovasi yang kuat dan sukses.

Untuk mencapai hal ini, Australia harus komit pada bantuan dana publik tambahan untuk penelitian senilai 5 miliar dolar (atau setara Rp 50 triliun) untuk memberdayakan tambahan 10 miliar dolar (atau setara Rp 100 triliun) per tahun dalam penelitian industri dan pengembangan. Ini bukan tugas yang mudah dan bukan sesuatu yang akan terjadi dengan cepat.

Hanya ketika ada komitmen yang kuat untuk berinvestasi di sektor penelitian, fokusnya bisa bergeser ke pembangunan kapasitas dalam jangka panjang.

Tapi kuadran keuangan pemerintah (dan sektor industri) seringkali enggan untuk membuat komitmen jangka panjang, dan sedapat mungkin cenderung untuk mundur ke program jangka pendek karena ini memaksimalkan fleksibilitas untuk mengalihkan sumber daya dalam menanggapi permintaan harian.

Pesan yang perlu kami perkuat adalah bahwa penelitian yang baik tak dilakukan dengan upaya yang sedikit. Bergerak menjauh dari lingkungan di mana siklus pendanaan jangka pendek untuk penelitian adalah norma, dan bergerak menuju kerangka kerja yang berkomitmen untuk program jangka panjang yang lebih dalam dan lebih besar, akan langsung memberikan sarana di mana struktur karir bagi para peneliti bisa dibangun.

Kajian pelatihan untuk penelitian

Melihat pelatihan dari penelitian itu sendiri, kami perlu memastikan bahwa ribuan lulusan PhD yang dihasilkan setiap tahun lebih siap untuk (dan kurang terkejut akan) kenyataan bahwa banyak dari mereka yang akan berakhir bekerja di pemerintahan atau industri, dan bukan di bidang akademis.

Ada juga kebutuhan untuk membantu siswa dalam mencapai dan/atau mengenali keterampilan mereka yang bisa disalurkan. Penempatan sektor industri, pemerintah dan komunitas bisa mengekspos siswa kepada peluang mereka dan kebutuhan pemberi kerja di luar bidang akademis. Hal itu juga menunjukkan satu rangkaian kemampuan yang dimiliki lulusan PhD kepada para pemberi kerja.

Kami perlu lebih banyak mendukung dan mendorong para ilmuwan di semua tingkatan yang paling mampu secara intelektual dan eksperimen, untuk berkembang di sektor penelitian. Dengan begitu, kami lebih mempersiapkan lulusan kami yang paling terlatih untuk memberikan kontribusi kepada masyarakat melalui berbagai pekerjaan dan karir yang bermanfaat, di luar bidang akademis.

Les Field adalah Sekretaris Kebijakan Sains di Akademi Sains Australia dan Deputi Senior Rektor di Universitas New South Wales. Andrew Holmes adalah Presiden Akademi Sains Australia dan kandidat Profesor Emeritus di Universitas Melbourne.

Artikel ini awalnya dipublikasikan di The Conversation. Baca artikel ini dalam bahasa Inggris di sini.

Diterjemahkan: 15:57 WIB 18/08/2016 oleh Nurina Savitri.