ABC

Program Gelar Bisnis Terbaru di Universitas Monash

Program gelar bisnis (MBA) terbaru di Univeristas Monash mengajar para manajer untuk beradaptasi secara cepat terhadap perubahan.

Para manajer di era sekarang ini harus kreatif dan lincah untuk sukses di lingkungan bisnis yang semakin global, kompleks dan tidak pasti.

Ini adalah filosofi dari program MBA terbaru di Monash Business School.

Penekanan pada kepemimpinan, yang begitu khas dalam program Monash, mencerminkan kemajuan yang signifikan dalam ilmu saraf dan psikologi kognitif dalam beberapa tahun terakhir.

"Program kepemimpinan kami didasarkan pada pemahaman kontemporer atas perilaku dan motivasi manusia," jelas Profesor Patrick Butler, Direktur Program MBA.

Profesor Patrick Butler, Direktur Program MBA, Monash University
Profesor Patrick Butler, Direktur Program MBA, Monash University

Supplied: Monash University

Dalam dunia bisnis yang selalu berubah, para manajer harus belajar untuk beradaptasi dengan cepat. "Di masa lalu, pemikiran bisnis difokuskan untuk mengatasi masalah organisasi dari era industri," kata Profesor Butler.

"Tapi masalah yang dihadapi bisnis saat ini lebih kompleks. Kepemimpinan menuntut pemahaman yang lebih mendalam tentang hal yang mendorong perubahan dan kemampuan untuk menavigasi wilayah baru."

Para manajer harus merespon dengan cepat terhadap transformasi pasar dan organisasi. Bahkan ketika perusahaan meluncurkan produk dan jasa dalam suksesi yang cepat, generasi berikutnya sudah siap untuk menerima perubahan tersebut. "Dalam konteks ini, risiko manajer dan eksekutif untuk menjadi ragu-ragu menjadi signifikan," kata Patrick.

"Mereka harus bisa berpikir jernih, menarik kesimpulan dengan cepat, dan bertindak tegas.”

"Ini adalah waktu untuk menata kembali bagaimana kita mengembangkan eksekutif dan pemimpin di masa depan. Kami mengeksplorasi tantangan bisnis generasi berikutnya, dan mahasiswa kami membangun kompetensi yang diperlukan untuk mengatasi hal ini sambil mengerjakan proyek konsultasi MBA dengan perusahaan teknologi terkemuka.”

"Dalam kurikulum baru kami, kami akan memiliki berbagai strategi, sejumlah proyek kewirausahaan dan bisnis internasional dengan mitra bisnis kami. Misalnya, mahasiswa kami kini sedang mengerjakan konsep kota pintar, obat regeneratif, sistem energi sel surya dan proyek-proyek ramah lingkungan."

Profesor Butler, yang bergabung dengan Monash University pada tahun 2015, adalah salah satu tim profesor dan direktur baru dalam kepemimpinan dan pendidikan eksekutif di Monash Business School.

Artikel ini diproduksi oleh Universitas Monash.