ABC

Populasi Platipus di Australia Terancam Punah

Hewan ini dikenal sebagai mahluk yang lucu, berbulu dan salah satu binatang paling tidak biasa di dunia, namun tidak banyak yang diketahui tentang platipus dan para periset memperingatkan keberadaannya tengah terancam.

Meski menjadi hewan ikonik bagi Australia dan menjadi hewan maskot untuk negara bagian New South Wales, platipus adalah hewan yang sulit untuk dipelajari karena merupakan mamalia nokturnal yang suka bergerak di sekitar sistem sungai dan kolam berair dalam.
Sebagian besar populasi platypus bisa ditemukan di sepanjang Great Dividing Range dan di seluruh Australia bagian timur, namun para peneliti telah melaporkan penurunan populasi yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Platypus
Platipus adalah binatang nokturnal dan sangat jarang terlihat.

Supplied: Platypus Conservation Initiative


Profesor Richard Kingsford, Direktur Pusat Ilmu Ekosistem di Universitas NSW dan pemimpin salah satu proyek konservasi platipus yang didanai pemerintah, mengatakan bahwa sebagian besar informasi tentang platipus bersifat anekdotal.

"Salah satu tantangan besar yang kami sadari adalah meskipun Anda melihat platipus di banyak tempat di sekitar Australia, Anda tidak pernah melihat mereka dalam jumlah banyak, dan kami mulai mendapatkan beberapa gejala mengkhawatirkan di sungai karena mereka sudah tidak ada lagi disana.”
"Mereka terancam oleh pembukaan lahan dan bendungan ... mereka sangat sulit untuk dibiakkan dan itu adalah bagian dari tantangan."
Minggu ini Profesor Kingsford telah mengangkat topik "Gagasan terbaik mengenai platipus " dalam sebuah konferensi di Kebun Binatang Taronga, Sydney, NSW untuk mempresentasikan penelitian baru, menilai risiko terhadap hewan tersebut dan menyetujui sebuah rencana konservasi.

Mengapa populasi mereka menurun?

Pada tahun 2014 Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) mengangkat status platipus dari yang paling tidak mengkhawatirkan menjadi hampir terancam.
Sementara peneliti berharap jumlah platipus tetap stabil, Jeff Williams, ahli biologi pada lembaga Australian Platypus Conservancy, mengatakan sulit untuk menarik pendanaan sampai hewan tersebut dinyatakan terancam punah.
Menurutnya penelitian pelacakan telah menunjukkan bahwa hewan tersebut memiliki "masalah signifikan".
Periset dari lembaga Australian Platypus Conservancy baru-baru ini melaporkan populasi platipus di wilayah Wimmera di barat Victoria, yang pernah disensus pada pertengahan tahun 1990an dengan jumlah sekitar 200 ekor, kini telah punah.
"Masalah dengan banyak populasi hewan ini adalah kematian yang disebabkan oleh hal kecil dan berlangsung terus menerus,” kata Williams.

"Ada sejumlah besar platipus yang mati terjerat sampah, terutama pancing yang dibuang, dan meninggal karena kematian yang tidak menyenangkan ... dan hewan-hewan yang sekarat dalam perangkap nelayan yang ditempatkan secara ilegal, terutama perangkap yabby.
"Baru minggu lalu di Victoria ada sebuah insiden di mana lima ekor platipus ditemukan tenggelam dalam jebakan."
Profesor Kingsford mengatakan jumlah populasi platypus di masa lalu dikumpulkan dengan membaca artikel koran tua yang melaporkan tentang perdagangan bulu platipus pada abad ke-19.
"Kira-kira saat itu mereka menembakkan platypus untuk dijadikan mantel bulu, terutama untuk pasar konsumen Eropa karena platipus adalah patung suci atau totem bagi orang Aborigin," katanya.
Lebih banyak kesadaran untuk melindungi populasi platipus hanya dimulai pada awal abad ke-20, kata Profesor Kingsford.

Apa yang bisa dilakukan?

Salah satu masalah utama untuk melindungi platipus adalah dengan memastikan mereka memiliki cukup air, kata Williams.

Platypus
Inisiatif Konservasi Platipus menangkap dan memberi tag di telinga platipus untuk melacak pola migrasi mereka.

Supplied: Platypus Conservation Initiative


Sejumlah besar sungai saat ini terhubung dengan bendungan, yang berarti aliran ke sungai sangat "tidak alami".
"Dalam banyak kasus berkaitan dengan pelepasan air, terkadang hal itu dilakukan tanpa mempertimbangkan kebutuhan platipus," kata Williams.

Tugas penting lainnya untuk peneliti adalah untuk mengidentifikasi bagaimana memperbaiki konektivitas antar sungai agar platipus bisa menyebar secara luas dan melintasi perairan dan akibatnya dapat terhindar melakukan pemuliaan inses.
"Saya telah menangani ribuan platipus sepanjang karir saya dan saya tidak pernah bosan melihat mereka," kata Williams.
"Setiap kali saya melihat paruh di wajah platipus itu membuat saya tersenyum.
"Tidak ada yang seperti itu di dunia hewan, ini menantang tapi bermanfaat ... tapi platypus selalu menjadi spesies yang kita anggap remeh dan kita tidak tahu betapa istimewanya mereka."

Diterjemahkan pukul 14:45 WIB, 31/5/2017 oleh Iffah Nur Arifah. Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.