ABC

Polisi Khawatirkan Tren Warga Rekam Insiden Berbahaya

Komisaris Polisi Australia Selatan Grant Stevens mengecam "kecenderungan" saksi mata untuk merekam insiden yang serius dan berbahaya dengan ponsel mereka alih-alih menawarkan bantuan, menyusul terjadinya serangan Bourke Street di Melbourne, Victoria pada Jum'at (9/11/2018).

Hassan Khalif Shire Ali, 30 tahun, menabrakkan mobilnya di Bourke Street Mall sebelum menikam tiga orang - yang salah satunya menewaskan pemilik Bar Espresso Pellegrini, Sisto Malaspina.

Dia ditembak di dada oleh polisi dan kemudian meninggal di rumah sakit.

Video serangan itu bermunculan di media sosial beberapa saat setelah insiden itu terjadi di jantung kota Melbourne pada Jumat (9/11/2018) sore.

Grants Stevens mengatakan kepada ABC, sementara video bisa menjadi bukti yang berguna untuk polisi, dia khawatir beberapa orang memilih untuk merekam kejadian itu daripada menawarkan bantuan.

"Kami selalu mengingatkan orang untuk mempertimbangkan keamanan mereka sendiri ketika mereka dihadapkan dengan situasi seperti itu," katanya.

"Tapi saya pikir ada tren baru sekarang, di mana orang lebih mungkin berdiri di sela-sela dan merekam sebuah insiden, daripada benar-benar memikirkan apakah mereka bisa membantu.

"Kita semua memiliki kewajiban untuk melindungi orang lain di komunitas dan saya pikir kesadaran seperti itu sedikit berkurang."

Grant Stevens mengatakan bukan hal yang aneh video perkelahian atau "tindakan bodoh" lainnya berakhir di halaman media sosial, termasuk akun Instagram "Shit Adelaide".

Dalam video Juni yang diunggah ke halaman media sosial dari seorang pria yang sedang mendaki Mall’s Balls yang terkenal di Adelaide.

Bulan lalu, video tentang dugaan penyerangan di Hindley Street di CBD Adelaide juga diposting ke akun tersebut.

"Setiap akhir pekan ada perilaku, tindakan bodoh dan insiden kekerasan [diposting] tetapi orang-orang tidak melakukan intervensi - mereka tidak menghentikan siapa pun dari melakukan sesuatu," katanya.

"Kami selalu memperingatkan orang-orang tentang membuat keputusan yang baik jika mereka akan campur tangan dalam sesuatu ... [tapi] mungkin ... orang-orang sekarang lebih tertarik untuk mendapatkan sedikit cuplikan yang akan membuat mereka mendapat lebih banyak ‘like’ di Facebook atau Instagram.

"Itu hanya pengamatan."

Komisaris Polisi SA Grant Stevens
Komisaris Grant Stevens mengatakan rekaman video telah mengubah pekerjaan polisi secara signifikan.

ABC News: Nick Harmse

Pria Melbourne Michael Rogers dijuluki "Trolley Man" setelah mencoba membantu polisi dengan mendorong troli ke arah penyerang saat dia menembaki petugas dengan pisau.

Grant Stevens mengatakan belum jelas apakah tindakannya telah membantu polisi.

"Tidak diragukan lagi dia pemberani," katanya.

"Dia jelas mengira dia melakukan hal yang benar, tetapi waktu akan mengatakan apakah dia benar-benar membantu atau menghalangi."

Dampak bagi polisi

Grant Stevens mengatakan penggunaan ponsel dan rekaman video yang viral di masyarakat juga telah mengubah pekerjaan polisi secara signifikan.

Dia mengatakan para perwira di seluruh negeri merasa lebih diteliti dari sebelumnya.

"Ini adalah kenyataan yang menyedihkan sekarang bahwa setiap kali seorang perwira polisi menggunakan tingkat kekuatan apa pun - yang merupakan bagian yang dapat dimengerti dari pekerjaan itu - mereka melakukannya dengan pemahaman ini bahwa mereka mungkin sedang direkam," katanya.

"Kami tahu bahwa ini [rekaman] sedang terjadi ... jadi kami mengeluarkan panggilan bagi orang-orang untuk memberikan rekaman yang mereka tangkap.

"Kami menggunakan media sosial sebagai alat investigasi, tetapi itu membuat pekerjaan kami lebih sulit dalam dimensi yang berbeda juga.

"Ada hal positif dan negatif untuk semuanya."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.