ABC

PM Israel Apresiasi Jasa Australia di Beersheba

Ribuan orang Australia, termasuk Perdana Menteri Australia, Malcolm Turnbull dan Pemimpin Oposisi, Bill Shorten, menghadiri sebuah upacara di sebelah selatan gurun di Israel untuk menandai 100 tahun sejak terjadinya Pertempuran Beersheba.

Gunung legendaris yang menjadi lokasi pertempuran bagi Brigade Kuda ke-4 pada bulan Oktober 1917 untuk mengalahkan pasukan Turki dan merebut kota strategis Beersheba itu dikenang bukan hanya sebagai saksi kemenangan militer yang hebat, namun juga sebagai saksi atas keberanian luar biasa dari 800 tentara perang dunia Australia dan Selandia Baru (Anzac) muda yang menunggang kuda yang mengubah arah dari Perang Dunia I

Sejak terbit ufuk pagi, ribuan orang Australia berkumpul untuk memperingati apa yang menjadi salah satu serangan kavaleri terhebat dan akhir dalam sejarah dan sebuah titik balik dalam masa Perang Dunia I di Palestina.

Menteri Urusan Veteran Australia, Dan Tehan berbicara tentang operasi militer Sinai Palestina yang telah terjadi di "tanah yang hanya mereka dengar di dalam kitab suci".

tiga pria berseragam tentara mengendarai kuda di gurun pasir
Satu abad setelah tentara Australia menyerbu dari balik padang pasir untuk menguasai benteng Turki di Bersyeba, keturunan tentara Australia itu mengunjungi medan perang.

"Di sini, di Beersheba, 100 tahun yang lalu, orang Australia dan Selandia Baru berjuang untuk mengakhiri perang yang telah dimulai untuk mereka di Anzac Cove," katanya.

"Bagi orang-orang Australia dan Selandia Baru, perang di Timur Tengah menambahkan sebuah bab penting dan abadi dalam kisah Anzac.

"Di tanah yang kebanyakan orang hanya pernah mendengarnya didalam kitab suci, pasukan ‘The Light Horsemen’, New Zealand Mounted Rifles dan para penunggang unta (Cameliers) berjuang melalui Tanah Suci untuk menghargai nilai-nilai dan kebebasan kita. Ini bukan operasi militer yang mudah.

Sepanjang operasi militer ini, berjam-jam menunggang kuda di pelana, kelangkaan air, kurangnya pakan ternak segar untuk kuda di padang pasir, debu dan panasnya musim panas di Timur Tengah, bahaya pertempuran dan tidak adanya kenyamanan di balik garis peperangan telah menguji pasukan Anzac, kadang sampai batas daya tahan mereka.

Upacara Beersheba
Pembebasan Beersheba telah "memungkinkan masyarakat Yahudi memasuki kembali tahapan sejarah'.

ABC News: Sophie McNeill

PM Turnbull mengatakan "orang Australia yang gila" telah membantu memungkinkan terciptanya negara Israel.

"Ada lebih banyak pria dengan kuda dalam serangan ini daripada yang ada dalam serangan Light Brigade. Itu adalah serangan yang lebih besar dan berhasil," kata Turnbull.

"Jika pemerintahan Ottoman di Palestina dan Suriah tidak berhasil digulingkan, deklarasi tersebut hanya akan menjadi kata-kata kosong. Tapi ini adalah langkah untuk penciptaan Israel.

"Sementara orang-orang muda itu mungkin tidak meramalkan hal itu akan terjadi – tapi tidak diragukan lagi kalau mereka tidak memprediksikan- keberhasilan luar biasa dari negara Israel, fondasinya, ketahanannya, tekadnya, semangat mereka sama.

"Dan, seperti yang dilakukan negara Israel sejak saat itu, mereka menantang sejarah, mereka membuat sejarah, dan dengan keberanian mereka memenuhi sejarah, jangan sampai kita melupakannya."

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengucapkan terima kasih kepada tentara Anzac atas keberanian mereka, dengan mengatakan pembebasan Beersheba, "membiarkan orang-orang Yahudi memasuki kembali tahap sejarah".

Netanyahu menggunakan pidatonya pada upacara khidmat untuk memperingatkan serangan terhadap Israel, dengan mengatakan, "Kami menyerang orang-orang yang berusaha menyerang kami."

Warga Australia merayakan pertempuran Beersheba
Malcolm Turnbull mengatakan "orang Australia yang gila' telah membantu memungkinkan terciptanya negara Israel.

ABC News: Philip Williams

Upacara Beersheba
Lebih dari 800 pejuang Anzacs dengan menunggang kuda telah berhasil mengubah jalannya PD I.

ABC News: Sophie McNeill

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.