ABC

PM Australia Malcolm Turnbull Bicara dengan Donald Trump

erdana Menteri Australia Malcolm Turnbull telah menggambarkan pembicaraannya hari Kamis (10/11/2016) dengan Presiden terpilih Amerika Serikat Donald Trump sebagai terbuka, konstruktif dan membicarakan hal-hal praktis.

Turnbull berbicara dengan Trump lewat telepon dari kantornya di Gedung Parlemen di Canberra, dan mengyakinkan warga Australia bahwa persekutuan dengan Amerika Serikat akan tetap kuat selama bertahun-tahun ke depan.

"Kami mendiskuskkan pentingnya terus berlanjutnya kehadiran Amerika Serikat yang kuat di kawasan." kata Turnbull.

"Kami setuju bahwa kehadiran ini akan merupakan hal mendasar yang penting bagi perdamaian dan stabilitas, yang memungkinkan pertumbuhan dan kesejahteraan, pertumbuhan ekonomi yang sudah terjadi selama 40 tahun terakhir."

PM Turnbull mengatakan dia yakin Trump akan mempertahankan pengaruh Amerika Serikat di kawasan Asia Pasifik, menggambarkannya sebagai 'wujud kepentingan nasional Amerika Serikat' untuk melakukan hal yang sama.

"Komitmen tersebut, saya yakin, akan terus berlanjut." kata Turnbull.

Para pakar keamanan sudah memperingatkan bahwa terpilihnya Trump dan kebijakannya yang bersifat 'melihat ke dalam (isolationist) akan menyebabkan ketidakstabilan di kawasan Asia Pasifik dan membuat kebijakan Presiden Obama mengenai Asia berantakan.

Professor Rory Medcalf dari Australian National University's (ANU) National Security College sudah memperingtkan bahwa Australia harus membuat strategi keamanan nasional sendiri yang akan menggantungkan pada kemampuan diri sendiri

Associate Professor Peter Dean, peneliti senior di Strategic Defence Studies Centre, juga mempercayai bahwa Trump bisa 'secara drastis mengubah' hubungan strategis antara Australia dengan Amerika Serikat.

PM Turnbull berusaha menjawab beberapa kekhawatiran tersebut hari Kamis dengan menggambarkan persekutuan dengan Amerika Serikat adalah dasar dari strategi keamanan nasional Australia.

"Trump mengakui hal tersebut, menghargai dan menghormati, dan mengaguminya." kata Turnbull. "Persekutuan ini akan tetap terjadi setelah Trump tidak lagi menjadi presiden."

"Trump mengakui solidaritas yang ditunjukkan Australia kepada Amerika Serikat dan yang ditunjukkan Amerika Serikat kepada Australia selama 98 tahun, dimana kita terlibat bahu membahu dengan Amerika Serikat dalam sebuah konflik besar di dunia."

Menurut laporan yang diterima ABC, kedua pemimpin mendiskusikan keamanan regional dan Trump mengatakan dia terbuka dengan diskusi lanjutan mengenai perang melawan terorisme dan hubungan bilateral yang lebih luas.

Perdana Menteri Turnbull juga mengatakan dia menemukan adanya kesamaan antara dirinya dengan Donald Trump.

"Saya kira kami berdua adalah pengusaha yang menemukan jalan masuk ke politik, kami melihat masalah di masing-masing negara, dan bahkan juga masalah dunia dengan pendekatan pragmatis." kata Turnbull.

Diterjemahkan pukul 15:10 AEST 10/11/2016 oleh Sastra Wijaya dan simak beritanya dalam bahasa Inggris di sini