ABC

Perempuan Lebih Mungkin Meninggal Enam Bulan Setelah Mengalami Serangan Jantung

Perempuan korban serangan jantung cenderung lebih kecil peluangnya menerima pengobatan yang tepat dibandingkan laki-laki.

Sebuah penelitian terbaru di Australia menyimpulkan wanita yang mengalami jenis serangan jantung serius, yang dikenal sebagai STEMI, lebih kecil kemungkinannya menerima perawatan yang tepat.

Dan mereka juga dua kali lebih mungkin meninggal dalam enam bulan setelah mengalami serangan jantung.

'Sedikit sesak di dadaku'

Helene Peck baru berusia 41 tahun ketika dia menderita serangan jantung.

Itu adalah trauma kesehatan yang tidak pernah dibayangkan akan terjadi sebelumnya.

"Saya tidak kelebihan berat badan, saya tidak memiliki tekanan darah tinggi, saya tidak memiliki kolesterol tinggi," kata Helena Peck.

"Sebenarnya saya tidak benar-benar cocok dengan apa yang mungkin dilihat orang lain dan menganggap orang itu tampak seperti seorang yang berpotensi terkena serangan jantung.

"Saya kurus, saya menjalankan lima bisnis - saya kira saya hanya manusia super, saya pikir, tetapi saya tidak terlalu memperhatikan diri saya sendiri."

Ketika gejala pertama mulai terlihat, dia tidak tahu apa yang terjadi, tetapi dia tahu dia harus segera ke rumah sakit.

"Saya tidak begitu yakin apa sebenarnya ini, tetapi saya tahu itu ada yang tidak beres."

"Dan kemudian saya baru saja merasakan sakit yang sangat parah datang melalui punggung saya ke depan dada saya.

"Dan kemudian saya berpikir, 'Oh, saya agak nyeri dan sesak di dada saya di sini, ini tidak terasa nyaman.'"

Helena Peck
Helene Peck tidak melihat dirinya sebagai sosok tipikal yang terkena serangan jantung pada usia 41 tahun.

Supplied

Pengobatan kurang tepat

Pemikiran cepat Helena Peck, dan tindakan staf medis memungkinkan dia mendapatkan perawatan yang dibutuhkannya.

Namun sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di Medical Journal of Australia telah menemukan wanita lain mengalami pengalaman yang berbeda.

"Kami melakukan penelitian untuk melihat apakah di Australia saat ini perempuan memiliki hal yang sama dengan pria terkait kasus serangan jantung serius atau STEMI," kata Clara Chow, penulis senior dalam riset ini, seorang profesor kedokteran di University of Sydney dan seorang ahli jantung di Rumah Sakit Westmead.

Penelitian ini menggunakan data dari registri sindrom koroner akut CONCORDANCE, yang mencakup 41 rumah sakit di seluruh Australia.

Ditemukan bahwa perempuan kurang mungkin mendapatkan angiogram koroner (tes untuk menemukan penyumbatan di arteri koroner), kurang mungkin untuk mendapatkan perawatan pencegahan setelah serangan jantung mereka, dan cenderung dirujuk untuk rehabilitasi jantung.

"Jadi mereka cenderung kurang mendapat perawatan dibandingkan dengan pria," kata Profesor Chow.

Bias yang tidak disadari

Penelitian itu tidak menentukan mengapa terkadang ada perbedaan dalam cara pria dan wanita dirawat karena serangan jantung.

Tapi Profesor Chow berpikir bias yang tidak disadari dapat berperan.

"Tentu saja saya berpikir bahwa pria mengenali dan layanan kesehatan mengakui bahwa pria memiliki serangan jantung, tetapi pasti ada persepsi bahwa wanita tidak memiliki serangan jantung," katanya.

"Namun penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian pada pria dan wanita."

Dan bias yang tidak disadari itu juga dapat meluas ke kalangan profesional medis, menurut Garry Jennings, seorang ahli jantung dan penasihat medis untuk Yayasan Jantung.

"Jika seorang wanita datang dengan gejala yang bisa jadi serangan jantung, mereka cenderung berpikir bahwa itu tidak kuat disimpulkan sebagai diagnosis serangan jantung daripada hal-hal lain," kata Profesor Jennings.

"Kita harus melawan itu. Itu tidak benar.

"Sama seperti banyak wanita yang memiliki penyakit jantung seperti halnya juga laki-laki, menjadi sangat penting bahwa kami memastikan mereka mendapatkan perawatan terbaik."

Profesor Chow mengatakan perlu ada kesadaran bahwa ini terjadi, dan celah harus segera diatasi.

"Tidak ada perbedaan dalam protokol pengobatan kami berdasarkan gender ... gender tidak boleh berlaku ke dalamnya sama sekali," katanya.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris.