ABC

Perempuan Dengan Sindrom Metabolisme Berisiko Alami Komplikasi Hamil

Sebuah penelitian yang dipimpin oleh University of Adelaide telah menemukan bahwa perempuan hamil yang menderita sindrom metabolik lebih berisiko untuk mengalami komplikasi selama kehamilan.

Poin Utama Komplikasi

Poin utama:

• Sindrom metabolik adalah sekelompok faktor risiko kardiovaskular

• Sebuah penelitian menemukan 12,3 persen perempuan dengan sindrom ini mengalami komplikasi kehamilan

• Peneliti mengatakan pre-eklampsia dan diabetes banyak ditemukan dalam daftar masalah kesehatan

Diabetes selama kehamilan dan pre-eclampsia adalah salah satu komplikasi yang teridentifikasi, dan ditemukan bahwa masalah kesehatan lebih mungkin terjadi dua hingga empat kali jika sindrom metabolik didiagnosa pada perempuan.

Penelitian, yang didukung oleh Dewan Penelitian Kesehatan dan Medis Australia (NHMRC), ini mendefinisikan sindrom metabolik sebagai sekelompok faktor risiko kardiovaskular.

Penelitian ini meneliti 5.530 perempuan pada usia kehamilan 15 minggu di Rumah Sakit Lyell McEwin di Adelaide dan di lima pusat kesehatan lainnya di Inggris, Selandia Baru dan Irlandia.

Studi ini menemukan bahwa 12,3 persen (684 perempuan) memiliki sindrom metabolik selama tahap awal kehamilan.

"Lebih dari separuh perempuan yang mengalami sindrom metabolik pada awal kehamilan mengalami komplikasi kehamilan sementara sekitar sepertiga dari mereka yang tidak mengalami sindrom metabolik kemudian mengembangkan komplikasi kehamilan," kata peneliti utama, Dr Jessica Grieger.

Menurut Asosiasi Ahli Nutrisi Australia, sindrom metabolik adalah nama yang diberikan untuk sekelompok faktor risiko yang terkait dengan penyakit jantung dan diabetes tipe 2 yang meliputi obesitas, tekanan darah tinggi dan resistensi insulin.

Dr Grieger mengatakan bahwa pre-eclampsia bisa memiliki konsekuensi jangka panjang yang serius bagi seorang ibu dan anaknya.

"Memiliki pre-eclampsia selama kehamilan, yang merupakan tekanan darah tinggi ditambah disfungsi organ lainnya, seperti masalah dengan hati, bisa meningkatkan risiko masalah hati dan ginjal, mengalami kejang, tetapi juga tekanan darah tinggi setelah kehamilan, dan kemungkinan sebelumnya penyakit kardiovaskular bagi sang ibu," katanya.

"Untuk bayi, mereka mungkin lahir lebih awal, memiliki berat lahir rendah, mereka mungkin memiliki masalah seperti cerebral palsy di masa kanak-kanak, dan mereka juga mungkin memiliki peluang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular saat dewasa."

Risiko masalah kesehatan di masa depan

Dr Grieger juga mengatakan diabetes selama kehamilan juga bisa menimbulkan masalah di masa depan.

"Dengan diabetes selama masa kehamilan, ibu dan bayi sama-sama berkesempatan lebih tinggi untuk mengembangkan diabetes tipe 2 di masa depan," katanya.

"Bayi itu mungkin dilahirkan lebih besar, kadang-kadang lebih awal, dan mungkin berisiko obesitas sepanjang hidup mereka."

"Mengalami diabetes selama kehamilan juga meningkatkan risiko perempuan hamil terhadap tekanan darah tinggi, serta pre-eclampsia."

Meskipun sindrom metabolik tidak secara rutin teridentifikasi selama kehamilan, sejumlah faktor gaya hidup seperti pola makan sehat, olahraga, dan tidak merokok dapat membantu mengurangi gejala yang mungkin terjadi.

Penulis senior laporan itu, Profesor Claire Roberts mengungkapkan bahwa penelitian ini mungkin menjelaskan kelainan pada risiko kehamilan.

"Penelitian ini bisa membantu menjelaskan mengapa beberapa perempuan kurus yang tidak tampak berisiko bisa mengembangkan komplikasi kehamilan, sementara beberapa wanita gemuk yang secara tradisional kita anggap berisiko karena berat badan mereka, tidak," katanya.

Studi ini menemukan bahwa diabetes selama kehamilan bisa meningkatkan risiko tekanan darah tinggi.
Studi ini menemukan bahwa diabetes selama kehamilan bisa meningkatkan risiko tekanan darah tinggi.

Flickr: Robert Eiserloh

Dr Grieger juga mengatakan bahwa apa yang ada di dalam-lah yang berpengaruh dan sindrom metabolik pada awal kehamilan bisa meningkatkan kemungkinan mengembangkan komplikasi kehamilan, terlepas dari berat badan ibu.

"Kami harus terus mendorong semua perempuan, apakah mereka memiliki berat badan normal atau tinggi, untuk mencapai kehamilan yang sehat dengan menjalani pola makan berkualitas baik dan terus berolahraga," katanya.

"Pendidikan harus dimulai sejak dini karena kita tahu bahwa masalah kesehatan terus berlanjut sepanjang hidup."

Ia mengatakan, sementara "penelitian lebih lanjut pada populasi hamil lainnya" diperlukan untuk mendukung studi itu, penelitian ini akan membantu untuk mengidentifikasi perempuan yang mungkin terkena dampak, dan mereka bisa ambil bagian dalam intervensi termasuk diet, olahraga dan obat-obatan, untuk menurunkan risiko mereka.

Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal PLOS Medicine.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.