ABC

Penulis Australia Desak Royalti Peminjaman Buku Digital

Warga Australia sudah menggunakan perangkat seperti ponsel pintar, e-reader (buku digital) dan tablet untuk membaca buku, namun Australia masih belum memiliki hak peminjaman digital, yang berarti para penulis belum dikompensasi dengan cara yang sama untuk salinan digital buku-buku mereka yang disimpan di perpustakaan seperti untuk buku cetak.

Poin Utama Buku

Poin utama:

• Penulis tidak dikompensasi dengan cara yang sama untuk salinan buku digital dengan buku cetak mereka di perpustakaan
• Rata-rata 5% buku yang dipinjam dari perpustakaan umum adalah e-book, 90% yang dipinjam dari universitas adalah buku digital
• Pendapatan penulis menurun drastis dalam beberapa dekade terakhir, dengan penulis saat ini berpenghasilan rata-rata $ 11.000 hingga $ 13.000 (atau setara Rp 110-130 juta) per tahun

Penulis seperti Hazel Edwards ingin hal itu berubah.

Ia adalah seorang penulis anak-anak Australia yang telah menulis sekitar 200 buku sejak pertama kali diterbitkan sekitar 40 tahun yang lalu.

"Saya pikir dalam beberapa tahun terakhir, demi kenyamanan membaca, banyak orang telah pindah ke berbagai perangkat digital mereka, daripada membawa buku cetak," katanya.

"Beberapa orang pada awalnya membeli, tetapi banyak dari kemudian membaca dari perpustakaan dan BorrowBox, serta sejenisnya.”

Sementara rata-rata 5 persen buku yang dipinjam dari perpustakaan umum adalah e-book, jumlah itu melonjak hingga 90 persen untuk item yang dipinjam dari perpustakaan universitas.

Bagi mereka yang mendedikasikan diri pada kegiatan tulis-menulis, setiap dolar sungguh berharga.

Dalam dua dekade terakhir, pendapatan penulis menurun drastis.

Pada tahun 2000, rata-rata penulis hanya menghasilkan $ 22.000 (atau setara Rp 220 juta) setahun.

Dewasa ini, para penulis Australia menghasilkan rata-rata $ 11.000 hingga $ 13.000 (atau setara Rp 110-130 juta) per tahun -tepat di bawah garis kemiskinan, jika itu adalah satu-satunya sumber pendapatan mereka.

Di Perpustakaan Diamond Valley di Greensborough, di timur laut pusat kota Melbourne, Edwards meluncurkan buku terbarunya, Like Me.

Penulis Hazel Edwards baru saja meluncurkan buku terbarunya dengan program Doggy Tales.
Penulis Hazel Edwards baru saja meluncurkan buku terbarunya dengan program Doggy Tales.

Supplied

Koleksi ini menampilkan cerita tentang seorang anak yang terlibat dalam Doggy Tales, sebuah program yang dijalankan oleh Perpustakaan Yarra Plenty Regional yang bertujuan untuk meningkatkan literasi, di mana anak-anak membaca untuk anjing -penonton anjing yang tidak memberikan penilaian.

Edwards ingin penulis seperti dirinya mendapat kompensasi yang sesuai untuk pekerjaan mereka.

Para gadis membaca sebuah buku di Perpustakaan Diamond Valley di Greensborough.
Para gadis membaca sebuah buku di Perpustakaan Diamond Valley di Greensborough.

Supplied

Masalah keadilan

Olivia Lanchester adalah manajer layanan hukum di Asosiasi Penulis Australia (ASA). Ia mengatakan, skema Hak Peminjaman Publik (PLR) dan Hak Peminjaman Edukatif (ELR) bekerja dengan baik.

ASA menginginkan Pemerintah Federal Australia untuk memperpanjang Hak Peminjaman Publik dan Hak Peminjaman Edukatif untuk buku digital, sehingga penulis, termasuk mereka yang memiliki publikasi digital saja, tidak dirugikan.

"Sungguh masuk akal melihat skema ini berlaku untuk peminjaman elektronik sebagai pengakuan atas fakya bahwa pinjaman perpustakaan jelas berubah dengan adanya teknologi baru," kata Lanchester.

CEO Asosiasi Perpustakaan dan Informasi Australia (ALIA), Sue McKerracher, mengatakan, ALIA mendukung gagasan itu.

"Perpustakaan adalah saluran pemasaran yang fantastis bagi penulis, dan kami bekerja sangat erat dengan asosiasi penulis dan dengan para anggotanya.

"Sebenarnya bukan perpustakaan yang membayar hak peminjaman publik - sebenarnya itu adalah Pemerintah Australia - jadi ini kebanyakan tentang Pemerintah Australia yang terlibat dalam wacana ini, ketimbang perpustakaan memiliki setumpuk uang untuk diberikan."

Anak laki-laki ini berpartisipasi dalam program yang bertujuan untuk meningkatkan literasi.
Anak laki-laki ini berpartisipasi dalam program yang bertujuan untuk meningkatkan literasi.

Supplied

Berubah seiring waktu

Di Inggris, masalah ini mendorong perubahan, dengan Hak Peminjaman Publik (PLR) sekarang diperluas untuk memasukkan e-book dan audiobook mulai tanggal 1 Juli.

Tetapi di negara itu, PLR dihitung berdasarkan berapa kali sebuah buku dipinjam.

Di Australia, tidak masalah berapa kali sebuah buku benar-benar dibaca, pembayaran penulis didasarkan pada jumlah salinan pustaka yang dipunyai perpustakaan dari setiap judul buku.

Tidak seperti Inggris, pembayaran di Australia bebas dari pembatasan.

ABC meminta Menteri Komunikasi Australia, Mitch Fifield, untuk berkomentar.

Para penulis ingin dikompensasi secara pantas atas kerja mereka
Para penulis ingin dikompensasi secara pantas atas kerja mereka yang dibeli oleh perpustakaan dan institusi dalam bentuk digital.

Unsplash: Susan Yin

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Departemen Komunikasi mengatakan:

"Pada tahun 2017-18, skema hak peminjaman Australia memberikan $ 22,3 juta (atau setara Rp 223 miliar) dalam bentuk pembayaran untuk mendukung para penulis, ilustrator, dan penerbit Australia. Tidak ada batasan kepemilikan individu di bawah skema Australia. Sebagai perbandingan, sistem Inggris menyediakan pembayaran terbatas sebesar 6.600 pound (atau setara Rp 105 juta). Departemen Komunikasi dan Seni berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan ... untuk memeriksa lanskap peminjaman digital di Australia, [termasuk] mengidentifikasi jika kompensasi yang memadai untuk penggunaan e-book melalui perpustakaan belum disediakan dalam pengaturan lisensi komersil. "

Pada akhirnya, penulis seperti Hazel Edwards ingin memastikan bahwa tulisan tetap menjadi sumber kegembiraan bagi generasi pembaca yang paham teknologi di masa mendatang.

Audiobook di perpustakaan.
Audiobook di perpustakaan.

Flickr.com: trenttsd CC-BY-0

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.