ABC

Pengusaha China-Australia Berharap Ketegangan Diplomatik Tidak Berlanjut

Sejumlah ketegangan diplomatik yang terjadi selama beberapa pekan terakhir telah mempengaruhi hubungan bilateral Australia dengan China hingga mengarah pada situasi kebekuan diplomatik yang serius.

Tetapi pada sebuah pertemuan puncak di Sydney yang berlangsung minggu ini, para pengusaha asal China mengatakan mereka hanya ingin melanjutkan bisnis.

Lebih dari 220 pemimpin bisnis Australia dan China berkumpul selama dua hari, sebagai bagian dari China Zhejiang-Australia Trade and Investment Symposium, dengan satu-satunya tujuan adalah menghubungkan investor dengan ide-ide yang baik.

Ini adalah delegasi terbesar pengusaha China yang datang ke Australia sejak ketegangan diplomatik mulai meningkat.

Beberapa menggambarkan hubungan diplomatik antara Australia dan China sebagai compang-camping.

Tapi di Sydney, dalam forum tersebut, ajang ini tidak lebih dari sebuah forum ramah tamah yang hangat antara kedua negara.

"Australia adalah negara dengan kebijakan investasi dan pajak yang menguntungkan, dan kita bisa melihatnya sebagai negara yang sangat menarik bagi China," kata Zhang Qingshan, pemimpin delegasi dan pemimpin partai komunis China.

Chinesse Australia spat
Partai Komunis China mengawasi kegiatan akademik dan mahasiswa di Perguruan Tinggi yang terlibat dalam aktivitas anti komunis di Australia.

Meskipun latar belakang bisnis Australia mungkin menarik bagi China, namun hubungan diplomatik kedua negara agak mendingin belakangan ini.

Misalnya saja, minggu lalu Menteri Luar Negeri Julie Bishop berada di Buenos Aires dalam upaya untuk memperbaiki hubungan diplomatik Australia dengan China.

Itu terjadi sebelum senator Australia Barat Andrew Hastie, menggunakan hak istimewa parlemen, menuduh pengusaha China-Australia Chau Chak Wing sebagai seorang konspirator dalam penyuapan seorang presiden Majelis Umum PBB.

Ada juga ketegangan berkepanjangan atas sikap Australia terhadap militerisasi di Laut China Selatan oleh Beijing.

Respon pengusaha

Zhang Qingshan mengatakan tujuannya di Sydney adalah untuk "mempromosikan persahabatan ekonomi bilateral".

"Kami berharap melalui kegiatan yang kami lakukan hari ini (30/5/2018) bahwa kami dapat meningkatkan rasa saling percaya dan saling pengertian antara kedua negara.

"Jika kita meningkatkan komunikasi antar-orang, kita pasti bisa menghindari kesedihan semacam itu.

"Anda dapat melihat perjanjian antara perusahaan saat ini - ini hanya satu contoh, dan kami yakin kami dapat melihat lebih banyak."

Dan sebenarnya memang ada peluang bagus akan ada lebih banyak lagi kontrak antar perusahaan.

Chen Yuyang, ketua Top Cloud Agri Technology Co., sangat antusias dan siap berbisnis di Australia.

Ia percaya ketegangan yang meningkat antara Beijing dan Canberra semuanya hanyalah "kesalahpahaman".

"Saya melihat potensi besar bagi kami untuk menyelaraskan potensi teknologi pertanian, serta untuk memperkuat perdagangan dan investasi pertanian kami," kata Chen.

"Saya percaya bahwa kita dapat mendorong investasi perdagangan bilateral dalam banyak bidang dan area terkait.

"Saat ini kami telah menemukan beberapa kesalahpahaman antara kedua negara.

"Mungkin dalam jangka pendek ada beberapa konflik dan masalah, namun, saya akan melihat masalah itu secara rasional."

Tetapi bahkan hubungan kimiawi dalam hal keuangan tidak dapat menghapus konsekuensi dari diplomasi yang gagal.

Pengungkit ekonomi China

Baru minggu ini ada laporan tentang sejumlah kasus produk anggur Australia yang menumpuk di pelabuhan-pelabuhan China, yang menunjukkan kesediaan China untuk menggunakan pengungkit ekonomi untuk memaksa perubahan politik.

pengusaha China Australia
Hubungan Australia dengan China tidak dalam krisis - tapi tidak ada yang menyalahkan anda untuk berpikir seperti itu, kata Stephen Dziedzic.

ABC

Kemudian muncul berita bahwa laporan rahasia utama menunjukkan pengaruh pemerintah China di dalam partai politik Australia selama satu dekade terakhir.

Tetapi bisnis dan perdagangan tampaknya tetap dikarantina dari ini.

Mantan Menteri Perdagangan Craig Emerson mengklaim bahwa tidak ada masalah di kedua negara, dan bahwa forum pengusaha kedua negara itu adalah bagian dari dorongan yang lebih luas oleh China untuk lebih membuka ekonominya.

Dia saat ini adalah ketua Dewan Bisnis Australia China (cabang NSW).

"Mereka saat ini mendorong impor ke China," kata Emerson.

"Saya pikir hubungan budaya dan komersial sangat kuat.

"Kami akan menghadapi masa-masa sulit dari waktu ke waktu - itu telah terjadi di masa lalu, dan tidak diragukan lagi akan terjadi di masa depan.

"Tidak ada bukti yang mempengaruhi hubungan budaya antara kedua negara kita atau hubungan komersial."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.