ABC

Peneliti IT Ciptakan Sistem App untuk Bencana Alam

Ilmuwan yang bekerja dibidang sistem komunikasi selular mengatakan mereka berhasil menciptakan terobosan besar untuk membuat teknologi tetap tersedia luas di kawasan bencana alam ketika layanan jaringan selular tidak berfungsi.

Peneliti di Universitas Flinders Adelaide mengatakan pihaknya mulai membangun sistem app yang diberi nama  Serval – setelah gempa bumi Haiti pada tahun 2010 yang menewaskan puluhan ribu orang.

Gempa ini memadamkan sistem komunikasi vital yang memicu kesulitan bagi regu penyelamat untuk mengkoordinasikan upaya mereka dalam kondisi berbahaya.

The Serval app bekerja pada ponsel, selain iPhone, dan memungkinkan mereka untuk membentuk jaringan nirkabel sendiri.

Sinyal dari Serva app akan memantul dari perangkat WiFi lainnya dalam jarak sekitar 100 meter.

Pengujian awal sistem ini yang dilakukan sejak tiga tahun lalu di Arkaroola di Flinders Ranges menunjukkan orang dapat berbicara satu sama lain melalui sistem Serval app.

Para peneliti sekarang mengatakan pemancar tambahan dapat dilampirkan, yang memungkinkan mereka untuk mengirim data penting lainnya.

Dr. Paul Gardner-Stephen yang memimpin proyek tersebut mengatakan aplikasi ini bertujuan untuk menggabungkan yang terbaik dari teknologi radio CB dengan ponsel.

"Topan di Filipina benar-benar mengingatkan kita mengapa kita melakukan ini," katanya.

"Orang-orang kami yang bekerja dengan Palang Merah Selandia Baru, ada beberapa yang ikut dikirim ke Filipina untuk mendukung pekerjaan mereka.

"Selama kebakaran besar , ketika jaringan telepon selular turun, [Serval app] bisa memberikan informasi penting bagi masyarakat di daerah terdampak... dan CFS dan lembaga serupa untuk merencanakan kegiatan mereka.

"Fungsi inti komunikasi tetap ada, jadi untuk penggunaan tertentu-kasus kami dapat mengirimkan sejumlah hal-hal keluar sehingga kami mulai melakukan percobaan skala kecil.

"Kami telah membuat software ini tersedia gratis dan menjadikannya open source dan sudah ada sejumlah orang berkontribusi terhadap penulisan software dan membuatnya lebih baik sehingga dapat bekerja lebih mudah."

Dr Gardner-Stephen mengatakan perangkat keras kecil yang saat ini sedang dirancang untuk meningkatkan berbagai aplikasi.

"Kami berharap tahun depan atau dua tahun kami dapat membuat teknologi ini digunakan secara luas dan berguna bagi banyak orang," katanya.

"Salah satu tujuan jangka panjang kami adalah untuk mendapatkan perangkat lunak ini ke titik di mana kualitas dan kematangan yang tepat bahwa kita benar-benar dapat berbicara dengan pemerintah dan berbicara dengan operator telepon dan berkata 'hei, software ini gratis, kita tidak meminta pembayaran dari siapa pun untuk penggunaannya karena kita ingin membantu orang, dan itu benar-benar bisa secara otomatis diinstal pada setiap ponsel yang dijual. "