ABC

Pendeta Gereja Ini Desak Kaji Ulang Layanan Pernikahan Sesama Jenis

Gereja Uniting di Australia akan terus memberikan hak bagi para pendetanya untuk memutuskan apakah akan menikahkan pasangan sesama jenis menyusul pemungutan suara internal gereja itu di Australia Selatan.

Tahun lalu, majelis nasional gereja uniting sepakat untuk memberikan masing-masing pendetanya pilihan untuk menikahi pasangan sesama jenis.

Namun, anggota gereja yang konservatif mendesak majelis nasional untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Beberapa presbiteri gereja - dewan yang memiliki pengawasan terhadap kementerian dan jemaat di negara bagian itu - meminta konsultasi lebih lanjut.

Pemungutan suara yang diputuskan pada hari Sabtu (5/1/2019) oleh presbiteri Australia Selatan adalah 51 hingga 49 persen yang mendukung tidak merujuk masalah kembali ke majelis nasional.

"Hasilnya seimbang," kata Pendeta Sue Ellis, moderator Gereja Uniting di SA.

"Kami mencari setidaknya 67 persen mayoritas [untuk merujuk masalah ini kembali ke majelis nasional] dan hasilnya ternyata tidak seperti itu."

Pendeta Susan Wickham
Pendeta Susan Wickham (kiri) dari Gereja Uniting merupakan pengkampanye utama selama plebisit pernikahan sesama jenis.

ABC News

Isu 'penting bagi gereja'

Di bawah aturan gereja, jika cukup banyak presbiteri meminta konsultasi lebih lanjut dalam waktu enam bulan sejak keputusan dibuat, pernikahan sesama jenis akan ditangguhkan saat peninjauan dilakukan.

Gereja Uniting mengatakan para presbiteri di Wilayah Utara dan Queensland merujuk masalah itu kepada majelis nasional, yang menganggapnya sebagai masalah "vital bagi kehidupan gereja".

"Di seluruh Australia kebanyakan orang tidak melihat bahwa ini sangat penting bagi kehidupan gereja," kata Pendeta Ellis.

"Hanya sedikit yang mengatakan itu penting untuk kehidupan gereja."

Pendeta Ellis mengatakan dia siap untuk menikahkan pasangan mana pun yang menginginkan berkah Tuhan, tetapi para pendeta masih memiliki hak untuk memilih.

"Keputusan majelis yang sebenarnya memungkinkan dua keyakinan tentang pernikahan," katanya.

"Jadi orang-orang yang memegang pandangan konservatif atau tradisional tentang pernikahan, adalah antara seorang pria dan seorang wanita, akan terus dalam keyakinan itu dan akan terus mengajar dan mempraktikkan keyakinan itu.

"Dan mereka yang menjunjung tinggi bahwa dua orang dapat menikah, apa pun jenis kelaminnya, akan mengajarkan dan mempraktikkan keyakinan itu dan melanjutkannya."

Dampak dari perdebatan

Pendeta Ellis mengatakan beberapa bulan terakhir telah memakan korban pada umat Kristen dari komunitas LGBTIQ.

Papan di gereja uniting di Clarence Park
Sebuah papan mendukung kesetaraan pernikahan di Gereja Uniting di Adelaide.

Facebook

"Ini adalah masa yang sangat sulit ... mereka sangat lega bahwa keputusan itu akan terus berlanjut sehingga rencana pernikahan mereka akan berlanjut dan tidak terganggu," katanya.

Dia mengatakan orang-orang LGBTIQ masih diterima di dalam Gereja Uniting, meskipun masih ada pembagian pendapat yang jelas tentang pernikahan sesama jenis di dalam presbiteri Australia Selatan.

"Anda memiliki jemaat yang sangat hangat menyambut orang-orang LGBTIQ dan menyambut pernikahan antara orang-orang itu karena undang-undang Pemerintah telah berubah," katanya.

"Orang-orang yang diidentifikasi sebagai LGBTIQ tahu gereja mana dan pendeta mana yang bersedia memberikan berkat Kristen ke dalam pernikahan mereka."

Dalam sebuah pernyataan, kelompok advokasi LGBTIQ, Uniting Network Australia mengatakan banyak orang Kristen dari komunitas mereka merasa lega tetapi lelah dan hancur.

"Komunitas LGBTIQ terus berada di bawah sorotan tajam terutama oleh orang Kristen lainnya selama 18 bulan terakhir," kata kelompok itu.

"Ada efek kumulatif dengan semua ini yang terus berdampak pada kesehatan mental dan spiritual orang-orang dan bahkan yang paling ulet pun merasakan ketegangan."

Konservatif siapkan rencana 'kontingensi'

Pendeta Rod James mengatakan orang-orang LGBTIQ tetap akan diterima di Gereja Uniting, tetapi menurutnya keputusan untuk tidak meninjau pernikahan sesama jenis akan menimbulkan tantangan bagi orang Kristen dalam memahami "kebenaran Tuhan".

"Ini bukan supermarket tempat kamu bisa mengambil merek yang kamu suka," katanya.

"Saya percaya keputusan ini akan menyebabkan gangguan besar dan disintegrasi Gereja Uniting ... prinsip keragaman berkuasa atas prinsip apa sebenarnya kebenaran Tuhan.

"Itu adalah masalah inti dan vital bagi gereja."

Pendeta James mengatakan hasil pemungutan suara di Australia Selatan ini sudah dapat diprediksi dan "rencana darurat" telah dirancang oleh anggota konservatif dari Gereja Uniting.

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

Ikuti berita-berita lainnya dari situs ABC Indonesia.