ABC

Pemberdayaan Disabilitas Di Pasifik

Seorang remaja Australia berkiprah di panggung internasional, berkampanye di Pasifik untuk pemberdayaan penyandang disabilitas Connie Miari mendesak orang tua untuk memberikan dukungan dan dorongan kepada anak-anak difabel untuk mencapai potensinya.

Sayangnya, ayahnya yang mendorongnya melakukan hal tersebut tidak bisa melihat apa yang dilakukan oleh Connie.

Connie Miari
Foto terakhir Connie Miari dengan ayahnya diambil pada ulang tahunnya yang ke-21.

Supplied: Connie Miari

Ayah Connie Miari selalu tahu bahwa puterinya akan melakukan sesuatu yang hebat dalam hidupnya. Dia berkali-kali mengatakan kepadanya.

Tapi saat dia dengan percaya diri masuk ke sekolah khusus ‘Nadi’ di Fiji sebagai bagian dari Program Disability Empowerment Skills Exchange (DESE), hatinya dipenuhi dengan rasa kesedihan dan sekaligus rasa bangga.

Karena tepat pada tanggal tersebut,  empat tahun yang lalu, ayahnya tercinta, George Miari, meninggal karena kanker ginjal – pada usia 49 tahun.

Pada hari itu Connie menyadari mimpinya yang besar, pria yang selalu mendorongnya untuk bermimpi besar memenuhi kepala dan hatinya.

"Dia adalah pendorong terbesar bagi saya," kenangnya.

"Dia selalu memastikan saya baik-baik saja, dia selalu berbincang-bincang dengan saya, dia selalu memastikan untuk mengikutsertakan dirinya untuk memastikan bagaimana keadaan saya."

Connie Miari
Connie Miari mengadvokasi pemberdayaan penyandang disabilitas pada tingkat internasional.

ABC: Aaron Kearney

Mungkin, itu sebuah pengalaman yang sangat pas, mengingat salah satu peran kunci Connie dalam inisiatif DESE yang didanai oleh Aid Australia adalah berbicara dengan orang tua tentang peran mereka dalam perkembangan anak penyandang disabilitas.

Tumbuh besar sebagai seorang anak perempuan yang memiliki gangguan penglihatan dengan albinisme, menjadikan dunia disekelilingnya tidak mudah.

Ketika itu, Connie memiliki rumah yang aman dan mendukung sebagai tempat kembali dan memberi validasi atas harapan dan impiannya. Dia menginginkan hal yang sama untuk setiap anak.

"Saya tidak akan berada di tempat saya sekarang ini jika bukan karena dia [ayah] atau keluarga saya yang lain. Mereka menginginkan yang terbaik untuk saya.

"Dan karena itulah saya terus menyampaikan pesan itu kepada orang tua. Anda harus mendukung anak Anda di setiap langkahnya sehingga mereka tahu Anda ada di sana seandainya ada yang dibutuhkan."

Bagi beberapa orang, itu mungkin tampak jelas.

Tapi di beberapa negara berkembang, di mana sumber daya seringkali langka, sudah ada tradisi budaya  yang sudah berlangsung lama dimana orang-orang penyandang disabilitas tidak terlalu diharapkan dan hanya ada sedikit usaha yang dilakukan untuk membantu mereka mewujudkan potensinya.

Connie Miari
Connie mengawasi murid dengan gangguan penglihatan dari sekolah khusus Lautoka.

ABC: Aaron Kearney

DESE mendukung tumbuhnya komitmen lokal untuk bergerak melampaui cara berpikir lama.

Program sukarela inklusif dirancang untuk menghubungkan orang-orang Australia yang terampil yang merupakan penyandang disabilitas, atau memiliki keterampilan terkait kecacatan, dengan proyek-proyek pembangunan di Asia dan Pasifik.

Pelibatan yang berdurasi selama sebulan ini merupakan yang kedua kalinya bagi Connie.

Dia adalah bagian dari program percontohan pada tahun 2016.

Timnya, yang juga termasuk Lara Bernardo dari Tennis Australia dan Larissa Burke dari Motivation Australia, telah memperbaiki prospek pekerjaan bagi orang-orang penyandang disabilitas dengan menciptakan jalur pengembangan yang lebih baik dan membangun hubungan dengan calon penyedia pekerjaan.

Connie mengembangkan karir dan keahliannya sendiri dalam proses tersebut.

"Saya telah berubah banyak sebagai pribadi sejak terlibat untuk kedua kalinya [dalam proyek] internasional karena sekarang saya tahu saya bisa menjalani hidup saya sendiri," kata Connie.

Connie Miari
Connie mendengarkan penyanyi lokal di sebuah desa di Fiji.

ABC: Aaron Kearney

Lingkungan asing, dan negara berkembang pada khususnya, menantang bagi setiap wisatawan, tapi terutama sekali bagi orang-orang penyandang disabilitas.

Aksesibilitas di Australia - meski tidak sempurna - membuat melakukan navigasi jauh lebih mudah.

Tapi bagi Connie, kondisi yang terkadang tidak bersahabat, medan yang tidak biasa dan bahkan jalan terjal yang aneh itu layak dilakukan karena dia adalah contoh hidup yang tetap tertawa lebar menyikapi apa apa yang mungkin terjadi ketika seorang penyandang disabilitas diberdayakan dan didukung.

Di Pasifik, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada tingkat budaya, perencanaan dan pendidikan.

Tapi semuanya dimulai dengan keluarga yang mendukung, dan seorang ayah yang mengupayakan yang terbaik bagi Anda.

"Saya pikir dia akan mengatakan, 'Saya sangat bangga dengan anak perempuan saya dengan prestasi yang dia lakukan'," kata Connie tentang almarhum ayahnya.

"Kupikir dia juga akan membuat sebuah lelucon atau  mungkin dua lelucon."

connie miari
Connie mengaku dia telah dewasa dengan terpapar pada berbagai hal di Pasifik.

ABC: Aaron Kearney

Cerita ini diproduksi oleh ABC International Development sebagai bagian dari Disability Empowerment Skills Exchange yang didanai oleh Australian Aid.