ABC

Pebasket Australia Memar dan Babak Belur Setelah Ricuh Melawan Filipina

Ketua Tim Basket Australia Anthony Moore mengatakan tim Boomers bertanggung jawab atas peran mereka dalam perkelahian yang mengganggu dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia bola basket di Filipina.

Namun Anthony Moore mengungkapkan kekhawatiran tentang aksi para penggemar dan pejabat pertandingan yang telah meningkatkan konfrontasi dan membiarkan pemain Boomers "memar dan babak belur".

Insiden saat empat menit tersisa pada kuarter ketiga dalam pertandingan di provinsi Bulacan, utara Manila, terjadi ketika pelanggaran keras oleh pemain Filipina diikuti oleh aksi menyikut pemain Australia Daniel Kickert.

Perkelahian kemudian merembet di separo lapangan dan daerah di belakang lingkaran, dengan pukulan, tendangan, siku dan benda-benda yang dilemparkan ke pemain.

"Kami sangat menyesalkan insiden yang terjadi tadi malam dan peran kami di dalamnya. Kami tidak bermain dalam semangat itu," kata Moore.

"Meskipun kami menerima tanggung jawab atas peran kami dalam insiden semalam, apa yang tidak kami terima adalah tindakan di mana para penggemar dan pejabat pertandingan benar-benar terlibat dalam keributan itu.

"Anda bisa melihat [video di] media sosial di mana [pemain Boomers] Nathan Sobey sedang diserang oleh seorang penggemar, Chris Goulding [di bawah] sekelompok pemain dan pejabat pertandingan, dalam posisi rentan di lapangan.

"Juga ada penggemar melempar kursi ke salah satu pemain kami.

"Jadi kami benar-benar menganggap itu tidak dapat diterima, dan saat kami akan menunggu FIBA untuk menjatuhkan kami denda dan sanksi, itu pasti masalah yang akan kami sampaikan ke FIBA."

Perkelahian pemain basket Australia dan Filipina
Perkelahian pemain basket Australia dan Filipina pada pertandingan kualifikasi Piala Dunia Bola Basket di Filipina, 2 Juli 2018.

Supplied: Fox Sports

Moore mengakui bahwa pemain di kedua belah pihak telah melanggar, menggambarkan tindakan Kickert sebagai "tantangan untuk membela" dan "insiden buruk".

Ditanya tentang keadaan para pemain, Moore mengatakan mereka baik-baik saja, tetapi sedikit "memar dan babak belur".

"Saya telah berbicara dengan manajemen tim kami dan ketua kami yang ada di sana dan mereka terguncang.

"Semua pemain terguncang dan Chris [Goulding] pada khususnya.

"Ada tampak Luc Longley, legenda NBA mengambil posisi seperti pemain rugby dan menolong seorang yang dikeroyok agar beberapa orang menjauh darinya.

"Itulah yang kami hadapi. Chris pasti terguncang."

Seorang pemain mengatakan tindakannya untuk melindungi rekan tim

Pemain Australia Thon Maker melompat untuk berkelahi melawan pemain Filipina
Pemain Filipina dan Australia berkelahi dalam pertandingan kualfikasi Piala Dunia, 2 juli 2018. Australia mengalahkan Filipina 89-53 menyusul perkelahian di kuarter ketiga.

AP: Bullit Marquez

Pemain NBA asal Australia Thon Maker terlihat melompat dengan lutut pertama ke lawan selama perkelahian.

Maker yang bersama dengan sesama pemain Milwaukee Bucks, Matthew Dellavedova, telah pulang dari AS untuk bermain dalam pertandingan tersebut, memposting pernyataan di Twitter setelah perkelahian.

"Sebagai orang dari negara yang dilanda perang, basket bagi saya selalu menjadi sarana untuk menyatukan orang-orang," katanya.

"Saya merasa bertanggung jawab besar sebagai pemain NBA untuk membawa diri saya dengan cara yang mempromosikan perdamaian dan persatuan.

"Harapan saya adalah bahwa pengalaman ini memberikan batu loncatan untuk diskusi mengenai keamanan di sekitar pertandingan.

"Saya bertanggung jawab atas tindakan saya, mengetahui bahwa mereka adalah hasil dari KEINGINAN SAYA untuk melindungi rekan tim saya dan diri saya sendiri."

Tidak ada komentar tentang kemungkinan sanksi

Moore menolak untuk berbicara tentang kemungkinan sanksi, mengatakan bahwa insiden itu adalah "wilayah baru" dan bahwa FIBA harus mengatur pengadilan untuk menyelidiki apa yang telah terjadi sebelum membuat keputusan.

Setelah perkelahian itu, permainan dihentikan selama lebih dari setengah jam, ketika para pejabat pertandingan berusaha membuat semua orang tenang ketika mereka menyelidiki insiden itu.

Sekelompok pemain Filipina berpose di lapangan untuk swafoto sementara mereka menunggu keputusan.

"Saya pikir itu cukup aneh untuk berada di posisi di mana Anda berada dalam perkelahian besar dan kemudian tampak menikmati momen itu. Saya menemukan itu sangat aneh," kata Moore.

Akhirnya pejabat pertandingan mengumumkan 13 pemain harus dikeluarkan - empat dar Australia dan sembilan dari Filipina.

Pertandingan kemudian dilanjutkan, dengan lima pemain utama Australia menghadapi tiga pemain Filipina yang tersisa. Tim tuan membuat pelanggaran yang mengeluarkan mereka sendiri sampai hanya ada satu pemain yang tersisa, memicu pengabaian permainan.

"Saya merasa luar biasa bahwa dalam situasi seperti itu, di lingkungan yang mudah terbakar seperti itu, permainan itu berlanjut dengan tiga pemain," kata Moore.

Pelatih Filipina Chot Reyes menuduh setelah pertandingan bahwa pemain Australia telah memukul pemain lawan selama pemanasan.

"Kami benar-benar [menyangkal] itu," kata Moore.

Ketua Basketball Australia mengakui manajemen tim Australia telah merobek stiker di ruang latihan mereka setelah pemain terjatuh dengan keras, tersandung tanda.

"Kami merobek-robek stiker. Itu bukan langkah terpintar yang kami buat."

Moore menggambarkan insiden itu sebagai kemunduran bagi bola basket Australia.

"Ini hari yang sangat gelap," katanya. "Secara reputasi kami telah terpukul."

Orang Australia telah berhasil melewati bagian pertama kualifikasi Piala Dunia, tetapi mereka akan menghadapi Kazakhstan, Qatar, Irak dan Iran, meskipun Boomers tidak akan menghadapi Irak di Irak karena alasan keamanan.

Pertandingan itu harus dimainkan antara November dan Februari 2019.

Moore mengatakan, warga Australia harus bekerja dengan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan dan pejabat konsulat untuk memilah pengaturan keamanan untuk pertandingan-pertandingan itu.

"Insiden semalam pasti meningkatkan kesadaran kami untuk keamanan dan apa yang sebenarnya kami butuhkan untuk melindungi pemain kami."

Moore juga mengatakan bahwa Generasi Baby Boom akan membutuhkan jaminan dari FIBA dan lainnya sebelum kembali bermain di Filipina setelah insiden tersebut.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.