ABC

Pasangan “Tidak Biasa”: Ibu, Anak dan Bapak Transgender

Pasangaan Lucky dan Emma Price tak ubahnya seperti orang tua baru - senang, bangga dan lelah.

Bayi laki-laki mereka, Bertie tertidur di dekapan ayahnya.

Tapi kisah bagaimana pasangan ini bertemu dan memulai sebuah keluarga adalah sesuatu yang kebanyakan keluarga alami.

Lucky Price, sang ayah baru ini, memulai hidupnya sebagai gadis kecil bernama Eliza, ia anak bungsu dari empat anak perempuan bersaudara.

'Sesuatu terasa tidak tepat'

Eliza ketika masih kecil
Eliza tidak merasa ada hubungan dengan gadis yang ada bayangan kacanya.

Supplied: Lucky Price

"Saya tidak pernah merasa nyaman menjadi wanita, ada yang tidak beres dan perasaan itu terus berkembang di dalam diri saya dan menimbulkan kegelisahan," kata Lucky pada program 7.30 ABC.

"Merasa benar-benar tidak tersambung dengan siapa yang anda lihat dibayangan cermin rasanya sangat tidak enak dan menakutkan."

Di awal usia 30-an, Eliza mengambil keputusan.

"Setelah mencari pertolongan medis yang tepat dan berbicara dengan banyak orang dan melalui konseling dan dengan dukungan yang besar dari keluarga saya, saya memutuskan untuk mengubah jenis kelamin saya dari wanita menjadi laki-laki atau menjadi lebih cenderung diidentifikasikan sebagai laki-laki," katanya.

Eliza menjadi beruntung.

"Saya memulai perubahan itu pada Hari Tahun Baru 2014," katanya.

"Saya memulai perawatan testosteron dan beberapa saat kemudian, mungkin sekitar 18 bulan yang lalu, saya juga menjalani operasi bagian atas, jadi saya melepaskan kedua payudara saya.

"Saya merasa jauh lebih bahagia, tentu saja, tanpa keraguan, yang merupakan bagian dari alasan saya memilih nama yang saya lakukan (lucky).

Lucky jatuh cinta

Emma dan Lucky
Emma dan Lucky

Supplied: Harold David

Beberapa bulan setelah dia mulai bertransisi [sebagai laki-laki], Lucky bertemu Emma di bar miliknya di Sydney.

"Saya berada di belakang bar, saya berkeliling bar dan berkata kepada rekan saya, permisi saya hanya perlu pelukan dari manusia [yang satu] ini," kenang Emma.

"Jadi saya berkeliling bar dan terhubung dengan Lucky dan dari sana semua berlanjut."

Emma sekarang memiliki tato di lengan bawahnya yang menyatakan "Lucky in Love".

Pasangan tersebut memutuskan bahwa langkah selanjutnya adalah memulai sebuah keluarga.

Mereka berkonsultasi dengan program bayi tabung di Monash atau Monash IVF.

"Kami memilih untuk mencari donor anonim yang bertentangan dengan jalan lain yang mungkin dipilih orang di komunitas kami," Lucky menjelaskan.

Menurut Dr Bronwyn Devine dari Monash IVF, telah terjadi peningkatan jumlah pasangan dari beragam jenis kelamin yang mencari pengobatan kesuburan.

"Pastinya kami menjumpai lebih banyak orang transgender yang datang kemari, mereka berusaha mencari cara untuk menjaga kesuburan mereka, atau berusaha memulai sebuah keluarga atau menambah jumlah anggota keluarga," katanya pada jam 7.30.

"Hanya karena seseorang memiliki identitas gender yang berbeda dari karakteristik biologisnya, tapi tidak berarti mereka tidak akan menjadi orang tua yang fantastis.

"Dan teknologinya sudah ada. Tugas saya adalah spesialis kesuburan adalah membantu orang memiliki keluarga saat ada tantangan.

Bagi Lucky dan Emma, bagian yang paling sulit dari proses ini adalah menunggu donor sperma, yang memakan waktu setahun.

Setelah itu semuanya bergerak sangat cepat.

"Proses bayi tabung yang kami jalani langsung berhasil, tidak bisa dipercaya, yang secara statistik sangat rendah, jadi kami sangat beruntung," kata Emma.

Dr Devine setuju bahwa Emma beruntung.

"Inilah wanita yang mungkin tidak memiliki tantangan kesuburan dalam hidupnya, selain fakta bahwa pasangannya tidak menghasilkan sperma, tapi dia sangat beruntung pada saat pertama kali hamil," katanya.

Memiliki anak

Emma Price dan Lucky selama masa transisi Lucky
Emma Price dan Lucky selama masa transisi Lucky

Supplied: Harold David

Pasangan itu juga memutuskan untuk menikah. Hal ini dimungkinkan karena Lucky sudah mulai beralih menjadi laki-laki.

Menurut hukum Australia setelah menjalani operasi penegasan jenis kelamin seseorang dapat mengubah jenis kelamin mereka secara resmi.

"Begitu saya menjalani operasi utama saya, saya dapat mengubah tanda gender pada akte kelahiran saya yang membuat saya secara hukum menjadi seorang pria, yang berarti kami dapat menikah secara sah," Lucky menjelaskan.

Untuk saat ini, Lucky tidak memiliki rencana untuk melakukan operasi lebih lanjut.

"Saya tidak merasa bermasalah dengan alat kelamin saya sekarang ini. Mengganti kelamin mungkin merupakan jalan yang ditempuh orang lain, tapi bukan sesuatu yang saya merasa perlu untuk lakukan pada tahap ini," katanya.

Putra pasangan Bertie tersebut lahir seminggu sebelum tanggal lahir dan lahir dengan operasi caesar.

Ibu dan bayinya sehat, dan Lucky sangat senang.

"Dia bayi yang mengagumkan dan dia anak kami," katanya.

Emma Price menggendong anak bayinya yang baru lahir Bertie
Emma Price menggendong anak bayinya yang baru lahir Bertie

Supplied: Emma Price

Suatu hari Emma dan Lucky berencana untuk menjelaskan kepada Bertie keseluruhan cerita tentang bagaimana dia bisa terlahir ke dunia ini.

"Kami selalu akan sangat jujur kepadanya tentang betapa kami menginginkannya dan apa yang harus kami lakukan untuk membuatnya lahir dan menjadi bagian dari kehidupan kami," kata Emma.

"Kami akan saling mengenal selama bertahun-tahun yang akan datang dan dia akan tahu semua mengenai ayahnya dan bagaimana keadaan saya," Lucky menambahkan.

Dan apa yang mereka inginkan untuk masa depan Bertie?

"Saya berharap agar Bertie menjadi dirinya sendiri dan saya akan mendukungnya dan mencintai dia apa adanya," kata Lucky.

Lucky dan Emma mengatakan bahwa pada akhirnya, mereka hanya pasangan yang saling mencintai, dan sudah cukup beruntung untuk memulai sebuah keluarga.

"Ini hal yang paling luar biasa dan biasa," kata Emma.

Diterjemahkan pada 26/7/2017 oleh Iffah Nur Arifah dan simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.