ABC

Negara Dengan Pemimpin Perempuan Lebih Berhasil Tangani Krisis Virus Corona?

Sejumlah negara yang pemerintahannya dipimpin Perempuan, dinilai berhasil menangani COVID-19. Apakah faktor kepempinanan perempuan dalam politik turut menentukan?

Pemimpin Perempuan dan COVID-19

  • Negara yang sejauh ini berhasil atasi COVID-19 memiliki pemimpin perempuan, di antaranya Jerman, Selandia Baru dan Taiwan
  • PM Selandia Baru Jacinda Ardern disebut sebagai pemimpin dunia paling efektif saat ini
  • Pemimpin perempuan dianggap memiliki gaya komunikasi yang lebih bersahabat dan empatik

Ataukah sebenarnya ada faktor-faktor lain yang menyebabkan keberhasilan tersebut?

Sejauh ini di negara seperti Jerman yang memiliki Kanselir Angela Merkel, walau kasus positif corona tinggi namun tingkat kematian jauh lebih rendah dibandingkan dengan negara dengan penduduk yang hampir sama jumlahnya yaitu Spanyol, Prancis, Italia dan Inggris.

Di Selandia Baru, Perdana Menteri Jacinda Ardern menurut sebuah majalah politik terkenal di Amerika Serikat The Atlantic adalah kepala pemerintahan yang paling efektif di dunia saat ini.

Selandia Baru dengan cepat menutup perbatasan negara tersebut dan menerapkan keadaan darurat tertinggi guna mencegah masuknya virus corona, dan minggu depan akan melakukan pelonggaran setelah berhasil menahan penyebaran, dengan 1107 kasus dan 13 kematian sejauh ini.

Di Australia dua Premier (pemimpin negara bagian) adalah perempuan, yaitu Gladys Berejeklian di New South Wales, dan Annastacia Palaszscuk di Queensland.

Di Taiwan, kawasan yang terdekat dengan China asal pertama virus corona, Presiden negara tersebut adalah juga perempuan yaitu Tsai Ing-wen, dan angka penyebaran di kawasan kepulauan tersebut juga rendah yaitu 422 kasus dan 6 kematian.

Smiling and waving, Taiwanese President Tsai Ing-wen at a polling station.
Walau letaknya paling berdekatan dengan China, Taiwan di bawah kepemimpinan Presiden Tsai Ing-wen berhasil menangani penyebaran COVID-19 di sana.

AP Photo: Chiang Ying-ying

Beberapa negara lain di Eropa yang memiliki pemimpin perempuan adalah Denmark, Finlandia, dan Islandia yang sejauh ini juga menunjukkan bahwa mereka berhasil menahan laju penyebaran virus di negara masing-masing.

Pujian terhadap kepemimpinan Jacinda Ardern

Dalam artikel yang diterbitkan oleh majalah The Atlantic di Amerika Serikat hari Senin (20/4/2020), penulisnya Uri Freeman mengatakan bahwa PM Selandia Baru Jacinda Ardern merupakan pemimpin yang paling efektif di seluruh dunia saat ini.

Menurutnya, pandemik COVID-19 saat ini merupakan ujian terbesar bagi para pemimpin dunia saat ini dan setiap pemimpin akan dinilai berdasarkan apa yang mereka lakukan di negara masing-masing guna menangkal penyebaran virus tersebut.

"Kanselir Jerman Angela Merkel mengandalkan sains, Presiden Brasil Jair Bolsonaro menolaknya."

"Jumpa pers harian Presiden Donald Trump seperti pertunjukkan sirkus, sementara Perdana Menteri India Narendra Modi tidak memberikan penjelasan secara teratur sama sekali, bahkan setelah melakukan lock down terhadap 1,3 miliar penduduk negara tersebut." tulis Freeman.

Namun, menurut The Atlancis, gaya kepemimpinan Jacinda Ardern dengan fokus pada empati membuat Selandia Baru berhasil mengatasi virus corona.

Dan mengutip mantan perdana menteri Selandia Baru sebelumnya Helen Clark yang memimpin dari tahun 1999 sampai 2008, Jacinda Ardern yang berusia 39 tahun tersebut bersikap 'tidak menggurui warga tetapi dia berdiri sejajar dengan yang lain."

Selain The Atlantic, majalah ekonomi terkenal Amerika Serikat The Forbes juga menurunkan tulisan mengenai apa yang mereka sebut keberhasilan para pemimpin perempuan padahal secara keseluruhan di dunia saat ini hanya sekitar 7 persen pemimpinnya adalah perempuan.

Dalam judul salah satu artikelnya Forbes menulis "Apa kesamaan diantara negara-negara yang berhasil mengatasi virus corona? Pemimpin mereka perempuan."

Majalah tersebut kemudian menurunkan artikel yang berjudul "Why Do Women Make Such Good Leaders During COVID-19? (Mengapa Perempuan Menjadi Pemimpin yang begitu bagus selama COVID-19?).

Cara komunikasi pemimpin perempuan

Hani Yulindrasari adalah doktor soal studi gender dari University of Melbourne, sekarang mengajar psikologi gender di Universitas Pendidikan Indonesia di Bandung (Jawa Barat).

Hani Yulindrasari pengajar psikologi gender di UPI Bandung, PhD dari University of Melbourne.
Hani Yulindrasari pengajar psikologi gender di UPI Bandung, PhD dari University of Melbourne.

Foto: Supplied

Apakah negara-negara yang sejauh ini berhasil mengatasi virus corona hanya disebabkan karena pemimpin perempuan?

"Ini bukan pertanyaan yang mudah dijawab. Karena jawaban sederhana seperti ya atau tidak bisa menjebak perempuan sendiri ke dalam stereotype yang seksis," kata Hani dalam percakapan dengan wartawan ABC Indonesia Sastra Wijaya hari Rabu (22/4/2020).

Namun secara sederhana, Hani bisa melihat beberapa hal dari pemimpin perempuan di negara-negara yang berhasil tersebut.

"Menurut saya hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yang berkaitan dengan sisi feminin kepemimpinan mereka," kata Hani.

Itu disebabkan karena menurut Hani Yulindrasari, kepemimpinan perempuan biasanya lebih disorot, karena dianggap berbeda dan tidak biasa atau di luar mainstream.

"Sorotan tersebut membuat perempuan terbiasa untuk bekerja lebih keras (dua kali lipat dari laki-laki), supaya bisa dihargai sebagai pemimpin."

"Untuk itu pemimpin perempuan menjadi terbiasa menyiapkan diri menghadapi risiko yang akan dihadapinya dan tidak menganggap risiko tersebut mudah diatasi.

"Hal inilah yang membuat mereka mengambil keputusan dengan cepat," kata Hani lagi.

Memprioritaskan nyawa daripada ekonomi

Annastacia Palaszczuk looks thoughtful as as she listens at a media conference.
Premier Queensland Annastacia Palaszczuk dengan cepat menutup perbatasan dengan New South Wales sebelum Liburan Paskah guna mencegah penyebaran COVID-19.

ABC News: Christopher Gillette

Pendekatan lain yang dilihat oleh Hani Yulindrasari adalah bahwa para pemimpin perempuan ini memprioritaskan nyawa dan kesehatan manusia di atas ekonomi.

Prioritas ini juga yang membuat para pemimpin ini bertindak cepat memprioritaskan sektor kesehatan.

Secara konvensional femininitas diasosiasikan dengan kepekaan sosial dan empati, hal yang dipuji oleh The Atlantic terhadap kepemimpinan PM Selandia Baru Jacinda Ardern.

Prioritas terhadap kesehatan warganegara mencerminkan kepedulian para pemimpin perempuan ini pada kemanusiaan.

Pemberitaan media internasional sudah banyak menyoroti terhadap para pemimpin yang disebut bertindak 'macho' (maskulin) dalam menghadapi COVID-19 ini.

"Contohnya saja Donald Trump yang sempat menimbang-nimbang keuntungan dan kerugian ekonomi dari membiarkan banyak orang terinfeksi dengan intervensi minimal atau lockdown," kata Hani.

Gaya komunikasi empatik

Gladys Berejiklian announcing the Sydney Fish Market spend this morning.
Premier New South Wales Gladys Berejiklian berhasil menurunkan tingkat penularan virus di negara bagiannya yang memiliki kasus tertinggi di seluruh Australia.

Hani Yulindrasari juga melihat gaya komunikasi yang empatik dari para pemimpin perempuan yang membedakan mereka dengan pemimpin lain.

"Saya membaca tiga pidato pemimpin perempuan Angela Markel, Jacinda Ardern, dan Tsai Ing-Wen tentang kebijakan negaranya dalam menghadapi pandemik ini," kata Hani.

Ketiga pemimpin tersebut menurutnya menggunakan bahasa-bahasa yang membujuk dan empatik yang penuh kepedulian dan kasih.

Angela Markel menggunakan pengalaman pribadinya sebagai seseorang survivor holocaust yang pernah kehilangan kemerdekaan dirinya untuk menggugah kesadaran dan kepedulian masyarakat bahwa pandemic ini bisa berdampak pada kehidupan personal mereka.

Angela Markel juga menggugah rasa empati masyarakat untuk saling membantu dan bekerja sama dalam mengatasi pandemi.

"Jacinda Ardern meminta masyarakat Selandia Baru untuk 'fokus pada kebaikan', 'bersatu melawan COVID-19', dan menggunakan istilah 'tim kita berjumlah jutaan'," kata Hani lagi.

Gaya komunikasi yang sama ditunjukkan oleh Presiden Taiwan Tsai Ing-wen yang mengatakan kepada warganya bahwa kerjasama berbagai pihak di Taiwan adalah kunci keberhasilan.

"Tsai Ing-Wen bahkan menggunakan istilah 'team Taiwan' untuk menunjukkan bahwa pemerintah, rakyat, dan pihak swasta adalah satu tim," kata Hani.

Angela Merkel walks in a navy blazer down a corridor with a large German and EU flag.
Kanselir Jerman Angele Merkel dalam salah satu jumpa pers di Berlin berkenaan dengan virus corona.

AP: Michael Kappeler, pool

Di sisi lai, menurut Hani Yulindrasari, apa yang ditunjukkan oleh para pemimpin perempuan tersebut sebenarnya tidak eksklusif bagi mereka saja.

"Pemimpin laki-laki pun bisa memiliki kepemimpinan yang feminin."

"Dalam situasi pandemik seperti ini, diharapkan lebih banyak lagi pemimpin, baik laki-laki ataupun perempuan, memiliki kepemimpinan feminin yang mengutamakan kepedulian terhadap kemanusiaan," katanya.

Simak berita-berita lainya dari ABC Indonesia