ABC

Mulai April Premi Asuransi Kesehatan di Australia Naik

Premi asuransi kesehatan di Australia akan meningkat hampir $ 150 (atau setara Rp 1,5 juta) per tahun untuk kebanyakan keluarga tahun ini.

Menteri Kesehatan Australia, Greg Hunt, telah memberikan persetujuannya kepada perusahaan asuransi kesehatan swasta untuk menaikkan premi mereka rata-rata 3,95 persen dari 1 April.

Kenaikan premi tahun lalu adalah 4,84 persen.

Perkiraan Pemerintah Australia adalah biaya premi satu orang lebih besar $ 1,40 (atau setara (Rp 14.000) setiap minggunya ($ 73 untuk tahun ini).

Sedangkan untuk keluarga, Pemerintah Australia mengharapkan mereka akan membayar tambahan premi sekitar $ 2,75 (atau setara Rp 27.500) per minggu ($ 143 untuk tahun ini).

"Reformasi Pemerintahan Turnbull untuk mengurangi tekanan yang dihadapi perusahaan asuransi kesehatan swasta hari ini telah memberikan perubahan premi tahunan terendah dalam hampir dua dekade," kata Hunt.

Namun, ini mungkin tidak banyak meningkatkan keterjangkauan asuransi kesehatan - karena kenaikan hampir 4 persen ini adalah setara dengan dua kali lipat kenaikan gaji rata-rata pekerja dan kenaikan biaya hidup lainnya.

Tahun lalu, pertumbuhan upah dan inflasi naik sekitar 2 persen.

"Kematian dan pajak bukan lagi satu-satunya kepastian dalam hidup - kenaikan harga asuransi kesehatan secara besar-besaran juga kini masuk dalam kepastian itu" kata Sophie Walsh, seorang spesialis asuransi di finder.com.au, situs perbandingan harga.

"Dengan perusahaan asuransi yang meningkatkan premi tahunannya lebih dari dua kali lipat dari tingkat pertumbuhan upah, menjadi lebih penting untuk melihat-lihat dan memastikan Anda mendapatkan penawaran terbaik untuk menghindari membayar premi yang tidak Anda butuhkan."

asuransi kesehatan
Jika Anda berumur 20-an dan sedang mempertimbangkan untuk membeli premi asuransi kesehatan swasta atau tidak, pelajari dulu apa manfaat yang ditawarkan pada anda.

Jika Anda berumur 20-an dan tengah menimbang untuk membeli atau tidak membeli asuransi kesehatan swasta, lihatlah apa yang bisa dilakukan perubahan ini untuk Anda.

Meskipun demikian, Menteri Greg Hunt mengatakan hasilnya akan lebih buruk tanpa intervensi Pemerintah baru-baru ini.

"Sudah ada reformasi asuransi kesehatan swasta yang signifikan yang kami umumkan pada bulan Oktober tahun lalu dan telah membuat dampak dan hal itu akan terus menurunkan biaya."

Reformasi tersebut mencakup penghematan sebesar $ 1,1 miliar (atau setara Rp11 triliun) dari reformasi ke daftar prostesis, dan "$ 6,4 miliar (atau setara Rp 64 triliun) setiap tahun dalam rabat asuransi kesehatan swasta untuk membantu menjaga harga premi tetap terjangkau".

Bagaimana perbandingan pemain besar

Dari empat perusahaan asuransi kesehatan swasta terbesar, kenaikan premi HCF (3,39 persen) adalah yang terendah.

Medibank dan anak perusahaannya akan menaikkan premi rata-rata mereka sebesar 3,88 persen.

Nib akan menaikkan premi sebesar 3,93 persen.

Kenaikan premi sebesar 3,99 persen oleh perusahaan asuransi Bupa  adalah yang paling mahal, dan lebih tinggi dari rata-rata yang diumumkan oleh Pemerintah Australia (3,95 persen).

Secara mingguan, Bupa memperkirakan kenaikan premi akan menelan biaya tambahan $ 2 (atau setara Rp 20 ribu) per minggu – itu 43 persen lebih tinggi daripada kenaikan rata-rata yang digariskan oleh Pemerintah ($ 1,40).

Asuransi kesehatan
Jika anda akan memasuki usia 30 tahun dan anda belum memiliki asuransi kesehatan swasta, waktu untuk memutuskan mengikuti atau tidak adalah sekarang.

Keluarga yang diasuransikan dengan Bupa akan membayar tambahan $ 4 (atau setara Rp 40 ribu) per minggu - 45 persen lebih tinggi dari kenaikan rata-rata mingguan ($ 2,75).

Direktur Eksekutif Medibank, Craig Drummond, mengatakan kenaikan harga ini perlu dimasukkan ke dalam perspektif.

"Biaya kesehatan swasta meningkat sekitar 5 persen selama 12 bulan terakhir," katanya.

Premi yang lebih tinggi juga didorong oleh "populasi yang menua, meningkatnya penyakit kronis ... dan biaya teknologi medis baru," kata CEO Nib, Mark Fitzgibbon.

"Dalam gambaran besar, kami sungguh kekurangan pembayar pajak yang memadai untuk mendanai populasi pensiunan yang sedang tumbuh."

Dia juga memperingatkan bahwa "seperti yang kita lakukan dengan dana pensiun, orang harus bertanggung jawab atas biaya perawatan kesehatan seumur hidup mereka."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.