ABC

Monash Ikut Ujicoba Klinis Pertama di Dunia untuk Pasien Limfoma

Terapi terbaru bagi penyakit limfoma agresif sedang diujicobakan secara klinis untuk pertama kalinya di dunia pada Monash Health Translation Precinct (MHTP).

Pada awal tahun 2015, para peneliti di Universitas Monash dan Peter MacCallum Cancer Centre menunjukkan terapi terbaru anti - limfoma sangat efektif terhadap salah satu limfoma sel B paling agresif pada model hewan.

George Potter adalah pasien pertama limfoma sel B agresif di Australia - dan kedua di dunia – yang menerima pengobatan baru itu, obat yang disebut dinaciclib, jenis terapi epigenetik yang dapat mengubah cara sel kanker mengetahui DNA-nya sendiri yang tidak normal.

"Limfoma sel B tertentu tergantung pada gen penyebab kanker yang disebut 'Myc'," kata peneliti utama dan hematolog pada Monash Health Dr Gareth Gregory.

"Pasien dengan limfoma agresif biasanya merespon dengan baik untuk kemoterapi awal. Sayangnya, mereka yang kambuh atau resisten terhadap terapi di muka memiliki respon yang buruk terhadap terapi lanjutan dan akhirnya memiliki prognosis yang buruk."

"Dalam kasus limfoma agresif, dinaciclib mematikan gen yang diaktifkan oleh Myc dan kemudian membunuh sel-sel, termasuk yang tahan terhadap kemoterapi konvensional, " kata Dr Gregory.

Dr Gregory dan Kepala Riset Hematologi di Jurusan Ilmu Klinis Monash Health (SCS ) Associate Professor Jake Shortt telah meneliti jenis limfoma ini selama lebih dari tujuh tahun dan telah menguji berbagai terapi baru dan konvensional.

"Dalam model hewan, dinaciclib adalah pengobatan paling efektif yang pernah kita lihat hingga kini setelah jangka waktu lama," kata Prof. Shortt.

"Kami bahkan telah melihat hasilnya pada model binatang yang membawa kesembuhan - ini sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya."

Potter mendapatkan pengobatan di Clinical Trials Centre yang baru dibuka di MHTP.

"Saya senang dan sangat berterima kasih menjadi bagian dari ujicoba ini," kata Potter.

Dr Gregory mengatakan hasil awal dari percobaan klinis akan tersedia setelah dua sampai tiga bulan pengobatan, tapi penilaian menyeluruh akan memakan waktu sekitar dua tahun.

"Kami sangat berharap terapi ini akan memperpanjang hidup dan memberikan remisi yang tahan lama," tambah Dr Gregory.

Limfoma adalah bentuk paling umum dari hematologis atau kanker darah di Australia, dan jenis kanker paling umum keenam secara keseluruhan. Insiden limfoma meningkat dua kali lipat selama 20 tahun terakhir dan terus meningkat, tanpa diketahui penyebabnya.

*Artikel ini dibuat oleh Monash University