ABC

Meski Ekonomi China Melambat, Ekspor Australia Capai Rekor Tertinggi

Ledakan ekspor Australia telah mencapai titik tertinggi baru meski ada banyak bukti bahwa denyut pertumbuhan di sektor industri China mulai melemah.

Surplus perdagangan Australia melonjak menjadi $ 3 miliar (atau setara Rp 30 triliun) pada bulan September, berkat dorongan besar dari surplus Agustus yang direvisi naik dari $ 1,6 miliar (atau setara Rp 16 triliun) menjadi $ 2,3 miliar (atau setara Rp 23 triliun).

Ini merupakan surplus terbesar ketiga sejak Biro Statistik Australia mulai mengumpulkan data pada tahun 1971.

Ekspor naik 1 persen ke rekor $ 37,5 miliar (atau setara Rp 375 triliun), sementara impor turun 1 persen menjadi $ 34,5 miliar (atau setara Rp 345 miliar).

Eksportir mendapat keuntungan dari harga kuat -yang naik hampir 4 persen selama kuartal September - dan volume yang lebih tinggi dari barang yang dikirim keluar.

Aktivitas pabrik di China jalan di tempat

Meski demikian, informasi terbaru dari tujuan ekspor utama komoditas Australia tidak begitu bagus.

Sektor manufaktur China telah melambat dan hampir terhenti.

Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit (PMI) tak resmi untuk bulan Oktober, yang berfokus pada usaha kecil menengah - menentang prediksi kontraksi tersebut.

PMI muncul di poin 50,1 sedikit keluar dari 50 tanda yang membagi ekspansi dari kontraksi.

PMI resmi pada hari Rabu (31/10/2018) menunjukkan tren yang sama.

"Kondisi pasar yang relatif lunak berkontribusi pada penurunan lebih lanjut dalam jumlah tenaga kerja, meskipun berskala sedang, sementara aktivitas pembelian hanya naik sedikit."

"Selanjutnya, kepercayaan mengenai prospek bisnis untuk output turun ke level terendah 11 bulan."

Tarif baru ancam ekspor

Ada perbaikan marjinal dalam pesanan ekspor baru, meskipun indikator tetap tenggelam di wilayah kontraksi sebagai dampak meningkatnya tarif AS.

Namun, serangan balik marjinal mungkin mencerminkan ketergesaan untuk mendorong ekspor keluar sebelum langkah sanksi lebih jauh diberlakukan.

AS dan China memberlakukan tarif tambahan di antara satu sama lain pada akhir September, sementara Presiden AS Donald Trump mengancam putaran lain yang secara efektif akan mencakup komoditas lain yang diimpor dari China -yang bernilai barang sekitar US $ 260 miliar (atau setara Rp 2,6 kuadriliun) - saat ini hal itu tidak dikenakan pajak.

Pesanan impor baru dari pabrik-pabrik Cina telah menurun sejak Maret karena retorika AS dan tindakan terhadap surplus perdagangan bilateral China yang meningkat.

"Secara keseluruhan, PMI untuk Oktober menunjukkan bahwa pertumbuhan tetap pada lintasan ke bawah pada awal kuartal keempat, dengan kemungkinan lebih lemah dalam beberapa bulan mendatang," kata Julian Evans-Pritchard dari Capital Economics.

"Hasil dari pertemuan Politburo kemarin meninggalkan sedikit keraguan bahwa pembuat kebijakan akan menanggapi tekanan ke bawah ini dengan langkah-langkah stimulus tambahan, meskipun kami tidak berpikir menempatkan tolok ukur di bawah pertumbuhan akan berhasil hingga pertengahan tahun depan."

Laba baja China meningkat

Sejauh ini, para penambang besar Australia telah terhindar dari kerugian akibat perlambatan China karena reformasi sektor baja mendukung peningkatan laba.

Data yang dirilis oleh Asosiasi Besi dan Baja China (CISA) menunjukkan keuntungan telah meningkat hampir 90 persen tahun ini.

Keuntungan agregat mencapai $ 33 miliar (atau setara Rp 330 triliun) dalam sembilan bulan hingga kuartal September, berkat harga yang lebih tinggi dan upaya untuk mengurangi produksi yang tidak efisien dan mencemari pabrik.

Produksi telah berkurang sekitar 150 juta ton sejak tindakan keras itu, tetapi permintaan untuk bijih besi dan batu bara Australia yang berkualitas lebih tinggi tetap kuat.

Ekspor bijih besi naik 7 persen pada bulan September, terutama berkat harga yang lebih tinggi pada volume yang cukup datar. Volume batu bara melonjak, tetapi harga lebih lunak.

Ekspor gas cair naik 6 persen menjadi $ 5 miliar (atau setara Rp 50 triliun) selama sebulan di saat ekspor tersebut terus mengupayakan penggantian batubara sebagai ekspor kedua paling berharga Australia.

Ekspor barang utama.
Ekspor barang utama.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.