ABC

Menyikapi Perceraian di Usia Muda

Data statistik terbaru menunjukkan semakin sedikit rumah tangga di Australia yang berakhir dengan perceraian. Menurut Biro Statistik Australia (ABC), jumlah perceraian yang terjadi sepanjang tahun 2015 jauh lebih kecil dibandingkan 20 tahun sebelumnya. Selain itu lama rata-rata perkawinan meningkat dari 11 tahun menjadi 12,1 tahun.

Data terbaru yang dirilis ABS juga menunjukan usia rata-rata seseorang yang bercerai juga naik – saat ini 45,3 tahun bagi pria dan 42,7 tahun bagi wanita.

Selain sisi positif tersebut, data statistik ini juga menunjukan orang muda yang mengalami perceraian bisa dapat merasa terisolasi; seakan-akan mereka adalah satu-satunya orang di kelompok sebaya yang mengalami hal yang bisa menghancurkan jiwa ini.

Program Hack dari Triple J ABC berbicara kepada sejumlah anak muda beberapa tahun lalu tentang bagaimana rasanya berpisah dengan pasangan diusia 20-an. Inilah yang mereka katakan kepada kami.

Saat cinta pertama menjadi pahit 

Bryony bertemu calon suaminya saat berusia 15 tahun. Lelaki itu dua tahun lebih tua darinya, dan dia langsung jatuh cinta.

Segala sesuatunya berlangsung sangat cepat dan pada usia 18 dia telah pindah bersama lelaki itu. Pada usia 22, dia sudah menikah.

"Saat itu, pada momen itu, saya merasa bahagia," katanya.

kata divorce (cerai) di kamus dilihat melalui kaca pembesar
Data Biro Statistik Australia terbaru menunjukan terjadi lebih sedikit perceraian pada tahun 2015 dibandingkan 20 tahun sebelumnya.

Kemudian, kurang dari setahun pernikahan mereka berlangsung, datanglah ledakan tersebut.

"Saya mendapati dia tidur dengan seorang gadis di bawah umur."

Bukan sembarang wanita - suaminya itu berhubungan dengan sahabat Bryony sendiri yang baru berusia 15 tahun.

"Ada  pesan di teleponnya, saya tidak mencari-cari kesempatan untuk memeriksa ponselnya, kami memang sangat terbuka seperti itu," katanya.

"Ada tulisan di sana yang mengatakan 'Hai, ini aku. Ini telepon ayah saya, Anda bisa menelepon saya sekarang'."

Suaminya berterus terang tentang hubungan mereka.

"Dia bilang 'saya sudah menidurinya'."

"Hal itu benar-benar absurd bagiku."

Suami Bryony mengatakan bahwa dia jatuh cinta pada gadis itu, dan tak lama kemudian, Bryony pindah, dan gadis itu pun pindah.

Kehidupan Bryony mulai berubah dan menjadi lepas kendali.

"Pada tahap ini saya telah mengembangkan beberapa mekanisme pertahanan diri yang tidak terlalu membantu. Saya banyak minum alkohol, dan merugikan diri sendiri."

Suatu malam, dia pun dirawat di rumah sakit.

"Saya pikir saya akan lepas kendali. Saya pikir akan mulai berteriak pada perawat itu. Saya merasa hidupku berantakan."

"Mereka merawat saya karena berusaha untuk bunuh diri. Itu adalah pengalaman yang sangat aneh." 

Bryony menjalin hubungan dengan pria tersebut ketika masih sangat muda. Dia mengakui berpisah dengan suaminya dan berusaha untuk mengenali siapa dirinya sebagai pribadi sangatlah sulit.

"Otak saya memproses (perceraian) seperti halnya trauma."

Tapi dia benar-benar menjalaninya dan akhirnya berhasil menyembuhkan dirinya sendiri.

"Itu saya yang sampai pada titik memaafkan. Itu sesuatu yang saya bawa dengan ringan, bukan sebagai beban noda."

'Kurangnya jaringan pendukung'

Abigail masih berusia 28 tahun dan baru berpisah saat dia menghubungi Hack bertahun-tahun lalu.

Pada saat itu, dia masih berduka, dan masih berusaha untuk berdamai dengan kenyataan kalau pernikahannya selama tujuh tahun telah berakhir.

"Melalui proses bercerai pada usia 20-an, telah menjadi pengalaman yang sangat sulit," katanya. 

Abigail mengatakan bahwa menemukan dukungan yang sesuai untuk anak muda adalah salah satu elemen paling sulit dari perceraian.

"Sebagian besar layanan dukungan di luar sana tampaknya ditujukan pada mereka yang lebih tua, atau wanita yang berasal dari rumah tangga yang berantakan dan memiliki anak," katanya.

Tidak memiliki teman yang mengalami hal yang sama juga termasuk hal sulit.

"Tidak banyak rekan saya yang tahu apa yang saya alami."

Jadi Abigail menyikapinya dengan mencari pertolongan. Dia menjelajahi internet untuk mencari website yang mendukung, sebelum akhirnya mendarat di jalur terbaik untuknya.

"Saya harus mencari konseling dari seorang konselor," katanya.

Saat Anda tidak sejalan dengan teman

Pada usia 21, Mick telah menikah dan memiliki anak.

Dia menikahi pacar pertamanya, seorang gadis yang dia temui saat berusia 18 tahun. Ketika teman-temannya sedang bersantai di pub, dia berada di rumah merawat seorang bayi.

Tapi setelah beberapa tahun menikah, kehidupan rumah tangga mereka mulai goyah dan mereka memutuskan berpisah.

"Kepalaku seperti berputar-putar memikirkan apa yang akan saya lakukan dengan hidup, dan kemana saya akan pergi," katanya. 

"Di satu sisi saya merasa optimis bisa memulai lagi melakukan apa yang saya inginkan, menjadi sosok yang saya inginkan. Tapi di sisi lain dari diriku menjadi kurang percaya diri, hanya merasa sedih tentang semuanya," kata Mick.

Dia memutuskan menyerahkan seluruh nasibnya dan pindah ke AS selama setahun. Menurutnya hal itu telah menimbulkan hal luar biasa pada kepercayaan dirinya.

Sekarang dia berusia 30-an tahun. Dia menjadi seseorang yang ingin keluar bersantai dan bersenang-senang dengan temannya lagi.

“Rekan-rekanku sekarang telah menikah dan berpikir memiliki anak. Anak perempuan saya pekan depan sudah mulai masuk sekolah menengah,” katanya.

ilustrasi perceraian
Ada banyak pertimbangan emosional yang perlu diperhitungkan setelah perceraian.

Mike Kemp/Getty Images

Perceraian tanpa anak

Sophie tahu segala hal mengenai ketidakcocokan dengan teman-temannya. Dia masih sangat muda saat memutuskan terikat dalam pernikahan.

"Saya adalah yang pertama di kelompok temanku yang menikah," katanya pada Hack.

Lalu, pada usia 22, dia berpisah dan memulai perceraian. Hal ini telah mengubah caranya memandang dirinya sendiri.

"Itu salah satu hal terbesar bagiku, memikirkan kebaikan saya yang harus saya hadapi tahun ini sebagai seseorang yang bercerai pada usia 22 tahun. Itu sedikit menakutkan."

Tapi itu tidak mengubah cara pandang teman dan keluarga terhadapnya.

"Begitu banyak pernikahan berakhir dengan perceraian. Dan masih banyak lagi perkawinan muda dalam perceraian. Jadi orang sama sekali tidak kaget," kata Sophie.

"Mereka seperti bersikap, hal ini menyedihkan tapi memang terjadi. Anda masih muda dan tidak ada anak yang terlibat sehingga merasa bahagia karenanya. Memang benar."

Mendapatkan bantuan

Ada banyak masalah praktis yang harus dipikirkan saat baru saja berpisah. Dimana akan tinggal, bagaimana memilah uang saat Anda memiliki rekening bank bersama atau tempat tinggal. Bagaimana merawat anak-anak atau berbagi hak asuh?

Namun, merujuk pada materi ‘Hubungan Keluarga’ yang tersedia di website Pemerintah Australia, banyak pertimbangan emosional yang penting diperhitungkan juga.

"Bersiaplah menghadapi emosi yang berkecamuk. Anda mungkin merasa marah, sakit hati, kesepian atau sedih. Anda mungkin tidak ingin bergaul dengan orang lain."

"Ini juga merupakan masa-masa dengan tekanan stres yang tinggi yang bisa menyebabkan insomnia atau kehilangan nafsu makan. Jagalah diri anda: istirahat, lakukan relaksasi, olahraga dan makan sehat akan membantu Anda," kata website tersebut. 

Website ini juga merekomendasikan menemui konselor untuk mengatasi dampak emosional perceraian dan perpisahan.

"Carilah solusi terkait perasaan dan permasalahan Anda ke para profesional. Mereka dapat membantu dengan strategi membangun hubungan positif dan kuat dengan anak Anda dan membuat keputusan yang tidak diwarnai emosi saat ini," katanya.

"Anda tidak sendirian dan tidak apa-apa jika meminta bantuan. Semuanya akan menjadi lebih baik," tambahnya.

Diterjemahkan pada 7/9/2017 oleh Iffah Nur Arifah dari artikel Bahasa Inggris di sini.