ABC

Mengapa Pengungsi Marawi Tak Sepenuhnya Salahkan ISIS

Ekstremisme Islam di Asia Tenggara tidaklah mati bersama Isnilon Hapilon, yang disebut-sebut sebagai "Amir" ISIS di wilayah itu, yang tewas tertembak di Kota Marawi pekan ini.

Kelompok ISIS pada akhirnya akan diusir keluar dari kota - sejauh ini masih bertahan, terlepas dari pernyataan optimis Rodrigo Duterte bahwa kota tersebut telah dibebaskan - namun ketika tembak-menembak akhirnya berhenti, simpati warga lokal tetap untuk para teroris dan perjuangan mereka.

Dan simpati itu didorong oleh Pemerintah Filipina dan para jendralnya, yang telah menunjukkan intelijen, taktik dan komunikasi yang buruk sepanjang pertempuran lima bulan itu.

Sekarang jelas mereka tidak tahu bahwa kelompok Hapilon dan Maute merencanakan serangan ke kota tersebut, menimbun senjata dan amunisi, atau mempersiapkan posisi dan persediaan untuk pertempuran.

Perebutan kembali Marawi sulit dimengerti mengapa berlangsung lambat dan terasa lebih lambat lagi dengan prediksi-prediksi kemenangan yang akan segera terjadi.

Saya berada di Marawi pada bulan Juni 2017 ketika dua tenggat waktu untuk kemenangan terlewati. Bahkan saat itu pun saya tidak mengerti mengapa para tentara dan polisi jauh sekali dari garis depan.

Pasukan berlindung di dalam rumah di saat jet-jet tempur berseliweran beberapa kali sehari dalam misi pengeboman, dan helikopter tempur terlihat begitu jauh dari jaraknya.

Apa gunanya hal itu bagi suatu pertempuran di perkotaan melawan musuh yang tersembunyi?

Dimana penggeledehan dari rumah ke rumah yang sistematis? Serangan dari berbagai arah? Blokade Danau Lanao untuk menghentikan kedatangan pejuang dan bantuan persediaan?

Apa yang dilakukan Filipina dengan intelijen yang diberikan oleh pesawat pengintai Orion P3 RAAF yang berpatroli di atas kota?

Para prajurit yang kami temui tidak dilengkapi dengan baik dan kekurangan persenjataan.

Philippine soldiers ride on a military vehicle while government forces continue their assault.
Pemerintah menyebutkan lebih dari 150 tentara terbunuh sejauh ini dalam pertempuran di Marawi.

Reuters: Jorge Silva

Seorang tentara menunjukkan kepada kamu senjata M16 zaman kuno dari era Perang Vietnam.

"Senjata ini macet setelah beberapa tembakan," katanya.

"Mereka memiliki persenjataan baru," katanya sambil menunjuk ke arah posisi ISIS.

Seorang tentara lainnya mengatakan bahwa keluarganya membelikannya peluru untuk senapannya, karena amunisi cadangan tidak disediakan oleh militer.

Di luar kota, saya terkejut mendapati kurangnya kemarahan di kalangan warga pengungsi kepada para pejuang yang telah merebut Marawi, memicu krisis yang dengan cepat mengubah bagian timur kota mereka menjadi puing-puing.

Di salah satu kamp pengungsi seorang wanita terisak saat dia mengatakan kepada saya bahwa Duterte harus menghentikan pemboman tersebut dan mulai bernegosiasi dengan kelompok Maute.

Saya mendengar sentimen yang sama pada sebuah demonstrasi di Kota Manila.

"Tapi ini ISIS," kataku pada salah satu demonstran. "Mereka tidak mau bernegosiasi, mereka ingin membunuh orang."

Dia menjawab bahwa saya ini naif. Bahwa pemerintah pusat sengaja memperpanjang krisis ini karena mereka menginginkan pertarungan langsung dengan kelompok separatis Mindanao.

Two Philippines soldiers stand guard by a section of fence with "ISIS" painted on it.
Angkatan Bersenjata Filipina menyebutkan 162 prajurit terbunuh dan lebih dari 1.700 terluka.

Reuters: Romeo Ranoco

Presiden Duterte jelas terlihat tidak sedang terburu-buru untuk mengembalikan sekitar 300.000 pengungsi Marawi ke rumah mereka.

Dan dia memberikan kesan bahwa dirinya tidaklah peduli apakah kota itu hancur dalam proses tersebut.

Itu merupakan pendekatan berbahaya di wilayah yang memang sudah mencurigai pemerintah pusat di Manila.

"Pada awal tahun lalu, sudah sulit masuk ke Marawi ... Anda tidak menyerbunya dengan pasukan. Anda menghancurkannya dengan bom," kata Duterte.

"Saya tidak akan menempatkan para tentara dalam resiko tinggi," katanya.

"Jika saya harus mengebom ... jika saya harus meratakan tempat itu, saya akan melakukannya, dan saya akan bertanggung jawab penuh atas hal itu," tambahnya.

Marawi telah dihancurkan - dan saat penduduknya mulai kembali ke rumah mereka yang sudah rata dengan tanah, saya yakin mereka tidak hanya menyalahkan pejuang ISIS atas kehancuran tersebut.

Diterbitkan oleh Farid M. Ibrahim dari artikel berbahasa Inggris di sini.