ABC

Mengapa Membiarkan Warga Terkena Virus Jadi Alternatif Lain Tangani Corona?

Beberapa pemerintah di Eropa, termasuk Inggris dan Belanda, yang sedang menangani penyebaran virus corona mengatakan sedang membicarakan kemungkinan cara ketiga untuk menghentikan penyebaran.

Sekarang ini yang sudah dilakukan adalah 'social distancing', meminta warga untuk menjaga jarak saat satu sama lain. Cara lainny adalah dengan memberlakukan 'lockdown'.

Allternatif ketiga yang disebut sebagai pilihan terakhir adalah membiarkan warga terkena virus tersebut sehingga akan menciptakan "kekebalan massal".

Dalam istilah ilmiah, pendekatan ini disebut 'herd immunity' yang diperkirakan bisa menghentikan penyebaran virus guna mencegah korban lebih besar.

Pendekatan 'herd immunity' sudah disampaikan oleh Sir Patrick Vallance, penasehat utama bidang sains pemerintah Inggris.

Dalam wawancara tanggal 13 Maret lalu, Sir Patrick mengatakan salah satu hal penting yang bisa diilakukan Inggris adalah membangun kekebalan massal.

"Dengan banyak warga yang kebal terhadap virus tersebut, warga tidak bisa menyebarkan lagi," kata Sir Patrick Valllance.

Swedia dilaporkan tidak lagi mengeluarkan laporan mengenai tingkat penyebaran di negaranya, hanya melakukan tes terhadap staf rumah sakit dan kelompok yang beresiko tinggi.

Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte mengatakan 'lockdown' mungkin tidak akan efektif di negaranya.

Dia mengatakan Belanda akan melakukan kontrol terhadap penyebaran COVID-19 di kalangan warga yang paling beresiko bila terkena.

Ditentang para ilmuwan

Namun pendekatan untuk membiarkan warga terkena agar menciptakan kekebalan massal ditentang beberapa ilmuwan di Inggris dan Australia, karena dianggap sebagai pendekatan yang berbahaya.

Bagaimana sebenarnya pendekatan kekebalan massal itu dan mengapa menimbulkan kontroversi?

Secara teori herd immunity ini bisa menghentikan wabah.

Kekebalan massal artinya sebagian besar penduduk akan terkena sebuah penyakit dan kemudian mereka sembuh dan menjadi kebal karenanya.

Dengan itu penyebaran menjadi berkurang karena semakin sedikit mereka yang terinfeksi oleh virus tersebut.

Ini dianggap sebagai salah satu cara memerangi pademik, selain dengan memisahkan orang per orang, melakukan testing dan melacak pergerakan orang dan juga membuat vaksin.

Para sejarawan mengatakan gelombang kedua pandemik flu di Spanyol di tahun 1918 menimbulkan korban paling besar, karena ketika di gelombang pertama hanya sedikit orang yang memiliki kekebalan.

A group of nurses wear face masks during the 1919 Spanish Flu outbreak.
Pakar kesehatan mengatakan wabah flu Spanyol abad lalu bisa menjadi pelajaran untuk menangani kasus virus corona sekarang.

State Library of Queensland

Sir Patrick Vallance, kepala penasehat masalah sains di Inggris mengatakan kekebalan massal akan mencegah bila virus corona menghilang dan kemudian muncul lagi.

Sir Patrick mengatakan sekitar 60 persen warga Inggris atau sekitar 36 juta orang harus tertular COVID-19 untuk membuat cara ini bekerja.

Setelah muncul pernyataan tersebut, pemerintah Inggris mengatakan tidak mendukung pendekatan tersebut setelah munculnya berbagai kecaman dari para ilmuwan.

"Herd immunity [kekebalan massal] bukanlah tujuan atau kebijakan kami. Itu adalah konsep ilmiah. Kebijakan kami adalah melindungi warga dan mengalahkan virus," kata Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock.

Bisakah memerangi virus corona?

Para ilmuwan dengan cepat menyampaikan fakta bahwa belum ada kejelasan mereka yang sembuh dari COVID-19 kemudian menjadi kebal.

Pihak berwenang Jepang mengatakan tanggal 16 Maret lalu bahwa seorang pria yang sudah dites positif COVID-19 sebelumnya, kemudian terjangkit lagi beberapa minggu kemudian.

Namun kemungkinannya karena pengujian yang salah.

A cruise ship with a walkway from the door covered in blue tarps
Seorang pria yang terkena virus di kapal pesiar Diamond Princess dilaporkan terkena lagi beberapa minggu kemudian.

Reuters via Kyodo

Diego Silva, dosen ilmu bioetika di University of Sydney mengatakan sampai sekarang masih banyak yang belum mengetahui mengenai virus tersebut dan bagaimana reaksi tubuh kita.

"Membiarkan virus menyebar di negeri kita tanpa kita tahu apakah orang akan kebal dan seberapa lama kekebalan itu akan muncul, bila ada wabah COVID-19 kedua, adalah hal yang sangat beresiko," katanya.

Strategi menghentikan COVID-19?

Kebanyakan ilmuwan sepakat bahwa pendekatan yang harus dilakukan sekarang ini haruslah beberapa cara, seperti social distancing, penutupan perbatasan dan menemukan vaksin.

A man at a football match surrounded by others
Kumpulan massa seperti menonton pertandingan sepakbola sudah dilarang di Inggris karena meningkatnya kasus corona di sana.

Reuters: John Clifton

"Dengan adanya wabah penyakit menular, khususnya yang menyangkut saluran pernapasan seperti virus corona, tujuan utama adalah menciptakan kekebalan massal," kata Dr Silva dari University of Sydney.

Tetapi Dr Silva mengatakan vaksin yang mungkin masih memerlukan waktu 18 bulan untuk dibuat adalah alternatif terbaik dan paling aman.

"Hal yang bisa dilakukan adalah menyediakan vaksin untuk membentuk kekebalan warga. Cara lain adalah membiarkan virus ini menyebar dengan liar," katanya.

Professor Angus Dawson dari University of Sydney mengatakan diskusi mengenai kekebalan massal telah membingungkan warga.

Pemerintah manapun menurutnya lebih baik mengkonsentrasikan diri ke aksi terkooordinir.

"Kita harus menerapkan pemisahan jarak antar warga yang lebih ketat dibandingkan yang sudah ada sekarang," katanya.

"Pandemik ini adalah ancaman kesehatan serius. Melindungi mereka yang paling lemah harus menjadi prioritas tertinggi dan bukan berbicara mengenai hal yang masih jadi teori."

Pemisahan orang atau 'social distancing' adalah untuk melindungi mereka yang lemah dan bisa mengurangi pandemik terjadi dalam masa yang pendek dengan korban besar.

Social distancing bisa membantu sistem layanan kesehatan untuk tidak kewalahan dan membantu kekebalan massal dalam waktu yang lebih panjang dan lebih terkontrol.

Lihat artikelnya dalam bahasa Inggris di sini