ABC

Mematahkan Stigma Gangguan Mental di Komunitas Imigran Australia

Di antara populasi Australia yang beragam, tidak ada yang terkecualikan dari dampak gangguan mental. Bisakah pemahaman budaya memperbaiki cara kita memahami perawatan kesehatan mental?

Ketika suami Kali Paxinos, Stan, menceritakan kepada teman-temannya di klub sosial setempat, Ithacan, bahwa anak mereka telah didiagnosa menderita skizofrenia, ia disambut dengan kesunyian yang canggung.

"Tidak ada seorang pun yang bangkit dan mengatakan sesuatu," kata Kali.

"Lalu ia pulang ke rumah dan menangis. Ia tak akan pernah bisa memaafkan teman-temannya."

Foto dari Kali dan Stan Paxinos
Foto dari Kali dan Stan Paxinos.

Supplied: Kali Paxinos

Stan meninggal pada tahun 2004, ia tak pernah paham akan reaksi masyarakat setempat tentang kondisi anaknya.

Stigma gangguan mental menjadi salah satu isu di banyak budaya. Kesadaran budaya, belakangan semakin dipahami sebagai kunci keberhasilan diagnosa dan pengobatan.

Radhika Santhanam-Martin adalah konsultan pendidikan dan pengembangan layanan untuk lembaga Victorian Transcultural Mental Health (VTMH), sebuah organisasi yang bekerja sama dengan penyedia layanan untuk memperbaiki kapasitas memenuhi kebutuhan warga Australia yang beragam secara budaya dan bahasa.

"Pendekatan seragam terhadap kesehatan mental harus berubah," kata Radhika.

"Kami [harus] memahami keseluruhan pengalaman daripada hanya mempersempit kategori seperti depresi atau kegelisahan atau sulit tidur, karena ini jauh lebih besar dari hal itu."

Mengakses perawat

Kali menunjuk foto dari ayah Stan yang tergantung di rumah keluarga.
Kali menunjuk foto dari ayah Stan yang tergantung di rumah keluarga.

ABC News: Kim Jirik

Sejak putra termudanya didiagnosa dengan skizofrenia di tahun 1980, Kali Paxinos -kini 90 tahun -telah menjangkau komunitas imigran di Australia untuk menolong mereka memahami gangguan mental dan memberdayakan mereka untuk mendukung orang-orang tercinta mereka.

Keluarga Paxinos
Keluarga Paxinos. Perjuangan Perri (kiri bawah) dengan kesehatan mental menginspirasi Kali untuk menolong keluarga lainnya di komunitas imigran.

Supplied: Kali Paxinos

"Saya telah menjadikannya pekerjaan saya untuk belajar demi diri sendiri dan demi anak-anak saya," ujar Kali.

"Saya menyadari bahwa saya memiliki aset yang tidak dimiliki banyak orang lain - saya memiliki pengalaman itu, saya memiliki kesempatan itu - dan sebagian dari diri saya ingin memberi dukungan kepada keluarga-keluarga ini."

Kali lahir di Australia dari orang tua imigran Yunani dan tumbuh dengan dua bahasa. Meski dalam proses pensiun pada saat Perri didiagnosa, pekerjaan Kali sebagai asisten guru bagi siswa imigran telah mempersiapkannya dalam menghadapi tantangan membantu perawat dari berbagai latar belakang.

"Banyak keluarga multikultural - dan ada orang Italia, Yunani, Vietnam dimana saya berbaur - mereka semua tidak bisa memahami perubahan yang terjadi dalam perilaku [seseorang]," sebutnya.

Tiap keluarga imigran ingin sukses

Kesehatan mental Suchitra Chari turun ke titik krisis sekitar 15 tahun setelah ia tiba di Australia dari India. Seorang terapis yang memiliki latar belakang budaya yang sama dengannya-lah yang berhasil menghubunginya.

"Saya pikir ia bisa tahu dari mana saya berasal," kata Suchitra.

"Jadi, saya merasa perawatan pengasuhan dan dukungannya sangat penting dalam pengobatan saya yang terus berlanjut."

Suchitra Chari
Suchitra Chari mengatakan bahwa ia ingin melihat agar setiap orang diperlakukan dengan hormat dan dihargai sesuai keunikan yang mereka punya.

ABC News: Kim Jirik

Suchitra pernah mengalami kekerasan dalam rumah tangga selama bertahun-tahun sebelum didiagnosa menderita gangguan stres pasca trauma (PTSD) dan gangguan depresi berat. Ini menimbulkan ketegangan pada hubungannya dengan komunitasnya.

"Saya pikir setiap keluarga imigran ingin memproyeksikan citra kesuksesan," katanya.

"Bagi saya, saya telah jatuh dari tingkat status keluarga kerja profesional menjadi seseorang yang keluar dari kekerasan dalam rumah tangga. Saya telah berpisah dan kemudian bercerai, dan kemudian saya menderita penyakit jiwa. Jadi ini stigma yang menumpuk selapis demi lapis. "

Suchitra mengatakan bahwa banyak orang di komunitas etnis-nya meninggalkan dirinya.

Memiliki terapis yang mengerti stigma itu dan tekanan yang ia dapat dari keluarganya untuk kembali ke India setelah perceraian, sungguh membantu.

"Ia tahu pilihan perawatan kesehatan mental yang ada di sini, jadi ia tidak mendorong saya untuk kembali ke India," katanya.

"Saya merasa saya tidak perlu menjelaskan semuanya."

Keunikan individu

Terlepas dari hubungan budaya yang membantu pemulihannya, Suchitra segera menambahkan bahwa membuat generalisasi tentang kesehatan mental berdasarkan etnisitas bisa menjadi masalah.

"Saya pikir, seperti populasi normal, ada perbedaan antara individu dalam budaya itu," sebutnya.

"Mengatakan bahwa ini adalah kelompok budaya yang khas dan inilah bagaimana mereka mengalaminya ... sungguh berisiko. Saya lebih suka melihat setiap individu ... diperlakukan dengan rasa hormat dan dihargai keunikannya bahwa pengalaman mereka benar-benar layak."

Susan McDonough adalah konsultan pendidikan dan pengembangan layanan untuk lembaga Victorian Transcultural Mental Health.
Susan McDonough adalah konsultan pendidikan dan pengembangan layanan untuk lembaga Victorian Transcultural Mental Health.

ABC News: Kim Jirik

Ini adalah sentimen yang disuarakan oleh Susan McDonough dari VTMH.

"Ada sejarah dari daerah ini (kesehatan mental transkultural) yang tertarik pada kesehatan dan kesejahteraan mental masyarakat imigran dan pengungsi -dan kami masih memiliki fokus dan ketertarikan yang nyata terhadap daerah itu - tapi saya pikir apa yang berubah adalah bahwa ada minat lebih pada gagasan komunitas rentan secara lebih luas," sebutnya.

"Kita harus benar-benar berhati-hati untuk tidak berlaku stereotip atau mengatakan bahwa masalah mereka sama untuk semua orang, atau bahkan untuk semua kelompok."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.