ABC

Korban Investasi Bodong Rp1,2 Triliun di Pilbara

Pasangan suami-isteri banyak yang terjebak dalam dugaan skema Ponzi di Australia Barat (WA), mereka mengaku "benar-benar hancur" dan "kecewa berat" oleh pengalaman tersebut.

Seiring dengan terus berlanjutnya penyelidikan Komisi Investasi dan Saham Australia (ASIC) terhadap sejumlah proyek pembangunan property milik pengusaha asal Perth Veronica MacPherson yang gagal, para investor merasa khawatir akan kejelasan apakah mereka akan pernah melihat uang mereka lagi.

Otoritas pembekuan aset (Liquidators) memperkirakan sekitar 2.000 investor swasta dari Australia, Eropa dan Asia telah menyetorkan dana sekitar $ 120 juta (setara Rp 1,3 triliun) untuk proyek yang dijalankan oleh MacPherson dan Macro Group.

Pensiunan asal Perth, Ian Bevan, yang kehilangan hampir $ 200.000 (Rp 2 miliar), menganggap dirinya sebagai orang yang beruntung karena, tidak seperti orang lain, dia tidak meminjam uang untuk diinvestasikan.

"Siapa pun yang uangnya berkurang $ 200.000 pada usia kami sekarang ini, Anda tahu ini sangat sulit untuk diterima," kata Bevan pada program 7.30.

"Tapi ada satu kasus orang di kawasan ini yang kehilangan $ 3,5 juta (Rp 36 miliar). Mereka telah kehilangan rumah mereka dan saya yakin bisnis mereka juga dalam bahaya, jadi itu sangat mempengaruhi kehidupan mereka.

Pria berusia 68 tahun itu mengatakan bahwa dia menghabiskan $ 199.000 di satu blok lahan di proyek terbesar Makro, sebuah perumahan di kota pertambangan Pilbara di Newman, setelah menghadiri seminar di Perth pada tahun 2012 yang diselenggarakan oleh MacPherson dan timnya.

"Ini adalah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan," kata Bevan.

"Ada saat-saat booming di sana dan sepertinya tidak akan berakhir.

"Mereka melihat sebuah kesempatan penyewaan property yang dijamin sebesar $ 2.150 (Rp22 juta) per minggu. Jadi, jika saya membangun rumah dengan empat kamar di kawasan itu, itulah keuntungan yang akan saya dapatkan kembali

'Kami tidak mendapatkan apa-apa dari uang kami”

Lahan Newman Estate yang masih kosong dan belum dibangun.
Lahan Newman Estate yang masih kosong dan belum dibangun.

ABC News: Kevin Sanders

Janji mendapat keuntungan yang cepat dalam lima tahun serta lahan seluas 244-lot yang diinvestasikan Ian Bevans dengan uangnya saat ini tidak juga dibangun di pinggiran Kota Newman.

Harga rata-rata lahan perumahan di kota tersebut telah anjlok 74 persen sejak tahun 2012.

Dan keluarga Bevan mendapati kalau mereka sebenarnya juga tidak memiliki tanah itu sendiri.

Pasangan tersebut mengklaim bahwa investasi mereka entah bagaimana caranya telah berubah dari satu blok tanah ke sebuah unit trust (semacam tabungan investasi) dan mereka menuduh tanda tangan mereka telah dipalsukan pada sebuah dokumen kunci.

"Saya mengadakan pertemuan dengan ASIC dan mereka menunjukkan dokumen itu kepada saya dan menanyakan apakah itu tanda tangan kami dan itu bukan tanda tangan kami," kata Bevan.

Progarm 7.30 ABC  mendengar cerita serupa dari dua investor Australia lainnya.

Seorang wanita berusia 55 tahun di Perth, yang tidak ingin diidentifikasi, mengatakan pada jam program 7.30 bahwa dia telah "kehilangan seluruh uang pensiunnya" dengan berinvestasi pada Macro.

"Kami terus bertanya kepada mereka, 'Kapan keuntungan investasi itu kami terima?'," katanya.

"Ini telah menghancurkan kami, saya sering tidak bisa tidur di malam hari, kami stress karena ketidakpercayaan belaka.

"Kita tidak mendapat apa-apa dari uang kami, kami bahkan tidak memiliki sepetak tanah merah."

Pemerintah 'menentang rencana induk dan cetak biru'

Veronica MacPherson di Newman
Veronica MacPherson mengatakan keputusan pemerintah mengecilkan proyek Newman miliknya.

Supplied

Proyek pembangunan property Macro diluncurkan pada puncak ledakan konstruksi pertambangan di Australia Barat (WA) dan di luar rencana pemerintah untuk menciptakan kota yang layak huni di Pilbara.

Di bawah prakarsa Kota Pilbara, pendapatan royalty sebesar $ 1,7 miliar telah diinvestasikan ke sejumlah kota termasuk Newman, Karratha dan Port Hedland.

Veronica MacPherson secara konsisten membantah tuduhan yang diajukan dalam surat pernyataan pengadilan oleh ASIC bahwa dia dan perusahaan yang dikendalikan olehnya menjalankan "skema Ponzi" dan mereka terlibat dalam "perilaku yang menyesatkan dan menipu".

Dia mengatakan kepada program 7,30, kalau  proyek perumahannya telah menderita karena tidak kunjung pastinya sikap Pemerintah mengenai masa depan kamp pertambangan fly-in-fly-out di kawasan ini.

"Hambatan utamanya adalah bahwa kamp penambangan untuk pekerja konstruksi, yang hanya dimaksudkan untuk mengakomodasi orang-orang selama fase konstruksi proyek-proyek besar, telah diizinkan untuk tetap terbuka tanpa batas waktu," Veronica MacPherson mengatakan pada Program 7.30.

"Jadi, ada sedikit permintaan akan akomodasi dan layanan yang tepat yang disediakan oleh sektor swasta.

Tidak ada yang bisa memperkirakan bahwa Pemerintah akan menentang rencana induk dan cetak biru untuk Kota Pilbara dengan menjaga agar akomodasi konstruksi tetap terbuka tanpa batas waktu.

"Ini adalah strategi umum oleh investor untuk mengatakan bahwa mereka tidak pernah menandatangani untuk mencoba membauarkan kembali atau  keluar dari ketentuan di kontrak."

Hanya $ 300.000 yang ditemukan di akun Makro

Ian Bevan melihat dokumen Newman Estate yang gagal
Ian Bevan mengatakan pengalamannya harus menjadi peringatan untk investor lainnya.

ABC News: Robert Koenigluck

Sebuah laporan terbaru dari likuidator, Hayden White dari KPMG, melukiskan gambaran suram bagi para investor.

Hayden White mengatakan bahwa hanya $ 300.000 telah ditemukan di semua rekening bank Macro dan pemulihan dari kepemilikan tanah Makro "sangat tidak pasti" mengingat pasar properti saat ini sedang lemah.

Ian Bevan menyematkan harapannya pada Financial Ombudsman Service (FOS).

Dia telah mengajukan aplikasi untuk mendapatkan kompensasi dari FOS.

Sementara itu, ia ingin pengalamannya dilihat sebagai sebuah kisah yang berisi peringatan.

"Hanya untuk rata-rata orang di luar sana untuk menyadari bahwa segala sesuatunya tidak selalu sebagus kelihatannya," katanya.

"Jika Anda mengalami hal seperti ini, selalu ada risiko."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.