ABC

Kolaborasi Karya Seni Visual Cyrus Tang

Kematian salah satu anggota keluarganya serta masa transisi yang dialami Hong Kong, mendorong Cyrus Tang meninggalkan kampung halamannya dan memulai kehidupan baru sebagai seniman di Australia. Kontribusi videonya untuk produksi Speak Percussion mengeksplorasi tema identitas.

"Setiap kali saya pergi ke luar negeri, saya ingin tinggal di sana," kata seniman visual Cyrus Tang.

Skip YouTube Video

FireFox NVDA users - To access the following content, press 'M' to enter the iFrame.

YOUTUBE: Artist Cyrus Tang: Hong Kong-born, Melbourne-based citizen of nowhere

Assembly Operation is a new work by Speak Percussion in collaboration with Clare Britton, Cyrus Tang and Jia Jia Chen. YouTube: SpeakPercussion

Seniman kelahiran Hong Kong yang berbasis di Melbourne itu pindah ke Australia untuk belajar seni rupa pada tahun 2003, namun setelah hampir 15 tahun tinggal di sini, dia mengatakan masih belum merasa kerasan.

"Saya tidak pernah menganggap Melbourne sebagai rumah saya," katanya. "Saya kembali ke sini karena mudah dan nyaman."

Ambivalensi seputar dimana kampung halaman dan identitasnya ini telah menjadi ciri dari karya Cyrus Tang, yang kerap menggabungkan antara patung, fotografi dan video untuk menangkap gambar manusia atau objek dan adegan sehari-hari yang dileburkan menjadi satu.

"Kadang saya merasa kalau [saya] merasa menjadi bagian dari ..kota Melbourne, tapi saya kadang-kadang tidak merasa demikian. Sama halnya dengan Hong Kong. Makna semacam itu yang selalu menjadi bahan karya saya."

Terlepas dari kesulitan yang biasa dialaminya dalam hal menyesuaikan diri dengan negara dan budaya baru, Cyrus Tang tumbuh besar di Hong Kong di bawah pemerintahan Inggris. Sejak serah terima Hong Kong dilakukan tahun 1997, Cyrus telah bergulat dengan bagaimana perubahan itu telah mempengaruhi identitas dirinya.

Speak Percussion
Anggota Speak Percussion, Eugene Ughetti (kiri) dan Cyrus Tang (kanan) mendiskusikan pertunjukan kolaborasi mereka 'Assembly Operation'.

ABC: Kim Jirik

"Setelah 1997, kemerdekaan Hong Kong terus menerus dilucuti, Anda bisa melihat itu didalam ‘payung pergerakan’ dan betapa marahnya orang-orang di Hong Kong."

"Ketika ... Saya bepergian ke luar negeri, setiap kali [orang bertanya,] 'Dari mana asalmu?' dan saya katakan, 'Australia', mereka (tak suka) jawaban itu karena mereka tak menganggap saya sebagai orang Australia."

"Akhirnya saya bilang, 'Saya dari Hong Kong' dan mereka akan jawab, 'Oh, dari China'. Jadi itu berarti Hong Kong bukan identitas saya lagi."

Elemen seni lainnya yang luas dari karya seni besutanya adalah antara ketidakhadiran dan kehilangan. Kepindahannya ke Australia dilakukan ketika Cyrus sedang berduka atas kematian ayahnya.

Dia bekerja sebagai pekerja sosial di Hong Kong ketika ayahnya jatuh sakit. Dan pada saat yang bersamaan, dia juga mulai tertarik pada seni dan mempertanyakan jalur karirnya.

"Saya tidak tahu apa-apa tentang seni saat saya masih kecil," katanya. "Di SMA dan sekolah dasar saya, kami tidak pernah ikut kelas seni."

Keputusannya untuk kembali ke universitas untuk belajar seni dan desain, telah membuka koneksi awal antara dirinya dengan Kota Melbourne  - Cyrus menimba ilmu di Hong Kong Arts Center yang diselenggarakan bekerjasama dengan dengan Universitas RMIT Melbourne.

"Saya benar-benar menyukainya. Jadi ... [setelah saya lulus] saya membuat keputusan impulsif dan ... berhenti dari pekerjaan saya dan kemudian saya pindah ke Australia."

Cyrus mengatakan langkah itu dipicu oleh kematian ayahnya.

Semua ketegangan dalam karya Cyrus ini menarik perhatian Sutradara Speak Percussion, Eugene Ughetti. Produksi baru ensemble perkusi, Assembly Operation, mengeksplorasi tema budaya konsumen dan dominasi manufaktur China.

Eugene mengatakan bahwa gagasan tersebut datang kepadanya saat berkunjung ke toko senilai dua dolar.

"Dengan 10 dolar Anda bisa membeli sejumlah besar barang ... dengan sedikit uang," dia menjelaskan. "Dan di sisi lain, ada banyak hal yang ada barang dan barang sekali pakai yang berpotensi mencemari lingkungan.

Cyrus memeriksa material diatas panggung yang akan digunakan untuk pementasan.
Cyrus memeriksa material diatas panggung yang akan digunakan untuk pementasan.

ABC: Kim Jirik

"Bermain dengan ketegangan ganda itu ... menghasilkan pengembangan kreatif yang sangat panjang dan bermanfaat."

Ketika perkembangan itu mengarah pada fokus pada budaya Tiongkok - dan, lebih spesifik lagi, salah satu yang diperhatikan oleh yuan - Eugene mengatakan Cyrus Tang menjadi kolaborator yang nyata.

"Ini bukan sebuah karya yang melulu mengupas soal China,  tapi saya ingin merujuk budaya China dengan cara yang berbeda." dia berkata. "Tidak digambarkan sebagai sesuatu yang dogmatis atau menghakimi, tapi juga mewakili unsur-unsur budaya Tionghoa di atas panggung dan membiarkan hal itu menjadi bagian dari karya kolaborasi ini.

"Dan bekerja dengan Cyrus benar-benar istimewa.”

Assembly Operation akan ditayangkan di Gedung Kesenian di Melbourne dari tangal 5-9 September 2017.