ABC

Kisah Aktivis Difabel Australia Perjuangkan Rekannya di Laos

Advokat penyandang disabilitas asal Australia Chris Kerr menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk mendapatkan aksesibilitas yang lebih baik di tanah airnya. Sebuah kesempatan bekerja di Laos telah menggugah dan membuatnya terpukul serta merasa tidak berdaya. Dia pun bertekad memperjuangkan keadilan bagi penyandang disabilitas.

Chris seorang pemimpin berwibawa, ahli strategi brilian dan komunikator yang memiliki daya pukau kuat.

Dia mengalami bagaimana terjebak, terdampar, dan emosi karena tidak bisa melewati pintu depan sebuah gedung sampai ada yang datang membantu.

"Itu semata-mata karena saya harus meminta bantuan untuk segala hal yang saya butuhkan dan tidak dapat datang dan pergi sesuai kehendak saya."

"Hal-hal yang mendasar seperti pergi ke toilet. Saya harus mengatur dengan seseorang yang saya inginkan sehingga mereka bisa mengurus saya agar saya bisa kembali ke gedung ini, atau ke toilet mana yang harus saya kunjungi lantaran fasilitasnya tidak dapat diakses. "

Chris menggunakan kursi roda akibat luka-luka yang dideritanya karena sebuah kecelakaan kuda yang mengerikan di masa remaja. Bangunan tempat dia terjebak di luar itu, ironisnya, adalah Pusat Pengembangan Wanita Cacat Laos, di pinggiran Vientiane, ibu kota sebuah negara yang terkurung oleh daratan di Asia Tenggara. Tangannya tidak mampu merambat di titian tangga yang curam hingga menuju ke area serambi. Hanya sedikit orang yang mampu melakukannya.

Di dalam bangunan itu ada puluhan wanita penyandang disabilitas yang tinggal dan bekerja di sana. Beberapa orang diantaranya menggunakan tongkat penyangga tubuh atau kruk, ada yang mengalami gangguan penglihatan dan pendengaran. Seorang wanita muda mungil memantul dengan semangat menggunakan kakinya yang hanya sebatas pergelangan kakinya.

Chris Kerr
Sebagai pemimpin tim DESE, Chris harus mengembangkan kemampuannya bermain bola basket.

ABC: Aaron Kearney

"Saya melihat wanita yang tinggal dan bekerja di sini selama tujuh hari seminggu, 24 jam sehari dan mereka menghadapi kurangnya aksesibilitas dengan nada humor yang baik, dengan harga diri, tanpa keluhan, namun mereka tidak menyadari bahwa jika mereka memiliki lingkungan yang mudah dijangkau Mereka akan lebih mampu daripada yang mungkin mereka rasakan saat ini.

"Dampak paling signifikan karena harus tinggal dan bekerja di gedung yang tidak dirancang memiliki aksesibilitas bagi penyandang disabilitas adalah Anda sebenarnya jauh lebih cacat daripada yang Anda inginkan."
Kurangnya aksesibilitas memiliki efek yang sangat pribadi terhadap Chris, namun dia memiliki respons yang sepenuhnya profesional.

Setelah pulang kerumah di Australia Barat, dia membentuk ATLAS, yang berusaha untuk memastikan penyandang cacat mendapatkan akses terhadap kegiatan kesehatan, kebugaran dan olah raga, dan dia berada di sini memimpin program Australian National Immunaryment Disability Empowerment Exchange Exchange (DESE).

Chris dan Shelley
Chris dan Shelley tergiur untuk naik skooter untuk berkeliling kota Vientiane.

ABC: Aaron Kearney

Timnya termasuk pemain basket Paralympic, Shelley Chaplin, Petugas Pengembangan Proyek, Leone Crayden dan Petugas Pengembangan Komunikasi dan Advokasi, Nikki Harte. Mereka memiliki arahan yang luas dalam memfasilitasi partisipasi orang-orang penyandang cacat di Laos sebagai kontributor, pemimpin dan pengambil keputusan, namun rencana Chris sangat fokus. Dia menginginkan akses yang lebih baik melalui penggunaan sumber daya donor secara strategis.

"Upaya ini sudah berlangsung sedikit demi sedikit dan ad hoc," katanya penuh simpati.

"Para wanita di pusat tersebut menyadari kebutuhan akan toilet yang mudah diakses tapi bagaimana mereka mendapatkan uang untuk melakukan itu dan apakah itu prioritas bila mereka memiliki begitu banyak prioritas saingan lainnya seperti memberi makan dan menampung sekelompok siswa yang datang?

"Akan sangat membingungkan bagi orang untuk dapat mengoperasikan gedung yang dapat dengan mudah diakses yang akan memberikan mereka harga diri karena mampu menjadi mandiri sebagaimana orang lain di Australia yang dapat melakukannya dengan begitu saja."

Zane suami Chris
Zane suami Chris membantunya menavigasi kota Laos yang tidak aksesibel bagi penyandang disabilitas sepertinya.

ABC: Aaron Kearney

Dan itulah yang diinginkan Chris untuk menjadi warisan DESE.

Sementara itu, bantuan tiba dan dia mendapat dorongan yang dia butuhkan untuk dapat menaiki titian yang curam dan bermanuver sendiri di pintu depan.

Chris langsung menuju ke mejanya, melewati para wanita yang sedang belajar menjahit dan yang lainnya merajut kantung ponsel, untuk melanjutkan kegiatannya mempersiapkan pidatonya pada hari senin yang akan disampaikan dihadapan para birokrat, pemimpin bisnis, dan organisasi pembangunan yang berpengaruh di Laos.

Sebagai pemimpin yang dihormati, ahli strategi brilian dan komunikator yang memikat, ada beberapa hal yang dia ingin berubah.

ABC: Aaron Kearney
Chris diantara teman-temannya di Pusat Pembangunan Perempuan Disabilitas di Laos.

Kisah ini diproduksi oleh ABC International Development sebagai bagian dari Program Pertukaran Keahlian dan Pemberdayaan Disabilitas yang didanai oleh Pemerintah Australia (Australian Aid).