ABC

Kiprah Penyandang Disabilitas Australia di Laos

Empat wanita Australia yang meyakini sepenuh hati bahwa dengan kekuatan inklusi dan kesempatan penyandang cacat dapat memiliki membuktikan nilai-nilai mereka di seluruh budaya. Meski panas dan sulit - dan tidak ada akses kursi roda - tapi mereka mengaku upaya mereka layak dilakukan.

" Zane, bisakah kamu mengikat kaki saya," kata Chris sambil menyeringai dan menggerakan matanya.

"Saya harus melepaskan sabuk saya dan menggunakannya," sahut suaminya Zane, pura-pura malu.

"Itu salahmu jika celanaku jatuh."

Chris dengan erat mencengkeram pegangan di tuk tuk. Zane memberikan tali kulit yang kini melilit lututnya pada tes tunda terakhir dan naik ke kapal.

Empat orang menaiki tuk tuk kendaraan khas di kota Laos yang dikendarai pria mengenakan kaca mata hitam.
Nikki dan Shelley menikmati kota Vientiane dengan mengendarai tuk tuk

ABC: Aaron Kearney

Ini adalah momen yang mencontohkan bagaimana Program Relawan Pertukaran Kemampuan Pemberdayaan Penyandang Disabilitas (DESE) dari Australian Aid di Laos.

Program ini memiliki tantangan, dan membutuhkan kerja tim serta pemikiran lateral - tekad dan rasa humor menjadi modal wajib.

Pemimpin Tim DESE Chris Kerr ikut dalam program ini karena dia seorang pemikir dan ahli strategi terkemuka. Sebuah kecelakaan saat menunggang kuda di usia belasan tahun membuatnya hanya memiliki sedikit kontrol atas kakinya. Saat tidak berada di dalam tuk tuk, dia berjalan dengan kursi roda.

Sabuk pengaman membuatnya aman ikut dalam petualangan naik kendaraan khas tuk tuk di sekitar ibukota Laos, Vientiane. Suaminya, Zane, bergabung dengannya di Asia Tenggara untuk mendukungnya saat dia memimpin tim DESE yang beranggotakan empat orang.

Four women (two in wheelchairs) and a man on a dirt road in Laos approach the camera. Four other people are in the background.
The Laos DESE team. From left to right: Nikki Harte, Shelley Chaplin, Leone Crayden and Chris Kerr with Zane behind them.

ABC: Aaron Kearney

Atlet Paralympik, Shelley Chaplin memiliki waktu satu bulan untuk menjadikan tim basket Kursi Roda Laos mampu memasukan bola basket ke keranjangnya dan siap menghadapi pertandingan internasional.

Chris, Proyek Officer dari program pengembangan, Leone Crayden dan petugas Komunikasi dan Advokasi, Nikki Harte menggunakan keahlian mereka membantu para penyandang cacat menjadi kontributor, pemimpin dan pengambil keputusan di Vientiane bekerja sama dengan organisasi asosiasi penyandang disabilitas Lao dan Laos (LDPA) dan Pusat Pengembangan Wanita difable Lao (LDWDC).

Empat perempuan duduk di meja kayu menikmati secangkir teh.
Tim DESE beristirahat untuk menikmati minuman teh mereka

ABC: Aaron Kearney

"Ada kesediaan untuk memperlakukan orang secara setara," kata Leone, yang di Australia menekuni pekerjaan memastikan orang yang rentan mendapatkan akses ke perumahan yang layak.

Skip Facebook

FireFox NVDA users - To access the following content, press 'M' to enter the iFrame.

Skip Facebook Post

FireFox NVDA users - To access the following content, press 'M' to enter the iFrame.

FACEBOOK: The Lao Disabled People's Association video

Itu adalah pesan ingin disampaikan Nikki Harte di Laos.

Dia membantu tim media dan komunikasi LDPA menghasilkan segmen TV yang ditayangkan secara nasional, yang menunjukkan orang-orang penyandang disabilitas mewujudkan potensi mereka. Shelley telah menjadi bintang dari banyak potongan gambar yang paling populer.

Peraih medali Paralimpik tiga kali ini, dia dipindahkan untuk menulis kepada rekan setimnya di tim Gliders' di Australia tentang tim nasional adopsinya yang baru.

"Orang-orang ini tidak memiliki cara untuk mendapatkan pelatihan, mereka tidak memiliki kursi roda baru, mereka tidak memiliki akses ke sasana olahraga," tulisnya di sebuah email.

"Olahraga, bagi saya, telah mengubah hidup saya tapi saya melihat olahraga juga telah membangkitkan hidup mereka juga dan itu istimewa."

Untuk menghormati atlet Paralimpik itu mudah, namun Zane D'Mello telah menyaksikan dari dekat bagaimana penduduk Laos melihat cakrawala baru karena sekumpulan wanita Aussie datang begitu jauh dari rumah.

"Orang-orang melakukan double take, mereka melihat-lihat, mereka tertarik," katanya.

"Tapi ketika mereka berada dalam situasi kerja, disabilitas mereka tidak Nampak, ini adalah mengenai apa yang Anda ketahui dan apa yang dapat Anda bawa."

A woman with her left leg raised behind her stands with a crutch at the end of a corridor and looks at the camera.
Tim DESE membantu meningkatkan kehidupan perempuan di Pusat Pembangunan Perempuan Difabel Laos

ABC: Aaron Kearney

Bagi Chris, ini hanyalah bukti lebih lanjut tentang kebenaran yang telah dibuktikan sebelumnya.

"Secara historis, orang-orang penyandang disabilitas belum dilibatlkan dalam perjalanan tentang apa yang terjadi untuk mereka dan oleh karena itu kita tahu cara terbaik

untuk membuat dunia lebih inklusif adalah dengan melibatkan orang-orang penyandang disabilitas dalam dialog.

"Orang-orang disabilitas tahu apa yang mereka butuhkan."

Terkadang yang mereka butuhkan adalah kesempatan untuk berbagi keahlian mereka dengan dunia. Di lain waktu, yang mereka butuhkan hanyalah teman yang menggunakan sabuk pengaman, yang siap membantu Anda berpetualang melakukan perjalanan liar.

Tiga perempuan berbicara didepan dinding berwarna putih.
Leone sedang bekerja di Pusat Pengembangan Perempuan Difabel Laos

ABC: Aaron Kearney

Kisah ini diproduksi oleh ABC International Development sebagai bagian dari Program Pertukaran Pengembangan Kemampuan Penyandang Disabilutas dari Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia.