ABC

Ketika Pelajar Australia Jatuh Cinta dengan China

Hampir 20 tahun lalu, sebuah sekolah di Melbourne, Caulfield Grammar menjadi sekolah pertama asal Australia yang membuka kampus di China, guna memberikan kesempatan kepada pelajar mereka mengenal China lebih dekat. Australia Plus berbicara dengan salah seorang bekas murid yang jatuh cinta dengan China dan tinggal di sana.

Lebih dari 300 pelajar kelas 9 melakukan perjalanan ke China setiap tahun sejak Caulfield Grammar membuka kampusnya yang pertama di provinsi Jiangsu - kota kembar negara bagian Victoria di tahun 1998. Caulfield membuat keputusan karena merasa bahwa China "akan memberikan dampak yang besar terhadap perubahan komunitas global baik secara politik, budaya dan utamanya secara ekonomi." menurut Andrew Pelgrim, kepala bidang pemasaran dan publikasi sekolah tersebut.

Program ini juga berdampak besar terhadap para siswa.

"Program Internasional kelas 9 kami memberikan kesempatan kepada siswa kami untuk melakukan sesuatu yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya dan menyelami budaya yang sangat berbeda dengan apa yang mereka ketahui." kata Pelham.

"Ini adalah lingkungan yang bagus bagi adanya pembelajaran untuk terjadi."

Bagi mantan siswa, Felicity Gould, yang sekarang menjadi akuntan publik, mengunjungi China ketika dia berusia 14 tahun merupakan pengalaman yang tidak terlupakan.

Felicity dan siswa lain dalam perjalanan ke China di tahun 2002.
Felicity dan siswa lain dalam perjalanan ke China di tahun 2002.

Felicity Gould

"Bilsa saya tidak mengunjungi China sebagai siswa, saya tidak akan berada di sini seperti sekarang ini." katanya.

Felicity saat ini bekerja sebagai manajemen konsultan di perusahaan konsultasi terkenal KPMG di Shanghai. Dia menceritakan kembali pengalaman mengejutkan ketika dia mengunjungi China pertama kali sebagai siswa Caulfield Grammar di tahun 2002.

"Kami harus berdesak-desakan dan itu mengejutkan karena tidak banyak ruang yang tersedia untuk bergerak." katanya.

Sebagai siswa Kelas 9 saya ingat kami harus menulis menyelesaikan tugas di jalan. Orang-orang akan mengerumuni kami, karena saya menulis dengan tangan kiri, sesuatu yang tidak biasa. Makanan yang dijual di jalan pun tampak aneh.

-Felicity Gould

Felicity sedang terlibat dalam workshop bersama rekan kerja dari KPMG di Shanghai
Felicity sedang terlibat dalam workshop bersama rekan kerja dari KPMG di Shanghai.

Felicity Gould

Sekolah Caulfield Grammar juga membangun hubungan dengan Sekolah Menengah Nanjing untuk membantu siswa Australia memahami kehidupan siswa China di sana.

"Ini memberikan kesempatan bagi siswa kami untuk mengetahui siswa di Nanjing Middle School, keluarganya, dan juga pola kehidupan mereka sehari-hari." kata Andrew Pelgrim.

"Dengan cara ini, mereka bisa merasakan dan mengalami budaya setempat dan kehidupan kota Nanjing. Mereka jadi lebih mengerti China, dan lebih berani untuk keluar masuk dalam dua budaya tersebut bagi kegiatan bisnis, perdagangan dan wisata di masa depan."

Felicity's trip to Xinjiang, north west China in 2006 as a Nanjing trainee.
Kunjungan Felicity ke Xinjiang di tahun 2006.

Felicity Gould

Felicity, yang belajar bahasa Mandarin di sekolah menengah di Australia, pada awalnya merasa kesulitan, namun tetap melanjutkan karena tahu bahwa hal tersebut akan memberinya keuntungan. "Bahasanya sulit, namun saya suka dengan kemampuan saya berkomunikasi dengan budaya yang lain." kata Gould.

"Saya tahu bahwa saya harus belajar Mandarin, meskipun tahu bahwa ini adalah subjek paling sulit, karena saya ingin kembali ke China setelah selesai sekolah untuk bekerja sebagai pemagang di Nanjing."

Felicity kembali ke Nanjing di tahun 2006 untuk menjadi mentotr bagi pelajar Caulfield di kampus China selama setahun. Dia mengatakan tanggung jawab untuk membantu siswa-siswa yang baru berusia 14 tahun, membuatnya jadi lebih matang.

Kita belajar mengenai diri kita sendiri dan ketika kembali ke Australia kita jadi lebih kuat dan lebih solid dibandingkan sebelumnya.

-Felicity Gould

Pengalaman di China juga mengubah kehidupan Felicity - karena dia memutuskan untuk tinggal di sana, setelah dia menyelesaikan pendidikan akuntansi dan Mandarin di Australia.

Felicity and her colleagues
Felicity dan rekan kerjanya makan siang di tahun 2010.

Supplied: Felicity Gould

“Bila saya tidak bisa berbicara bahasa lokal, saya tidak akan seperti sekarang ini, dan mereka yang bekerja dengan saya tidak akan memberi dukungan seperti sekarang.

"Salah seorang rekan kerja menggambarkan saya sebagai memiliki 'hati berwarna kuning' karena kemampuan berbahasa China, kecintaan saya akan makanan dan budaya China."