ABC

Kampus Ini Wajibkan Program Orientasi Hubungan

Charles Sturt University di New South Wales melakukan hal-hal secara berbeda setelah sebuah laporan yang mengejutkan  mengupas  budaya yang mengganggu terkait kekerasan seksual dan pelecehan di berbagai kampus.

Komisi Hak Asasi Manusia Australia telah mensurvey mahasiswa Australia dan menemukan lebih dari separuh dari mereka mengaku pernah dilecehkan secara seksual setidaknya satu kali di universitas mereka sepanjang tahun 2016.

Tahun ini, Charles Sturt University memperkenalkan program pendidikan intensif wajib yang menargetkan "wilayah abu-abu" di sekitar memberikan persetujuan  untuk melakukan hubungan seksual atau konsen bagi mahasiswa di tahun pertamanya.

Sebagai bagian dari orientasi mereka di  universitas ini,  mahasiswa yang tinggal di kampus diminta untuk mengambil bagian dalam proyek ‘Playing Right’.

Mahasiswa menonton dan mendiskusikan materi audio dan visual yang dirancang untuk berbicara kepada mereka dalam "bahasa mereka sendiri", termasuk kartun di mana seorang tokoh memarahi temannya karena ingin berhubungan seks dengan pacarnya yang mabuk, mengatakan "nah mate, dia belatung".

Sesi program itu dijalankan oleh para pemimpin program yang terlatih dari berbagai latar belakang, termasuk staf universitas, psikolog dan polisi dari keturunan pribumi Australia yang lebih senior.

Sejauh ini hanya  satu mahasiswa yang menolak untuk mengambil bagian dalam program ini, sementara empat mahasiswa yang sakit dan tidak dapat hadir telah ditawari sesi lain.

Sikap mahasiswa terhadap persetujuan melakukan hubungan seksual ini diukur sebelum dan sesudah sesi, dengan para pemimpin program menggambarkan perubahan dalam pemahaman dan penggunaan bahasa para peserta "mengejutkan".

Masuk, beberapa siswa menunjukkan pemahaman yang tidak jelas tentang apa arti persetujuan atau apa arti pentingnya ketenangan hati, atau tahu sedikit tentang cara melaporkan serangan seksual yang mereka alami.

Perguruan tinggi Australia menerima penghargaan atas program kesadaran persetujuan melakukan hubungan seksual
Alex (bukan nama sebenarnya) kesulitan mendapatkan bantuan setelah mengalami kekerasan seksual di perguruan tinggi.

ABC News: Kathleen Ferguson

Mahasiswa Universitas Charles Sturt yang berusia 21 tahun, Alex (bukan nama sebenarnya), telah mengalami pengalaman langsung kekerasan seksual dan yakin program ini akan membuat perbedaan.

Dia mengatakan butuh waktu lama untuk memberitahu siapa pun tentang apa yang terjadi padanya.

"Saya selalu dihantui nanti akan ada pendapat sepeeti, 'Mengapa gadis itu tidak mengatakan tidak? Mengapa gadis itu tidak mendorongnya menjauh? Mengapa gadis itu pulang bersamanya?'

"Saya pikir mengapa saya begitu takut untuk mencari bantuan profesional adalah karena saya merasa tidak memiliki cerita yang bagus untuk diceritakan."

Perempuan memegang slogan #MeToo
Bagi banyak mahasiswa, mengikuti program menyikapi hubungan sosial merupakan yang pertama kalinya.

Unsplash: Mihai Surdu

Mengubah budaya kampus

Pemimpin program Playing Right Isabel Fox mengatakan ada peningkatan jumlah mahasiswa yang melaporkan kekerasan dan pelecehan seksual.

Dia mengatakan sebagian dari keberhasilan program itu adalah karena gerakan #MeToo dan antusiasme.

"Di banyak kampus, Anda pergi ke bar malam dan orang-orang masih mengenakan 'Hell, yes' badge," katanya.

"[Itu] sangat cocok dengan iklim yang kita hadapi saat ini.

"Slogan kami adalah 'Bukan 'ya' (bersedia), selama itu (benar) mengatakan 'ya, (bersedia)."

Pada bulan Mei, program ini memenangkan penghargaan untuk program pendidikan terbaik yang dipresentasikan dalam konferensi Asosiasi Akomodasi Mahasiswa Asia-Pasifik.

Bulan depan, Isabel Fox akan membawa proyek itu ke Amerika Serikat untuk mempresentasikan ke lusinan universitas lain dari seluruh dunia.

"Tidak ada asumsi tentang apa pun, dan tidak perlu terjadi sesuatu dulu untuk membahas masalah  ini," katanya.

"Dapat menunjukkan program ini pada  itu audiens internasional adalah suatu kehormatan bagi saya, saya sangat bangga dengan program ini."

Program consent di perguruan tinggi Australia
Isabel Fox akan mewakili Program di Charles Sturt University kepada puluhan universitas di AS pada Juli mendatang.

ABC News: Kathleen Ferguson

James Kelly mengepalai dua asrama di Carles Sturt University di New South Wales.

Dia mengatakan universitas harus mengatasi budaya kampus yang mengganggu.

"Beberapa data yang dilaporkan itu menakutkan - kurangnya pelaporan dan kurangnya pengetahuan di sekitarnya," katanya.

"Kami mengidentifikasi bahwa penting untuk memiliki sesi tatap muka yang memberikan para mahasiswa keterampilan untuk berhasil beroperasi dalam komunitas yang kami miliki."

Ini adalah pendekatan yang diyakini oleh mahasiswa Alex akan membuat perbedaan.

"Sekarang uni memperkenalkan itu, itu sangat bagus," katanya.

"Aku merasa seperti begitu banyak gadis akan ingin melaporkannya [pelecehan seksual dan pelecehan], dan bahkan anak laki-laki juga ingin melaporkannya.

"Ini adalah cara untuk melupakannya, jangan biarkan itu mempengaruhi Anda seperti itu telah mempengaruhi saya untuk waktu yang lama."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.