ABC

Kampanye Hitam Tingkatkan Partisipasi Pemilih di Luar Negeri

Kampanye hitam yang dilancarkan masing-masing kubu calon presiden terhadap capres saingannya membuat para pemilih asal Indonesia yang sudah memberikan suara di luar negeri semakin antusias mendukung calon mereka.

Proses pemungutan suara bagi Pilpres Indonesia 2014 sudah selesai dilakukan akhir pekan, yang dimulai hari Jumat (4/7/2014) di negara-negara kawasan Timur Tengah, Sabtu (5/7) di beberapa negara seperti Australia, Malaysia dan Inggris dan sisanya hari Minggu (6/7) seperti di Hongkong, Singapura, dan Amerika Serikat.

Sejauh ini, dalam pantauan ABC, proses pemungutan suara berlangsung teratur di banyak negara, dengan tingkat partisipasi pemilih yang melonjak tajam dari angka di pemilihan legislatif bulan April lalu.

Hanya di Hongkong yang sempat terjadi insiden - ketika ribuan orang dilaporkan tidak bisa memberikan suara dalam proses pencoblosan di Victoria Park. Alasannya, panitia harus mengosongkan lapangan tersebut pukul 17 waktu setempat, sementara masih ada ribuan orang yang belum memberikan suara mereka.
Suasana antrian bagi pemungutan suara di Victoria Park Hongkong hari Minggu (6/7/2014). (Photo: Migrant Care)

Menurut Anton Alifandi, analis Asia Tenggara dari lembaga konsultan IHS berbasis di London mengatakan bahwa dalam pemilihan presiden kali ini, dikotomi antara para pendukung Prabowo Subianto dan Joko Widodo sangat jelas. "Tampaknya tidak banyak yang berada di tengah-tengah. Mereka kalau tidak mendukung Prabowo, ya pasti mendukung Jokowi," kata Anton Alifandi kepada wartawan ABC L. Sastra Wijaya.

Pilihan yang jelas itu, diakui oleh salah seorang pemilih di Melbourne, Gonggo Susanto, sebagian besar karena begitu banyaknya informasi, terutama kampanye negatif yang ditujukan kepada kedua calon, yang terutama muncul di sosial media seperti Facebook dan Twitter.

"Menurut saya, kampanye hitam ini sudah berlebihan, sebenarnya malah membuat kita capek melihatnya. Namun saya yang semula mau golput, akhirnya memutuskan untuk memilih. Saya mencoba untuk tidak mendasari pilihan saya atas berbagai kampanye hitam tersebut, namun melihat mana calon yang bagus dalam hal tertentu, misalnya di bidang pendidikan," kata Gonggo.

Beberapa pemilih lain yang ditemui ABC di Melbourne menggunakan kata-kata seperti "merasa terpanggil" "harus ikut campur tangan" sebagai alasan mengapa mereka datang untuk memberikan suara dalam pemilihan presiden kali ini.

Sebagian besar di antara mereka menyetujui bahwa ada begitu banyaknya kampanye hitam yang terjadi selama ini.

ABC sudah berbicara dengan para pemilih di Melboune, Sydney, Adelaide, Kuala Lumpur, Singapura , Manila dan London. Pada umumnya mereka menggambarkan suasana pemungutan suara yang begitu meriah.

"WNI dari berbagai lapisan tumpah ruah, menyatu. Kalau lihat demikian, kok tidak terasa ya tensi yang tinggi seperti di tanah air? Baik petugas maupun pemilih, semuanya berwajah cerah, gembira, optimis sekalipun dalam suasana Ramadan," kata Setiawan Tjahjono dari Singapura.
"Pencoblosan pilpres ini lebih ramai. Waktu pileg sejak datang mendaftar sampai nyoblos tidak sampai 10 menit. Kemarin saya datang jam 11 pagi selesai nyoblos sekitar 30 menit kemudian. Menurut keterangan petugas PPLN, jumlah pemilih naik 1000-an orang. Plus, ada juga bis turis-turis asal Indonesia yang datang nyoblos bawa paspor," kata Emilda Rosen di London.

"Saya belum pernah melihat KBRI seramai ini orang antri panjang. Yang belum terdaftar juga semangat menggunakan hak.pilih mereka. Gembira suasananya. Saya belum pernah merasa ada pemilu seseru ini dan banyak sekali pemilih muda yang datang," kata Ayun Sundari staf Asia Development Bank asal Indonesia yang sekarang berkantor di ibukota Filipina, Manila.