ABC

Kampanye Anti Kekerasan Lewat Sepak Bola di Papua Nugini

Papua Nugini merupakan salah satu tempat paling berbahaya di dunia untuk menjadi seorang perempuan, namun kegandrungan terhadap permainan olahraga di lapangan rumput telah menawarkan suasana kesetaraan yang langka dan olahraga bola kaki, atau yang lebih dikenal dengan sepak bola, berada di garis depan dari kampanye anti kekerasan lintas generasi.

Tiga orang remaja perempuan berpose untuk sebuah foto, mereka tersenyum di tengah jepretan kamera dan sedikit menujukan perilaku remaja mereka. Segera, mereka menarik perhatian anak laki-laki sebaya di dekatnya. Suara lantang mereka segera berganti dengan suara cekikikan malu di tengah tepuk tangan dan tawaran kontrak yang bagus untuk menjadi model.

Ini adalah adegan yang bisa dimainkan di mana saja di dunia di mana orang-orang lajang berbaur.

Perempuan Papua Nugini
Meningkat kesadaran di kalangan perempuan Papua Nugini bahwa mereka memiliki peluang yang sama dengan pria.

ABC: Aaron Kearney

Hanya saja, kekerasan terhadap perempuan tak terjadi di semua tempat. Ini adalah Papua Nugini (PNG), salah satu tempat paling berbahaya di dunia bagi seorang perempuan. Senda gurau yang alami itu mungkin sesuatu yang terjadi dalam kesempatan ini, tapi secara statistik, dua dari setiap tiga gadis remaja di Papua Nugini akan menderita penyerangan atau kekerasan seksual.

"Beberapa tahun terakhir ini saya telah melihat bahwa hal itu sedikit menurun. Banyak orang sekarang merasa tidak enak ketika melakukan pertengkaran di tempat umum. Tentu saja, di rumah-rumah, hal seperti itu masih terjadi. Umumnya, orang harus dididik mengenai apa arti kekerasan. "

Yang lebih mengganggu, adalah bahwa selama beberapa generasi, kekerasan dalam rumah tangga yang telah dimaafkan oleh pria dan wanita, di beberapa tempat, sangat lumrah terjadi.

pemain bola Papua Nugini
Koordinator teknis Just Play, Margaret Aka mengatakan perubahan adalan bukti.

ABC: Aaron Kearney

"Di Pasifik, kami memiliki budaya di mana pria berkuasa atas setiap keputusan dan segalanya dan ini harus dihentikan," kata Manajer Operasional Just Play PNG, Micah Kaneng.

Kondisi ini menciptakan gesekan antara budaya lama dan baru, menurut Margaret.

"Ada beberapa hal baik di balik budaya kami dan ada juga hal buruk di balik budaya itu," katanya.

Sehingga, kampanye #EndViolence pun hadir. Dari program ‘Just Play School’ yang didukung oleh Aid Australia, yang menarget secara langsung pria dan wanita dewasa, bahkan orang tua dan kakek-nenek di sekeliling mereka, permainan bola berusaha menjangkau setiap sudut masyarakat Papua Nugini dengan pesan perubahan sosial. Dari mulai memberikan hadiah langsung di lapangan hingga kampanye hashtag di media sosial, yang tujuan utamanya adalah untuk  mengidentifikasi masalah kekerasan, dan kemudian mengakhirinya.

"Kami memiliki begitu banyak kekerasan, terutama kekerasan terhadap perempuan," kata Leo Jakanduo,  Asosiasi Sepak Bola Papua Nugini.

"Kami harus mendidik anak-anak bahwa ini salah - jadi kadang-kadang anak-anak memberitahu ibu dan ayah mereka bahwa hal itu salah. Kami telah melihat banyak perubahan di masyarakat, terutama dengan anak-anak."

Kampanye #EndViolence
Kampanye #EndViolence efektif menciptakan perubahan generasi.

ABC: Aaron Kearney

Bidang olah raga telah diidentifikasi sebagai tempat bagi wanita untuk mendapatkan penghormatan yang terlalu sering tidak ada di tempat lain.

"Salah satu pesan utama kami adalah: 'saling menghormati'. Anak laki-laki menyerap pesan itu sekarang pada usia dini bahwa anak perempuan juga dapat bermain dan mereka harus dihormati," kata Micah.

"Sekarang Anda bisa melihat gadis-gadis dilibatkan dalam kegiatan olahraga dan kegiatan-kegiatan lainnya yang mereka tidak diperbolehkan pada tahun-tahun sebelumnya, jadi ini adalah jalan menuju kemajuan. Terus menyebar, siapa tahu?"

Fakta sederhana bahwa wanita didorong untuk bermain adalah sebuah kemajuan, menurut Margaret.

"Anda melihat banyak gadis yang berpartisipasi dalam sepakbola dan Anda melihat orang tua mereka datang dan mendukung mereka," katanya.

Bergerak maju adalah kuncinya. Dari Port Moresby hingga Paris, anak laki-laki kemungkinan akan selalu terlibat dalam senda gurau dengan anak perempuan – dan begitu juga sebaliknya. Tapi jika Papua Nugini benar-benar maju, gadis-gadis itu perlu menyadari kalau hal itu menyenangkan, dan tidak pernah menjadi sesuatu yang menakutkan. Itu berarti, sekarang saatnya untuk #EndViolence.

Pria diminta merangkul pesan anti kekerasan domestik.
Pria diminta merangkul pesan anti kekerasan domestik.

ABC: Aaron Kearney

Kisah ini diproduksi oleh ABC International Development sebagai bagian dari Program Pacific Sports Partnerships yang didanai oleh Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.