ABC

Jumlah Orang Yang Menjadi Warga Negara Australia Baru Menurun

Jumlah orang yang mengucapkan ikrar menjadi warga Australia sebagai bagian dari upacara kewarganegaraan di seluruh Australia menurun hingga beberapa ribu orang pada Sabtu (27/1/2018) kemarin.

Poin inti:

  • Jumlah orang yang menjadi warga negara Australia pada 26 Januari 2018 turun drastis
  • Anggota parlemen Partai Buruh Graham Perrett menyalahkan ujian Inggris yang ketat dari Pemerintah Federal
  • Juru bicara Menteri Kewarganegaraan menolak klaim tersebut

Dalam beberapa tahun terakhir, antara 16.000 dan 17.000 penduduk pendatang atau migran dalam satu tahun disahkan menjadi warga negara Australia pada setiap tanggal 26 Januari, namun pada tahun ini jumlahnya turun menjadi hanya 12.887.
Robert Zee, salah seorang penyelenggara upacara kewarganegaraan tahunan di cabangnya Lions Club miliknya di Sunnybank, Brisbane, Queensland mengatakan bahwa biasanya lebih dari 100 warga baru ambil bagian dalam upacara ini, namun tahun ini hanya 23 orang yang disahkan menjadi warga negara Australia setelah menggabungkan upacara serupa dengan klub lain.

ujian
Pemeriksaan Fakta atau Fact check ABC mengatakan ujian Bahasa Inggris khusus untuk mendapatkan kewarganegaraan Australia yang diusulkan oleh Pemerintah menuntut kemampuan Bahasa Inggris tingkat universitas.

"Saya tidak tahu apakah ini [dikarenakan] pemerintah mengubah kebijakan mereka mengenai pemberian kewarganegaraan atau karena alasan lainnya," katanya.
"Ketika kami bertanya pada Departemen Imigrasi kapan kami akan mendapatkan sesi penjelasan mengenai hal ini, mereka tidak dapat memastikannya."
Anggota parlemen Queensland, Graham Perrett dari Partai Buruh, juga menyaksikan adanya penurunan tersebut, dengan hanya ada dua upacara kewarganegaraan yang dilakukan di wilayah pemilihannya, Morton, pada tahun ini.

"Biasanya, itu menjadi hari yang luar biasa sibuk karena saya harus menghadiri sampai lima upacara kewarganegaraan yang berlangsung sepanjang hari," katanya.

"Tapi [pasti] memang telah terjadi sebuah penurunan tajam.”

Dia yakin kebijakan Pemerintah Federal pada awal tahun ini untuk mengajukan ujian kewarganegaraan bahasa Inggris yang terpisah dan lebih ketat adalah penyebabnya.

"Mereka telah menghadirkan rintangan bagi orang-orang yang ingin menjadi warga negara Australia, jadi saya rasa inilah yang terjadi."

Pemerintah gagal mendapatkan dukungan untuk tes bahasa

Meskipun telah diusulkan pada bulan April tahun lalu, ujian bahasa Inggris untuk menjadi warga negara Australia belum juga diperkenalkan karena Pemerintah tidak dapat memperoleh cukup dukungan di Senat untuk meloloskan undang-undang yang diperlukan.
Rencana Pemerintah Federal ini memicu banyak kontroversi dan Partai Buruh percaya bahwa bahkan peluang akan diterapkannya ujian Bahasa Inggris khusus saja kemungkinan sudah menyurutkan keinginan orang untuk mendapatkan kewarganegaraan Australia.
Namun, dalam sebuah pernyataan juru bicara Menteri Kewarganegaraan, Alan Tudge menolak gagasan itu.

Graham Perrett
Anggota parlemen Queensland dari Partai Buruh, Graham Perrett mengatakan bahwa jumlah upacara kewarganegaraan yang dihadirinya telah menurun.

ABC News: Marco Catalano

"Tidak tepat untuk membuat asumsi apapun mengenai jumlah orang yang disahkan menjadi warga negara Australia pada Hari Australia tahun ini, terutama mengingat amandemen RUU Kewarganegaraan yang diusulkan masih dibahas di Parlemen," katanya.
"Tidak ada penumpukan atau penundaan yang timbul dari pengumuman amandemen yang diajukan untuk memperkuat integritas kewarganegaraan Australia.
"Jumlah orang yang menghadiri upacara kewarganegaraan didasarkan pada permintaan yang memang berfluktuasi dari waktu ke waktu."

ujian bahasa untuk tes kewarganegaraan
Ujian bahasa Inggris yang lebih ketat di bawah perubahan undang-undang kewarganegaraan akan menyingkirkan orang-orang dari latar belakang yang kurang beruntung, seorang pakar memperingatkan.

Apapun penyebabnya, Anggota parlemen Queensland dari Partai Buruh, Graham Perrett mengaku prihatin.
"Upacara tersebut, di mana mereka menegaskan kesetiaan mereka kepada Australia, adalah bagian besar dari membuat masyarakat kita semakin kuat.

Penyelenggara upacara kewarganegaaan, Robert Zee juga kecewa dengan penurunan jumlah tersebut.
"Saya menjadi warga negara pada tahun 1990 ... Saya berasal dari Hong Kong dan setelah itu saya menyebut Australia sebagai rumah saya," katanya.
"[Saya] sangat, sangat bahagia dan bangga menjadi orang Australia."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.