ABC

Jumlah Bayi Lahir Prematur Di Tasmania Meningkat

Perokok yang sedang hamil menjadi sorotan utama terkait meningkatnya kasus kelahiran premature yang "mengkhawatirkan" di Tasmania. Demikian dikatakan para ahli yang sedang berusaha menekan masalah ini di negara bagian tersebut. 

Data Institut Kesehatan dan Kesejahteraan Australia menunjukkan jumlah kelahiran pra-kelahiran di Tasmania telah meningkat dengan stabil sejak 2005, dan pada 2016 jumlahnya menjadi yang tertinggi di negara bagian itu.

Di Tasmania, tercatat ada 669 atau setara 11,3 persen bayi, lahir sebelum waktunya dibandingkan dengan angka rata-rata nasional yang mencapai 8,5 persen.

Kelahiran prematur (sebelum 37 minggu) adalah penyebab utama kematian dan kecacatan pada anak-anak hingga usia lima tahun di negara maju, termasuk Australia.

Lindsay Edwards dari Aliansi Pencegahan Kelahiran Prematur Australia (APBPA) mengatakan sejumlah faktor gaya hidup mendorong masalah ini.

"Di sini di Tasmania kami memiliki populasi yang masih memiliki tingkat merokok yang tinggi dan juga obesitas pada kehamilan," kata Dr Edwards

"Satu dari tiga ibu muda di negara bagian ini berusia di bawah 20 tahun dan mereka terus merokok selama kehamilannya.

"Kami tahu kelahiran prematur membawa risiko pada bayi pada periode neonatal tetapi juga memiliki efek jangka panjang.

"Anak-anak yang lahir lebih awal memiliki tingkat cacat yang jauh lebih tinggi, cerebral palsy dan, Anda tahu, mereka menghadapi tantangan."

"Bagi keluarga, perjalanan menuju ke klinik kehamilan cukup sulit, kadang-kadang bayi bisa menjadi sangat tidak sehat setelah lahir, terutama bayi yang mengalami masa kehamilan pra kelahiran ekstrem, jadi ini pasti merupakan suasana hati yang tidak menyenangkan.

"Ini juga merupakan beban yang signifikan pada sistem kesehatan dalam hal biaya merawat satu bayi yang sangat prematur di rumah sakit."

Peyton Drinkwater (berusia 6) menyentuh adik bayinya Paige 2018.
Peyton Drinkwater, sekarang berusia 6 tahun, dan adiknya Paige keduanya lahir premature.

Supplied: Angela Drinkwater

Dokter kandungan yang berpusat di Hobart, yang bekerja dengan wanita hamil berisiko tinggi, mengatakan biaya merawat bayi yang lahir sebelum 31 minggu diperkirakan mencapai $ 600.000 dan $ 700.000.

Aliansi ini bekerja untuk melakukan program di Tasmania untuk mengurangi tingkat kelahiran prematur, termasuk mendirikan klinik spesialis untuk wanita berisiko dan meningkatkan pendidikan tentang risiko merokok pada masa kehamilan.

'Ini adalah waktu yang sangat menakutkan, secara emosional'

Wanita Hobart, Angela Drinkwater bukanlah seorang perokok tetapi mengalami dua kelahiran prematur sebagai akibat dari komplikasi kehamilan.

Kedua putrinya lahir pada usia 31 minggu.

Angela Drinkwater mengatakan putrinya Peyton, sekarang berusia enam tahun, lahir setelah plasentanya putus, atau terlepas dari dinding rahim.

"Ini adalah waktu yang sangat menakutkan dan emosional," katanya.

Putrinya yang kedua Paige, sekarang berusia enam bulan, dimonitor selama kehamilan setelah hematoma (pembekuan darah) ditemukan di sebelah plasentanya sejak awal kehamilan.

Angela Drinkwater mengatakan pemantauan ketat selama kehamilan keduanya sangat bermanfaat, dan membantu menenangkan pikirannya.

Kedua gadis itu sekarang baik-baik saja.

Sembilan bulan penuh

John Newnham yang mengepalai program yang didirikan di Australia Barat, dimana lembaganya telah berhasil mengurangi tingkat kelahiran prematur di negara bagian itu sebesar 8 persen, atau 200 bayi per tahun.

"Jika itu diterjemahkan di seluruh Australia diperkirakan ada 2.000 kasus yang dapat dicegah setiap tahun," kata Profesor Newnham

"Kami memperkenalkan tujuh intervensi; yang pertama adalah meningkatkan kesadaran dan pendidikan untuk seluruh populasi bahwa tidak ada bayi yang harus lahir sebelum 38,5 minggu kecuali ada alasan medis yang kuat untuk melakukannya."

Sebagai bagian dari program tersebut, wanita juga memiliki leher rahim yang diukur dalam USG di pertengahan usia kehamilan untuk mendeteksi apakah mereka memiliki leher rahim yang lebih pendek, yang merupakan prediktor besar dari kelahiran prematur.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.