ABC

Jual Artefak Aborijin di Situs Daring, Pria Hobart Dituntut

Seorang pria asal Hobart disidang atas tuduhan mencoba menjual artefak bersejarah Aborijin di situs perdagangan daring Gumtree.

Jake Raymond Cleaver belum mengajukan pembelaan atas pelanggaran Undang-Undang Peninggalan Bersejarah Aborijin 1975.

Cleaver diduga memiliki 17 benda yang dianggap peninggalan Aborijin di rumahnya di wilayah New Town, New South Wales (NSW), Australia, ketika digeledah pada Juli tahun lalu.

Ia diduga tidak memberitahu pihak berwenang yang tepat bahwa ia memiliki benda itu.

Cleaver menjadi perhatian setelah ia diduga mengiklankan peninggalan tersebut sebagai "batu Aboriin" untuk dijual di Gumtree selama dua minggu pada bulan Juli tahun lalu.

Pria berusia 36 tahun itu juga dituduh mengiklankan 21 objek lain sebagai "batu Aborijin" di Gumtree antara 5 Juli dan 18 Juli tahun lalu, mengingat meski mereka tampak seperti peninggalan Aborijin -nyatanya bukan.

Pengadilan Magistrasi di Hobart mengungkap bahwa pengacara Cleaver telah menerima rincian tuduhan secara penuh terhadap kliennya.

Namun ia ingin waktu lebih panjang untuk menyelidiki lebih lanjut dan memberi saran tentang masalah yang muncul dari tuduhan tersebut.

Ia berhasil mengajukan penangguhan selama empat minggu.

jack cleaver
Sebanyak 38 obyek disita dari rumah tersangka.

Supplied: DPIPWE

Hakim Reg Marron mengatakan kepada Cleaver bahwa ia harus mengajukan pembelaan atas tuduhan itu ketika hadir di pengadilan pada bulan Agustus nanti.

Menurut Undang-Undang Peninggalan Bersejarah Tasmania, adalah suatu pelanggaran untuk menjual atau menawarkan penjualan benda bersejarah Aborijin, atau benda yang bisa disiratkan sebagai peninggalan Aborijin.

Hukumannya termasuk denda dan kemungkinan penjara enam bulan.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.