ABC

Jelang Australia Day, Patung Kapten Cook di Melbourne Dirusak

Sebuah patung Kapten Cook di St Kilda, Melbourne, negara bagian Victoria, telah dirusak. Aksi itu diyakini sebagai protes melawan Australia Day yang dirayakan pada tanggal 26 Januari.

Patung yang dipasang di dekat Dermaga St Kilda, di bagian tenggara Melbourne, pada tahun 1914, itu berlumuran cat merah muda.

Kapten Cook adalah penjelajah Inggris yang disebut sebagai kontak pertama Eropa dengan pantai timur Australia pada tahun 1770.

Tanggal 26 Januari menandai hari ketika Kapten Arthur Phillip tiba di Teluk Sydney pada tahun 1788, sebagai komando Armada Pertama dari 11 kapal narapidana, dan mengibarkan bendera ‘Union Jack’ untuk mengumumkan awal koloni Inggris.

Mengubah tanggal Australia Day menjadi topik perdebatan politik yang memanas di Melbourne menjelang tersebut tahun ini. Tiga dewan lokal membatalkan perayaan yang direncanakan sebagai pengakuan atas "hilangnya budaya" yang merupakan simbol bagi Penduduk Asli Australia.

Tahun lalu, sebuah gerakan yang diprakarsai oleh Dewan Kota Moreland menyatakan bahwa tanggal tersebut tidak sesuai karena "menandai dimulainya invasi Inggris ke wilayah Aborijin dan Selat Torres dan penindasan terhadap orang-orang Aborijin dan Selat Torres".

Pada hari Kamis (25/1/2018), kubu Oposisi di negara bagian Victoria mengumumkan bahwa jika mereka memenang Pemilu pada akhir tahun, mereka akan mengubah Undang-Undang Pemerintah Daerah untuk memerintahkan dewan kota merayakan hari itu dengan upacara kewarganegaraan atau menghadapi pemecatan.

Pemimpin Partai Hijau Australia, Richard Di Natale, mengatakan bahwa mendorong perubahan tanggal akan menjadi prioritas utama partainya tahun ini, sementara anggota Parlemen Victoria, Lidia Thorpe, seorang perempuan Aborijin, menerima ancaman pembunuhan dengan kekerasan setelah melakukan advokasi mengenai masalah tersebut.

Vandalisme itu menyusul serangan yang lebih eksplisit terhadap patung Kapten Cook di Sydney pada Agustus tahun lalu.

Di Hyde Park, tulisan "ganti tanggal" dan "tak ada kebanggaan dalam genosida" dicat di atas patung Kapten Cook.

Sejumlah monumen untuk Ratu Victoria dan Mayjen Lachlan Macquarie, mantan Gubernur New South Wales (NSW) yang terkemuka, juga menjadi sasaran.

Pada saat itu, Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull mengeluarkan kecaman keras terhadap grafiti, membandingkannya dengan Stalinisme.

"Merobohkan atau merusak patung penjelajah era kolonial kita dan gubernur tidak jauh lebih baik dari itu."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.