ABC

Industri Ternak Australia Beralih ke Pemasaran Berbasis Nilai

Industri peternakan Australia mulai beralih dari pemasaran berbasis komoditas menjadi pemasaran berbasis nilai agar bisa bersaing dengan pasar global.

Selama beberapa dekade terakhir industri daging merah telah berupaya mencari hubungan antara kualitas makanan, genetika dan lingkungan dan telah mengembangkan standar kualitas makanan, melalui Standar Daging Australia.

Direktur Daging dan Ternak Australia (MLA), Richard Norton mengatakan pembayaran berdasarkan pengukuran yang objektif dari pemotongan daging amat penting bagi produsen, integritas merek daging merah, dan pemasaran luar negeri di dunia yang semakin kompetitif.

Norton mengatakan informasi pasar dan umpan balik dari produsen secara teratur telah diidentifikasi sebagai layanan yang paling penting yang disediakan MLA.
"Setiap tahun kami melakukan survei dari pembayar retribusi dan salah satu hal yang paling mereka nilai adalah informasi pasar," katanya.

"Beberapa ingin laporan pasar langsung untuk membantu dalam membuat keputusan tentang membeli atau menjual, sementara yang lain ingin analisa mengenai apa yang dinanti dan indikasi tren global.
"Kami akan meluncurkan tujuan pengukuran daging, begitu kita punya teknologi ini kita akan beralih pada metode pemasaran berbasis nilai.”
"Dan ini akan dikembalikan pada produsen – nilai oleh hasil daging yang mereka potong,” katanya.
Data dan teknologi berperan penting
Norton mengatakan ini adalah bagian dari visi industri daging dan ternak Australia 2025 seputar pengelolaan data.

Dia mengatakan MLA sudah berhasil menyusun data besar, termasuk Skema National Identifikasi Ternak Idan Standar Daging Australia, tetapi tujuannya adalah untuk membangun sebuah hub digital mengenai informasi pasar sehingga produsen bisa memiliki satu acuan untuk MLA, yang akan memungkinkan terjadinya distribusi data di seluruh rantai nilai.
" MLA tidak ingin menguasai data ini, kami hanya ingin menyimpan data, sehingga nilai maksimum untuk produsen, pengecer hingga konsumen, dapat diperoleh, "katanya.
"Untuk produsen, ini akan berarti semua data berada pada satu platform dan jika produser ingin menghubungkan genomik untuk memotong daging atau mendapatkan bentuk deklarasi penjual elektronik terbaru untuk menjual saham mereka dapat melakukan kedua hal tersebut dengan mudah."
Richard Norton mengatakan langkah untuk pembayaran berbasis potongan, didasarkan pada diskusi aktif bersama seluruh industri.

"Tapi hari ini sistem penilaian kami untuk daging yang didasarkan pada berat badan dan harga rata-rata."
Norton mengatakan industry ternak dan daging untuk bisa berkembang perlu menjauh dari pemasaran komoditas ke pemasaran berbasis nilai, dan teknologi seperti pengukuran bangkai objektif akan menjadi kunci.

"Jika kita bisa melakukannya sekarang pada industri domba, memberikan tulang, lemak dan hasil daging dijual, dan dalam waktu enam bulan kita akan dapat melakukannya dalam industri daging sapi," katanya.
"Anda ambil data itu dan Anda dapat memiliki pengukuran obyektif untuk sepotong daging yang dijual.
"Kami akan memiliki teknologi yang benar-benar akan menentukan berapa banyak lemak intermuskularis, berapa banyak lemak subkutan di seluruh daging sapi utuh, berapa banyak hasil daging dijual, dan bagaimana kondisi otot persegi di sekitar matanya, tanpa manusia pernah menyentuh daging sapi itu.
Norton mengatakan dorongan untuk penerapan metode pengukuran daging yang objektif ini didukung oleh prosesor.
"Seluruh model kami adalah menyangkut tracking and penelusuran saham bukan bagaimana mereka dijual," katanya.
"Tapi kami ingin memberikan produsen masukan dan itu akan terintegrasi dengan penjualan juga.”

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

Diterjemahkan 21:00 WIB, 14/9/2016, oleh Iffah Nur Arifah.