ABC

India Minta Australia Kembalikan Patung Siwa Berusia 900 Tahun

Kepolisian India meminta Galeri Nasional Australia (NGA) mengembalikan sebuah patung berumur 900 tahun untuk dijadikan barang bukti dalam persidangan seorang pria yang diduga penyelundup benda seni terbesar di dunia. 

Pedagang benda seni yang berbasis di New York, Subash Kapoor, dituduh mendalangi penjarahan artefak bernilai jutaan dolar di dua kuil kuno di negara bagian Tamil Nadu, India selatan.

Sudah selama satu setengah tahun ini ia ditahan di Chennai setelah diekstradisi dari Jerman.

Kepolisian Tamil Nadu menduga, salah-satu artefak yang dicuri - sebuah patung perunggu 'Dancing Shiva' - saat ini dipamerkan di National Gallery of Australia (NGA).

NGA membeli patung tersebut dari Kapoor di tahun 2008 seharga lima juta dolar.

Menurut tim investigasi Tamil Nadu, patung itu merupakan salah satu barang bukti terpenting dalam sidang pengadilan mendatang.

Sementara itu, Direktur NGA, Ron Radford, telah mengumumkan akan pensiun setelah hampir 10 tahun memimpin galeri tersebut.

Namun Radford mengatakan, NGA tidak akan mengembalikan patung itu sebelum menerima bukti lebih jauh bahwa itu benda curian.

Mantan manager galeri milik Kapoor di Manhattan, Aaron Freedman, telah mengaku bersalah memalsukan dokumen-dokumen banyak barang antik yang dijual oleh galeri itu selama lebih dari 10 tahun.

NGA kini menggugat Kapoor di Amerika Serikat, tapi tetap menolak mengembalikan patung Siwa itu ke India.